International Night

Weekend kali ini memang spesial.. Bukan cuma karena kali ini adalah weekend pertama puasa kita di NZ tapi juga karena kita ada acara yang sudah ditunggu-tunggu sejak kira-kira sebulan yang lalu.

ofis bapak

Serunya International Night sudah dimulai sejak jam 8 pagi. Acaranya sih sebenarnya dimulai jam 5 sore , tapi pagi itu kami ber tiga (ibu, Bapak, ALia) sudah seru sendiri siap-siap berangkat ke kampus karena janjian sama temen-temen Indonesia ketemu di Lincoln Library untuk masak-masak buat acara nanti malam. Tapi ternyata temen2 yang lain pada belum dateng, kayaknya kita nih yang paling semangat hehehe. Karena di luar dingin banget, kita masuk office bapak aja, biar anget sambil nunggu temen2 yang lain.

Indonesia sepakat untuk bikin sate ayam+kambing, pisang goreng dan es teler. Sebenernya masaknya gampang banget tapi yang bikin agak repot, kita harus masak di dapurnya kampus ngga boleh masak di rumah. Katanya sih demi alasan kebersihan. Awalnya Ibu kira bakalan ribet banget masak di kampus, apalagi bareng banyak orang dari berbagai negara trus Ibu bayanginnya pasti alat2nya rebutan atau bahkan ngga lengkap. Sebelum berangkat Ibu malah mau bawa pisau dan pembuka kaleng dari rumah tapi ngga jadi. Ternyata oh ternyata……sampai di sana Ibu baru tahu kalau dapurnya Lincoln tuh gedee banget, alatnya lengkap.. Ngga ada ceritanya masak berdesak-desakan, atau berebut panci. Yang ada malah nyaman banget, buka kaleng ngga perlu pake tenaga karena ada mesinnya, yang mau ngupas kentang juga ada mesinnya. Pokoknya alatnya canggih dan lengkap. Petugas2nya juga dengan senang hati membantu ngasih tau ini itu. Selama Ibu masak, Alia ikut bapak kemana-mana sampai jam 1 siang. Wakunya Alia makan siang, Ibu pulang sebentar untuk nyuapin dan nenenin Alia. Abis itu ibu langsung balik ke dapur lagi. Hari ini Alia pinteeerr banget, tau kalau Ibu harus bantuin masak. Kegiatan di dapur selesai sekitar jam 4 sore. Lega karena semua sudah siap sebelum acara dimulai..

Abis masak

Tepat jam 5 sore, acara dimulai dengan makan2. Walaupun  belum waktunya buka puasa, Ibu. Bapak dan temen2 lain yang puasa ikutan aja ambil makanan untuk dimakan waktu buka. Kalau ngga ikutan ngambil takutnya keabisan hehe.. liat aja yang dateng banyak bangettt

Masakannya macem-macem, tapi sayang hampir semua ngga dikasih keterangan nama masakan, bahan2 dan dari negara mana. Jadi, kalau ragu2 sol ke-halal-an nya mending ngga usah diambil. Ibu n Bapak ambil yang masakan Ayam, ikan atau sayuran dan kue2. Alhamdulillah Ibu sempet muter2 di dapur jadi sedikit tahu masakan2 dari negara lain yg dihidangkan. Misalnya dari Thailand bikin fish cake, vietnam bikin spring roll jamur, Malaysia bikin onde2 (kayak klepon tapi keras) dan mie goreng super duper pedeeesssss, dan masih banyak lagi lainnya. Yang pasti menurut kita2 yg dari Indonesia, sate, pisgor dan es teler tetap jadi terfavorit. Sampai-sampai Ibu ngga kebagian pisang gorengnya. Waktu Ibu lg goreng aja, ada yang lewat dan bilang “wow… fried bananas…” dengan tatapan mupeng tapi ngga berani minta. Ngga lama, ada lagi yang dateng, awalnya cuma liat2 aja tapi lama-lama minta juga nyicipin pisgor anget-anget. Ngga tau dianya kalo yang lagi nggoreng juga kepengen tapi lagi puasa hehehe…

Om Roby, Trio Tafif dan pengunjung -fotobareng-

Selain menghidangkan makanan yg yummy, Indonesia juga menggelar pameran kecil ttg budaya Indonesia. Beberapa orang pakai baju adat bali, ada blangkon dan capil yang dipajang, ada wayang, topeng dan beberapa kerajinan lainnya. Sepintas, Indonesia memang terlihat paling lengkap. Nggak heran banyak pengunjung yang pengen berfoto sama gadis-gadis Bali-nya Indonesia, pengen foto sambil pakai blangkon atau capil. Seru lah pokoknya….

Tari Cendawasih

Puas makan2, acara dilanjut dengan malam kesenian. Indonesia menampilkan Tari Cendrawasih dari Bali yang dibawakan oleh Amel. Sayang, di acara ini ngga begitu banyak negara yang tampil. Yang ada cuma dari New Zealand menampilkan Hakka yang kereeen bangett, Greek main musik dan tari perut, Malaysia nari campur2, zimbabwe nari juga, truss mana lagi ya?? Ibu ngga inget, kurang lebih cuma 5 negara aja yg tampil. Dari semuanya, yang paling ‘nyeni’ tetep Indonesia dengan baju  mewah, gerakan gemulai dan gending bali yang indah.

Acara selesai jam 10 malem. Semua puas, dan bangga dengan Indonesia. Semakin yakin bahwa Indonesia memang negara yang kaya, tidak ada lagi alasan untuk tidak melestarikan budaya Indonesia. We love you Indonesia!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s