Catatan kelahiran Alia

21 Bulan yang lalu…

Selasa, 27 Januari 2009. Hari ini  waktunya untuk berkunjung lagi ke dr. Pur, Sp.OG. Saya berharap banget hari itu adalah kunjungan terakhir sebelum Kakak lahir. Sampai disana diperiksa ‘dalam’ dan ternyata belum ada bukaan. Beliau bilang semua masih baik-baik aja, air ketuban masih OK, berat badan Kakak OK, jadi ditunggu aja mungkin 2-3 hari lagi kakak bakal lahir. Sepulang dari dr. Pur, saya ngotot banget mau mampir ke Bakso Bakar Pahlawan Trip. Makan bakso sampai puas, pulang ke Rumah udah jam 9.30-an malem..

Sampai rumah bapak udah langsung masuk kamar, bobok….. Belum lama mo bobok, saya kok ngerasa ada yg aneh… awalnya saya cuek aja, tapi lama kelamaan kok ditambah ada yg ‘slemet-slemet’ mules di perut.. Cek ke toilet, wah kayaknya udah ada tanda2 kakak mau lahir nih.. Bangunin bapak Abink, diskusi-diskusi bentar, kita sepakat belom mau ke RS malam itu dan belom mau telpon mama papa or kai nini karena sakitnya masih bisa ditahan. Kira-kira sejam kemudian sakitnya makin terasa dan merasa harus cari tau sama yang lebih berpengalaman, akhinya kita telpon mama. Mama bilang lebih baik ke RS aja biar diperiksa, kalaupun belum waktunya lahiran kan bisa pulang lagi ke rumah.. Akhirnya sekitar jam 12 malam kita ke RS PURI, langsung di periksa kekuatan kontraksinya dan diperiksa denyut jantungnya Kakak pakai CTG. Saya sebenernya udah ngotot pengen tau udah bukaan berapa sama si mbak-mbak suster disana tapi mereka bilang ngga bisa periksa bukaan karena itu wewenangnya dokter. Untung dr. Pur segera datang dengan kaos oblong, rambut acak-acakan dan tampang bangun tidur, maklum rumah dr. Pur di sebelah RS jadi bisa langsung datang cepat. Setelah diperiksa, ternyata baru bukaan 1, tapi sakit kontraksinya sudah ‘ lumayaaan’. Waktu itu, dokter bilang tinggal di ruang observasi aja, tapi saya ngga mau, pengen di kamar aja yg lebih nyaman, toh rumah sakitnya kecil dan kayak rumah jadi ngga bakalan repot lah kalo sampai ‘ada apa-apa’. Kami memang sudah booking kamar di RS Puri karena disana cuma ada sekitar 10 kamar, takutnya pas lahiran kamarnya udah penuh hehehe.. ada-ada aja ya, mo lahiran pake booking kamar segala kayak  di hotel aja🙂 *kembali ke cerita….. ternyata di kamar pun saya ngga bisa tidur karena nahan sakit yg udah tambah sering..

Rabu, 28 Januari 2009. Sebelum Subuh bapak Abink pulang ke rumah biar bisa istirahat sebentar. Saya ditemenin mama di RS.  Pagi itu, saya dan Mama niat mau jalan2 biar lahiranya cepet dan lancar. Dari taman slamet, kita jalan sampe MOG, muter ke stadion gajayana, ngga lupa mampir beli jus buah dan kue-kue basah yang terkenal enak di sana. Jangan dikira jalan-jalan kami pagi itu diwarnai dengan canda tawa dan senandung sepanjang jalan, jangankan senandung, jalan aja harus sering berhenti sebentar setiap kontraksi datang. Berhenti, tahan sakit , tarik napas, jalan lagi..

Abis jalan pagi, di periksa CTG lagi.. kontraksinya sudah mulai menguat, dan pagi itu saya dengar kasak-kusuk suster di belakang yg menganggap aneh hasil CTG saya. Waktu itu saya belum berani tanya ada apa.. Sekitar jam 8 pagi sebelum dr. Pur buka praktek, beliau periksa lagi. Bukaan masih tetap, Beliau bilang ada indikasi detak jantung Kakak flat. Artinya, ketika kontraksi seharusnya detak jantung Kakak juga menguat tapi ini tidak. CTG masih dilakukan lagi, ditambah bunyi-bunyi lonceng biar Kakak bangun, bergerak, dan detak jantung bertambah. Tapi hasil CTG nya tetap sama, flat. Sekitar jam 10, dr. Pur menyarankan saya untuk puasa, siapa tahu harus operasi. Mendengar kata operasi,saya  kaget, takut, panik, campur aduk deh pokoknya.. Apa lagi selama ini kami sudah mengidam-idamkan persalinan normal, IMD dan ASI Eksklusif. Demi berusaha menggagalkan rencana operasi, segala cara saya lakukan dari jalan-jalan muterin ruang tamunya rumah sakit, dengerin lagu-lagu biar si Kakak bangun sehingga hasil CTGnya oke, sampai beralasan lapar banget biar dibolehin makan (dalam benak saya, nggak puasa=nggak operasi😛 ngaco banget yaa..). Dan hasil dari ketiga usaha saya itu adalah…………kontraksi tambah kuat dan sering (5 menitan) mungkin karena banyak jalan, hasil CTG tetap flat ternya musik nggak bikin detak jantung Kakat tambah kuat, dan yang paling sukses adalah saya dibolehkan makan… Saya seneeeng banget, berarti kemungkinan lahir normal semakin besar.  Siang sampai sore saya dan bapak Abink mengadakan diskusi intensif dengan Bude, Mama, dan Ibudi Banjar, apakah akan tetap usaha normal atau pasrah di meja operasi. Semua menyarankan ikuti saran dokter aja, tapi saya yang masih ngotot pengen normal. Sampai Ibu sempat konsultasi sama temannya yg kebetulan Sp.OG juga, dan beliau juga menyarankan operasi. Jalan2 di sekitar RS masih terus saya lakukan, karena bersemangat untuk lahir normal. Sampai kira2 jam 7 malam, kontraksi sudah semakin susah ditahan, mulai ngga bisa senyum dan ngga bisa ngobrol.. Ketemu dr. Pur lagi, ngobrol soal hasil CTG lagi.. Ngobrol soal kemungkinan induksi, vakuum, bius epidural.. Bapak Abink oke aja kalaupun harus induksi tapi sudah wanti-wanti kalau dia ngga mau anaknya di vakuum. Saya tanya tentang bius epidural karena ketakutan sakitnya induksi, sakit yang sekarang aja saya sudah ‘ampun-ampun’.. Ternyata dokter Pur nggak menyarankan induksi karena saya sudah kesakitan hampir 20 jam (walaupun sakit bangetnya masih beberapa jam sih..) dan detak jantung Kakak flat ditambah bapak Abink menolak untu di vakuum. Jadi, dr. Pur bilang “kita lihat sampai malam ini jam 9 yaa..”

