Pulang Kampung (1) : Perjalanan Panjang

13 November 2010, akhirnyaaa berangkat juga kita ke Indonesia. Buat saya yang sudah 11 bulan di NZ, pastinya udah kangen banget sama Indonesia. Sama mama papa kai nini eyang yangti bubub babab om rio tante ade semuanyaaa… Apalagi sama pempek, tahu tek-tek, nasi goreng pinggir jalan, tahu petis, gudeg, dan rujak cingur kangennya udah nggak terungkapkan lagi.

Alhamdulillah perjalanan dari Christchurch-Singapore lancar. ALia bobok sebentar trus main-main, nonton barney dari iPad, minta duduk sendiri, minta pake seat belt, tapi nggak rewel sama sekali. Maemnya juga banyak, secara menu dari SQ lumayan enak, apalagi es krim hokey pokey-nya yummy banget beda sama yang biasa kita beli di supermarket hehehe..

 

Perjalanan SIngapore-Jakarta juga lancar, ALia bobok terus sepanjang perjalanan. Gud girl !

Sampe Jakarta udah jam 8 malem, naik taxi ke hotel yang udah kita booking lewat internat waktu di NZ. Ternyata lumayan jauh juga.. Sempet curiga di puter-puterin sama pak sopir taxi-nya tapi ternyata jarak dari bandara ke hotelnya emang jauh. Padahal kita lihat di website hotelnya dibilang cuma 15 menit driving dari bandara.. Yo wes lah gpp, yang penting udah ketemu bubub n babab di hotel. Kita emang janjian ketemu sama bubu n babab di jakarta trus besoknya kita mau bareng2 ke Malang bikin kejutan buat mama. Jadi kita nggak cerita mama, papa n bude kalau mau pulang hari itu. Kita cuma bilang sama ibu n bapak aja. Hari itu kita udah nggak sabar pengen cepet sampe malang…..

Sampe Malang langsung ke Blok K dulu, ketemu Bapak Ibu, bongkar sedikit oleh-oleh trus lanjut ke Mama. Ternyataaaa mama lagi nggak di rumah (nasib yang mau kasih kejutan). Akhirnya bubub telpon mama, minta mama pulang karena bubub bilang udah di depan rumah (tapi nggak bilang kalo alia juga dateng). FYI, Bubub tuh sering banget pulang ke malang tanpa ngasih tau mama, jadi mama juga udah biasa dan ngga begitu kaget lagi kalo Bubub udah di Malang tapa pemberitahuan terlebih dahulu. Tentunya yang bikin mama kaget adalah Alia yang tiba-tib udah di depan mata waktu mamam nyampe rumah… heheheh..

Seperti dugaan saya, Alia pastinya masih malu-malu ketemu sama mama papa kai nini dan lainnya di Malang. Maklum, hampir setahun d rumah cuma bertiga dan lebih sering berduaan sama Ibu aja bikin Alia lengket banget sama Ibu. Butuh waktu untuk Alia adaptasi dengan orang-orang baru, lingkungan baru dan panas serta sumpeknya kota Malang. Apalagi perbedaan waktu antara Chch-Malang cukup banyak (6 jam) bikin jam tidur Alia jungkir balik. Hari 1-3 Alia bangun antara jam 2 atau jam 3 malam. Sepertinya masih kelihatan ngantuk tapi udah ngga bisa tidur lagi, minta main, nonton tv, bahkan makan nasi🙂 Wajar, jam 2 malam di Indonesia = jam 8 pagi di NZ. Waktunya ALia siap2 ke playcentre sambil nonton go show dan sarapan pagi. Butuh waktu sekitar seminggu untuk Alia beradaptasi dengan jam tidur di Indonesia. Begitu juga untuk adaptasi dengan orang-orang baru di rumah. Setelah 1 minggu baru ALia mau main sama mama, papa, om Rio, Eyang bude, mbak umi.. Sayangnya Kai Nini dan Tante Ade harus pulng ke Banjar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s