Berburu Sekolah

Alia Kolase

Anak kecil yang dulu lahirnya cuma 2.6 kg itu udah 6 tahun aja umurnya. Tahun ini mau masuk SD. Anaknya sih biasa-biasa aja mau masuk SD, tapi bapak Ibu nya yang bingung cari-cari sekolah yang cocok buat Alia. Sebenernya pengalaman hunting sekolah buat Alia ini bukan pertama kalinya. Waktu kita baru pulang dari New Zealand sekitar 2 tahun yang lalu juga saya dan bapak Abink lumayan kebingungan nentukan Alia harus sekolah dimana.

Tahun 2013 lalu, kami pulang ke Malang karena bapak Abink udah beres sekolahnya dan harus kembali kerja. Sedangkan waktu itu Alia yang umurnya 4 tahun juga lagi hepi-hepi nya sekolah TK di KidsFirst Lincoln. Punya banyak temen, lumayan sering playdate, dan udah deket sama guru-gurunya. Tapi memang nggak ada pilihan, Alia harus ikut pulang dan pindah sekolah ke Malang. Begitu sampe Malang, euforia liburan cuma terjadi di 2-3 hari pertama aja.  Selanjutnya Alia udah rewel minta sekolah. Salahnya, saya dan bapak Abink nggak punya gambaran Alia mau disekolahin di  mana, karena beberapa saat kami masih di NZ, beberap saat sbelum pulang kami ribet banget ngeberesin rumah ditambah ada kejadian kecelakaan itu😦

Jadilah kami survey-survey sekolahnya lumayan kilat waktu itu, ditambah tanya-tanya temen yang punya anak seumuran Alia pada sekolah di mana hehehhe🙂 Waktu itu salah satu kriteria sekolah yang kami cari adalah full day school atau ada day care nya sekalian karena Alia bakal stay di Malang sama Bapak Abink aja sementara saya harus balik lagi ke NZ. Kriteria lain untuk calon sekolah Alia adalah bersih, aman dan harus bikin anak happy sekolah di situ. Nggak muluk-muluk. Jadilah kami survey beberapa sekolah:

1. TK BA Restu. Waktu itu kami survey sekolah sekitar bulan April dan kebetulan TK ini udah buka pendaftaran. Kami nggak sempat survey liat-liat sampe ke dalem2nya karena pas itu hari sekolah dan sekolah rame sama calon2 murid baru yang antri ambil formulir. Kami juga sempat beli formulirnya yang cukup mahal harganya sekitar Rp 200.000 kalo nggak salah. Cuma sebentar di sana, di jalan pulang saya tanya Alia mau nggak sekolah di situ? ALia jawabnya ” No. Too crowded”. Memang sih BA Restu ini salah satu TK favorit di Malang. Kalo liat guru-gurunya keliatan kalo udah berpengalaman (udah setengah baya). Saya dan bapak ABink juga kurang sreg karena terlalu banyak murid dan nggak ada day care ditambah lagi mereka nggak mau terima murid baru secepatnya. Harus tunggu tahun ajaran baru. Akhirnya, walaupun formulir udah dibeli, Alia nggak jadi deh sekolah di sana.

2. TK Anak Saleh. 

TK anak saleh ini lumayan masih baru. Ada day care nya juga dan lokasinya dekat rumah kami. Waktu kami survey ke sana belum dibuka pendaftaran murid baru dan kami sempat masuk untuk lihat-lihat ke dalam ruangannya. Bagusnya TK anak saleh ini sekolah islam yang tentunya udah ada pelajaran agama dan mengaji untuk anak-anak. Tapi uang pangkalnya lumayan mahal (untuk ukuran kota Malang)  sekitar Rp 6.000.000 dan lagi-lagi nggak bisa terima murid baru di tengah tahun ajaran. Padahal Alianya waktu itu udah pengen banget masuk sekolah dan di tambah lagi kami kurang sreg sama “suasana” day care nya. Nggak jadi deh Alia sekolah di sana..

3. TK Palm Kids 

Kami survey TK Palm Kids yang di Perumahan Permata Jingga, cukup dekat dengan rumah kami. Waktu datang ke sana, Alia kelihatan happy dan bilang mau sekolah di situ. Mungkin karena muridnya nggak terlalu banyak. Di Palm kids anak-anak belajar pake 2 bahasa. Bahasa indonesia dan bahasa inggris. Kalau nggak salah ada tambahan bahasa mandarinya segala (cmiiw). Walaupun di palm Kids mau menerima murid baru di tengah tahun ajaran, tapi sayang kelasnya sudah penuh untuk yang di permata jingga, dan lagi sekolah nya cume sampe jam 11 an. Artinya kami harus cari day care lagi untuk Alia sepulang sekolah. Repott….