Jam 9 malem CTG lagi sama dr. Pur ditemani Ibu mertua. Hasil sama, flat, bukaan tetap.. Saya nggak ingat lagi dokter menjelaskan apa aja, yang saya ingat cuma kalimat “Kita buka aja ya bu… Biar kamar operasinya disiapkan untuk jam 10 nanti”

Deg-deg-an, sedih, takuuut pengen nangis tapi malu.. Bapak Abink isi formulir untuk operasi, saya masih berusaha minta IMD setelah operasi walaupun saya tau di RS itu nggak bakal ada IMD untuk baby yang lahir melalui operasi caesar. Saya masih berusaha ngobrol sama suster untuk ngga kasih sufor ke Kakak, tapi mereka ngga bisa janji karena takut saya masih belum kuat untuk menyusui. Saya pasrah… Tetapi yakin, ini yang terbaik untuk kami.

Persiapan operasi, ganti baju, tes alergi dengan suntikan yang seriuuusss nyelekiiittt sakiitt… Jadi ada kesempatan buat nangis, pura-puranya nangis karena kesakitan disuntik, padahal udah nahan nangis dari tadi hehehe… Sambil nunggu reaksi alergi, Bapak Abink bikin rekaman video, bilang “ayo dadah2 dulu, trus apa pasan-pesannya?” Bikin rasa takut saya makin menjadi-jadi pake dadah2 dan pesan2 segala… Setelah itu, saya dipindah ke kamar operasi yang dingin banget itu, bius pertama sempat teriak karena kaget, bius kedua udah nggak begitu terasa.. Diajak ngobrol sebentar sama dokter Pur sebelum beliau dan satu dokter lagi (saya ngga tau namanya) sibuk mengobok-obok isi perut saya.

Di kamar operasi itu tangan saya di ikat di samping, kata suster biar nggak turun ke bawah tempat operasi dilakukan. Saya manut aja.. Sepertinya proses bedahnya lancar, saya nggak merasakan sakit atau apapun. Kayak nggak terjadi apa-apa aja. Tapi, beberapa menit kemudian saya mulai gelisah karena saya merasa agak sesak napas, rasanya nggak nyaman banget, kayak dada dan perut di tekan-tekan, saya mulai tanya2  sama suster “masih lama nggak suster??”. Makinlama makin nggak nyaman, akhirnya saya minta ikatan di tangan saya dibuka biar saya bisa pijit-pijit dahi dan pundak saya sendiri. Ternyata ngga lama kemudian Kakak sudah lahir. Sete;ah ditimbang, dibersihkan dan diselimuti, Kakak dibawa kesebelah saya, saya hanya sempat lihat sebentar cium pipi kanannya, lalu kakak dibawa keluar sementara saya “dijahit”. Saya nggak ingat suara tangisnya, karena saya masih merasa sesak, nggak nyaman. Malam itu juga saya langsung dipindah ke kamar, saya menggigil. Tengah malam, mungkin karena pengaruh bius mulai hilang, rasa sakit mulai terasa. Teknik hypnobirthing yang sudah sempat saya latih selama hamil yang katanya juga bisa menghilangkan rasa sakit dan kedinginan setelah operasi sama sekali nggak saya ingat apalagi praktekkan; yang saya ingat cuma nyebut nama Allah sambil nahan sakit..

Sekarang… Setelah 21 bulan berlalu… Sepertinya yang pantas kami lakukan hanya bersyukur. Walalupun harus lahir melalui operasi Caesar, tanpa IMD, tanpa rawat gabung, terkontaminasi sufor selama 1 bulan, dan segala keterbatasan dan kekurangan kami sebagai orang tua, sekarang Alia Aydinna Raihannie Hussein sudah jadi gadis kecil yang cerdas dan sehat.

Walaupun saya nggak ingat tangisan pertamnya, bukan jadi orang pertama yang mendekapnya, tapi cinta dan doa saya selalu ada buat Alia. Semoga Alia menjadi anak yang solehah, taat sama Allah dan jadi kebanggan Ibu Bapak ya sayang…

* nulis cerita ini karena terinspirasi cerita kelahiran putra seorang teman yang perjuangannya luar biasa.

2 Comments Add yours

  1. Luar biasa, Anda bisa menceritakan sedetail itu. Sebuah kenangan memnag tidak bisa dilupakan begitu saja, baik atau pun buruknya pernah menjadi bagian dalam hidup kita. Salam kenal dan Salam Nusantara!!

    Like

    1. Ditha says:

      Terimakasih🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s