Cerita Mudik #1

Nggak terasa udah kurang beberapa hari lagi aja saya mau mudiik :) Packing-packing udah dicicil dari beberapa minggu yang lalu, sekarang mulai angkat2 barang yang mau disimpen di ofis dan simpen-simpen barang yang mau ditinggal di NZ nitip di rumah temen. Repot…. padahal cuma sendiri dan barang nggak begitu banyak…

Jadi inget 7 bulan yang lalu, waktu kita seeluarga boyongan pulang ke Malang. Setelah kurang lebih 3,5 tahun tinggal di NZ, ternyata barang kami banyaaakkk….. packing pun lamaaaaa nggak selasai-selasai. Masukin koper, bongkar lagi, masukin lagi, timbang lagi.. Hasilnya kita bawa 3 koper besar, ditambah 2 tas kecil, plus foto berbingkai 40×40 cm, dan satu airfryer.. Ribet, tapi sayang juga kan kalo baggage allowance yang 30 kg per orang itu nggak dimaksimalkan hehehe…

Di Christchurch Airport sesaat sebelum berangkat
Di Christchurch Airport sesaat sebelum berangkat
Nggak tau deh ini Alia lagi nunjuk apa.. kok keliatan exited banget :)
Nggak tau deh ini Alia lagi nunjuk apa.. kok keliatan excited banget🙂

Waktu itu kami berencana singgah di Singapore untuk jalan-jalan dan ketemuan sama Kai Nini-nya ALia. 72 jam sebelum terbang kami check in lewat internet. Penerbangan Christchurch-Singapore berhasil check-in. Tapiii pas kita mau check in penerbangan Singapore-Surabaya sistemnya bilang nggak bisa check in, harus hubungi agen atau check in langsung di Bandara. ALhamdulillah kami memutuskan untuk pergi ke agen tempat kami beli tiket besok paginya. Setelah di  liat sama pak Agennya, ternyata bapak Abink nggak boleh masuk Singapore  karena  expired date paspornyanya kurang dari 6 bulan…  Dasar kami ceroboh (dan orang agennya juga nggak ngingetin), kami nggak nge-cek kalo ternyata pasport nya Bapak Abink bakal habis sebelum 6 bulan. PANIK…. karena kami harus terbang besok paginya, hotel di SIngapore udah dibooking untuk 2 hari dan udah janjian sama Kai-Nininya Alia. Akhirnya, diputuskan bapak Abink nggak bakalan tinggal di Singapore, dan langsung naik pesawat ke Surabaya. Sementara saya, Alia, kai, nini bersenang-senang dulu di Singapore. Walaupun waktu itu Alia masih jet lag, kebangun tengah malem dan baru tidur lagi jam 10 pagi di dalem taksi atau di tempat makan🙂

Singapore
Singapore

Dari Singapore ke Surabaya pun, saya dan Alia cuma ber dua aja karena kai-nini beli pesawat yang berangkat lebih awal. Jadi, setelah nganter Kai Nini di depan hotel, saya dan Alia masih sempat jajan-jajan gorengan dan rujak trus ngadem lagi di kamar hotel. Alia bahkan sempet bobok siang dulu. Ke Changi naik taksi berdua Alia dengan satu tas koper besar yang beratnya sekitar 30kg. Padahal sebagian barang udah di titip ke kai – nini looh… Sampe pak sopirnya bilang “kamu pasti belanja banyak ya di SIngapore.. Koper kamu berat banget” hehehhe belum tau dia kalo koper itu isinya barang2 kita dari NZ🙂 Perjalanan Singapore-Surabaya lancar, Alia seneng banget main2 di bandara, ngoceeeh terus nggak berhenti ngomong (ini karena dia ngantuk tapi masih seneng main).

Sampai di Surabaya, kami nginep lagi semalem baru besok pagi nya pulang ke Malang. Sampai di Malang, selain happy kembali kerumah ketemu mama papa dan sodara-sodara, ternyata masih banyakk harus di urusin, terutama soal sekolah Alia. Si anak kecil solehah ini ngotot banget pengen cepet2 sekolah, sedangkan ibu-bapaknya agak2 rewel soal milih sekolah yang dirasa cocok dan sesuai kebutuhan. Cerita soal pilih-pilih sekolah Alia, inshaaAllah nanti bakal diceritain juga…

Maap yaa buat yang baca blog ini, cerita-nya mudur ke 7 bulan lalu… Mumpung lagi sempat nulis, biar jadi kenang-kenangan kami juga🙂

9 Comments Add yours

  1. danirachmat says:

    Halo Mba. Belom pernah mampir sini ya sepertinya. Hebat euy masih inget cerita 7 bulan lalu. Ngebayangin repotnya bawa bawaan segede itu dan bareng anak-anak. Ternyata tetanggaan kita ya. *kalo Surabaya – Malang boleh dibilang tetangga.
    Hehehe..

    Like

    1. Haloo tetangaa… makasih sudah mampir ya mas Dani… Kalo lagi kangen keluarga, jangankan cerita 7 bulan lalu, cerita dua atau tiga tahun lalu pun keinget heheheh🙂

      Like

      1. bemzkyyeye says:

        Halo Mba *ikut2an Dani*😀

        Bnr mba, klo kangen sm keluarga, jgn kan cerita yg 7bln lalu yah, yg 20th lalu jg pasti diceritain yah🙂

        Like

      2. Haloo juga🙂 betul banget mba.. apalagi sekarang lagi punya lumayan banyak waktu luang jadi suka keinget kejadian-kejadian yang udah lama😀

        Like

  2. Baginda Ratu says:

    jadi besok mudik langsung ke malang, surabaya, apa jakarta nih, mbak Dhit? Monggooo.. kalo ada waktu silakan main ke Bandung..🙂

    Like

    1. Mudiknya mampir Auckland beberapa hari, trus lanjut Bali via Sydney. Dari Bali ke Sby dulu baru ke Malang.. Perjalanan panjang ceritanya, mbak🙂
      Iya nih, pengen ke Bandung, mudah2an ada rejekinya main2 ke Bandung ya mbakk….

      Like

  3. Huaaaaa, keren banget ceritanya. Asik ya, masih kecil2 udah traveling lintas negara. Kebayang rempong bin ribet, semoga nanti bisa nular juga ke keluarga saya. Aamiiin. Salam kenal ya. Senang baca blog ini. Inspiring!

    Like

    1. Haloo.. Salam kenal juga.. terimakasih sudah mampir baca ya🙂

      Like

  4. liamarta says:

    Senengnya jalan-jalan berdua sama Alia di Singapore ya mbak🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s