4. TK Brawijaya

TK ini berada di lingkungan Universitas Brawijaya dan ada day care nya juga. Waktu itu bapak Abink pengen banget Alia sekolah di sini biar kalo pas lagi istirahat atau lagi senggang, bapaknya bisa nengokin Alia di daycare🙂 Dari segi biaya juga terjangkau. Waktu itu ALia udah rewel banget minta masuk sekolah karena beberapa hari cuma survey-survey aja tapi nggak masuk-masuk sekolah hehehhe… Tapi saya sebenernya agak nggak sreg sama pengamanan’nya karen pas kami ke sana pager sekolah dibiarin terbuka dan halamannya langsung ke jalan besar. Akhirnya pending dulu dan coba liat sekolah yang lain.

5. See Me Grow

Tau TK ini dari temen yang anaknya juga sekolah di sana. TK ini baru dibuka di tahun 2012. Jadi waktu itu masih baru banget, belum pernah ada murid yang lulus🙂 Waktu pertama kali ke sana kesan pertama yang saya tangkap sekolah ini hommy dan bersih banget. Tanya2 soal day care nya juga saya udah langsung cocok dan Alia bilang mau sekolah di situ. Akhirnya hari itu juga langsung daftar di sekolah itu. Uang pangkalnya juga murah waktu itu cuma sekitar  Rp 2.500.000. Tapi uang bulanan + day care nya memang lebih mahal dari sekolah-sekolah lain yang kami survey. Tapi nggak apa2  lah, yang penting anak nya hepi dulu🙂

Jadilah besok nya Alia langsung masuk sekolah (tanpa day care selama beberapa hari) untuk adaptasi. Proses adaptasi Alia di sekolah baru juga cukup baik, nggak begitu menguras airmata. Walaupun ada drama-drama kecil soal bahasa, kebiasaan di dalam kelas dll.

Di beberapa hari pertama Alia sekolah, teachernya bilang kalau Alia nggak malu-malu tanya sama teacher arti kata-kata yang diomongin temen2nya. maklum, waktu itu Alia masih belum lancar ngomong bahasa Indonesia. Untungnya See Me Grow belajarnya pakai 2 bahasa. Bahasa Indonesia dan bahasa inggris yang membantu proses adaptasi Alia di lingkungan baru.

Adaptasi Alia dari Lincoln Kidsfirst ke See Me Grow lumayan lancar, walaupun setelah beberapa hari ada drama-drama nggak mau sekolah. Ceritanya, selama di Lincoln anak-anak nggak pernah dipaksa untuk belajar nulis atau duduk belajar di kelas, sedangkan di Indonesia anak TK udah harus duduk di kelas belajar nulis, baca, menggunting dll. Karena Alia masih belum terbiasa duduk lama di kelas dan nulis nya juga belum lancar, dia hampir selalu selesai paling akhir kalo pas pelajaran nulis. Suatu hari, waktu temen2 seklasnya (yang cuma 8 orang) udah selesai nulis, alia masih belum slesai. Sama teacher, temen2 diminta kasih semangat ke Alia, tapi mungkin karena Alianya grogi jadinya Alia nya malah nangis.. tapu setelah dikasih pebgertian akhirnya acara nangis di kelas udah bisa diatasi.

Alia pulang ke indonesia waktu itu di bulan April dan langsung masuk sekolah di tengah2 tahun  ajaran. Tadinya saya dan bapak Abink maunya Alia nggak usah lanjut ke TK B dulu, karena takutnya anaknya belum siap. Tapi setelah kinsultasi sama bu guru akhirnya diputuskan Alia tetel naik ke tk b walaupun cuma belajar 2 bulan di tk a. Pertimbangannya, selai  karena anaknya mampu ngikutin pelajaran, kami juga nggak mau dia jadi minder karena ditinggal naik kelas sama teman2 lainnya. Begitu juga setelah di tk b, kami memutuskan kali Alia ikutan di wisuda walaupun umurnya masih belum cukup. Lulus dari tk See Me Grow, Alia nggak langsung masum sd tapi pindah ke TK yang lain yang kami rasa sesuai kebutuhan kami (dan Alia) selanjutnya. Karena kami rasa daptasi dengan lingkungan  di Indonesia sudah oke, jadi kali ini kami nggak lagi cari sekolah bilingual buat alia.

Nggak terasa, Alia udah hampir lukus tk (lagi).. Tapi kali ini kami harus cari sd yang cocok buat Alia (dan bapak ibunya). Proses cari sd buat Alia ini juga lumayan menguras emosi ibunya (kalo bapaknya lebih tenang). Lumayan bikin ibunya berasa jadi abg labil karena bingung mau daftar sekolah yang mana. Sekolah A oke, tapi kayaknya sekolah B lebih bagus.. Browsing2, kepincut sekolah c yang yahud. Duhh… harus shalat istikharah dan ngobrol2 lagi sama bapak abink tentang apa harapan dan kebutuhan kita untuk sekolah anak.. cari sekolah  harus sesuai kebutuhan kaann?!

Makanya sebelum balik ke nz, saya benar benar memanfaatkan waktu yang ada untuk survey sekolah Alia. Mudah2an sekolah alia nanti bisa bantu saya dan bapak Abink untuk mengarahkan Alia jadi anak yang selalu ingin belajar, santun dan solehah. Aamiin…..

17 Comments Add yours

  1. Semoga berhasil ya Mbak cari sekolah buat Alianya… Alia ada mau balik sekolah di NZ nggak nih?🙂

    Like

    1. Thanks Mar.. Kayaknya ALia sekolah SD nya di Indonesia aja.. padahal cari SD di NZ lebih gampang yaa…😀

      Like

      1. Hahahaha… iya kalo di sini udah di zonein sih ya, tinggal milih dikit aja hehe

        Like

  2. dina says:

    ass..sng baca blognya,ini saya jg baru pindah ke malang dan lg cari SD buat anak saya yg TK,sekolah yang ibu gambarin ideal bgt,sepeti itu jg yg saya impikan..kira2 dari hsl survey ibu cr SD buat kk alia,SD mana saja ya yg recommended..saya tunggu bgt feedbacknya

    Like

    1. Waalaikumsalaam mba Dina… maap saya belom sempet update tentang sd-sd di Malang yg sudah saya datangi.. monggo kalau mau ngobrol bisa japri aja🙂

      Like

      1. dina says:

        boleh tau contact personnya,sy bener2 membutuhkan infonya,masih bingung jg masuk SD mana padahal uda maret:-(
        matur nuwun feedbacknya

        Like

  3. theadrieans says:

    lagi cari SD juga ya Mbak? toss kita, walaupun Bhima SD nya baru tahun depan (InsyaAllah), tapi dari sekarang udah sibuk cari2, dan jadi galau. Ada yg sreg di hati – nggak sreg di kantong, sreg di kantong – nggak sreg di hati, maunya yg sreg 2-2nya, tapi sekarang cari sekolah nggak segampang dulu kayaknya ^^ Semoga dapat SD yang cocok buat Alia ya Mbak😉

    Like

    1. thanks mbak… mudah2an Bhima juga dapet SD yang pas yaaa…

      Like

    2. Iya nih mbak *toss.. Cari sekolah buat anak emang nggak gampang ternyata yaa.. Semoga Bhima juga dapet SD yang cocok yaa

      Like

  4. Azmi Yahya says:

    Salam keluargahussein bagus sekali blognya sangat berinfomasi dan menarik. Pengen info jika saya akan berkuliah di New Zealand bila masanya isteri dan anak bisa nyusul dan visa apa yang harus di minta, terima kasih.

    Like

    1. Terimakasih Pak Azmi sudah mampir baca.. Untuk istri bisa pakai (dependent) Work visa, atau (dependent) visitor visa pak.. Untuk anak, kalau usia nya dibawah 5 tahun bisa pakai (dependent) visitor visa ; kalau usia di atas 5 tahun bisa pakai student visa. Karena di NZ, 5 tahun sudah masuk usia sekolha. Semoga lancar persiapan sekolah ke NZ nya ya pak…

      Like

  5. neng fey says:

    aku nyari kelas todler aja bingung mbak. apalagi SD nanti ya :p
    sepanjang baca, selalu keserimpet bacanya, Alia jadi Aila hehehe

    Like

    1. Iya ya, di Indonesia dari kelas toddler pun udah banyak banget pilihan yaa.. dan mahal-mahal pula!
      Jadi inget dulu Alia pernah bunya bestfriend namanya Isla (baca: Ayla), beberapa orang pun kadang suka kebalik-balik panggilnya heheehhe..

      Like

  6. edward says:

    Coba cek aja di My Little Island School . Ini cambridge school pertama di Malang. Coba datang aja ke
    Jl Raya Lembah Dieng no 7 Malang.

    Like

  7. galuh says:

    salam kenal untuk mom semua🙂
    pada bingung dengan referensi mengenai SD rupanya,,, saya punya informasi yang semoga bisa membantu :
    SD Indonesia International Standard School (SD IISS) / Jl sarangan No. 32 Malang ()341) 491332
    Facebook: Iiss Malang

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s