Japan Trip: Fujiko F. Fujio Museum, Brought Back my Childhood Memories

DSC06593

Siapa sih yang nggak kenal Doraemon? Hampir semua orang pasti tau Doraemon ya.. Apalagi anak ’90an udah hampir pasti pernah nonton serialnya di TV atau baca komiknya. Saya buka pembaca komik. Saya nggak pernah baca komik; kecuali komik doraemon. Sebagai penggemar setia Doraemon, jalan-jalan ke Fujiko F. Fujio museum jadi salah satu agenda yang saya tunggu-tunggu waktu berkunjung ke Jepang bulan November lalu.

Walaupun tau meseum nya di luar kota Tokyo, saya tetep ngotot untuk pergi kesana. Setelah browsing sana-sini, ternyata tiket masuk museumnya cuma dijual di Lawson minimarket, dan bisa dibeli lewat mesin pejual tiket (lupa nama mesinnya). Saya dan bapak Abink beli tiket ke Lawson deket hotel, 2 hari sebelum hari kunjungan ke Museum. Di Lawson kami coba-coba beli tiket lewat mesin, tapi ternyata gagal karena kami sama sekali nggak ngerti tulisan kanji dan di mesin nggak ada option bahasa inggrisnya.

Akhirnya sok PD nanya ke mbak-mbak kasirnya pake bahasa inggris. Ternyataaa mbak kasirnya nggak bisa bahasa inggris. Saya ngomong inggris, dia ngomong jepang. Mana nyambuunggg….😦

Bahkan waktu saya sebut Fujiko F Fujio, dia juga masih nggak ngerti apa maksud saya.. Saya bilang lagi “doraemon”, dia juga masih nggak ngeh juga. Akhirnya saya yang hampir putus asa tiba-tiba punya ide untuk bilang “doremon, kawasaki” dengan logat yang saya buat sebisa mungkin mirip logat Jepang. Dan ternyata berhasiil… mbak-mbak kasirnya akhirnya bantuin saya untuk beli tiket museum lewat mesin tiketnya. Tapi, pas harus masukin nama, di layar cuma bisa di-input pake huruf kanji. Ya mene ketehek ya gimana cara nulis nama saya pake huruf kanji. Akhirnya saya tulis di kertas nama saya pake huruf latin dan mbak nya nerjemahin pake huruf kanji. Nggak tau deh, yang ditulis bener-bener nama saya atau nama dia sendiri hehehhe😀 Akhirnya setelah melewati perjuangan panjang karena keterbatasan bahasa, tiket museum impian pun bisa sampai di tangan saya.

DSC06598

Waktu beli tiket museumnya, kita harus pilih jam kunjungannya. Pilihannya jam 10 pagi, jam 12, jam 2 siang  atau jam 3 sore. Jam kunjungannya akan tercetak di tiket dan harus datang tepat waktu. Keterlambatan bisa ditolerir sampai 30 menit. Kalau datang 30 menit setelah jam yang tertera di tiket bakal nggak boleh masuk dan tiketnya hangus.

Waktu itu saya pilih jam 2 siang karena di hari itu kami harus pindah hotel dulu; dan biar nggak terlalu terburu-buru berangkatnya secara perjalanan dari Tokyo ke Kawasaki makan waktu cukup lama. Dari Shinjuku station, naik kereta ke Noborito station. Trus bisa langsung nunggu shuttle bus di depan Noborito station.

Karena saya perginya pas weekend jadi rame banget yang mau main ke museum. Tapi nggak usah khawatir bakal nggak kebagian bis, karena shuttle bisnya datang setiap 15 menit sekali. Busnya pun bukan bus biasa, tapi bus bergambar doraemon dan ‘kawan-kawan’nya. Sampe pernak-pernik dalem bisnya pun bertema tokoh kartun Jepang. Cute!

Oiya, shuttle bus-nya nggak gratis ya🙂 kita bisa bayar pake Suica/pasmo card atau bayar cash. Kalo nggak salah untuk dewasa tarifnya sekitar 200 yen.

DSC06586 DSC06591 DSC06596Sampe di museum, kita masih harus ngantri lagi dan dijelaskan kalo nggak boleh ambil foto selama di dalem museum. Foto-foto baru boleh di arena bermain, taman dan kantin. Padahal dalemnya museum menarik banget loh.. kita bisa liat komik pertama yang di bikin pak Fujiko F. Fujio, trus baca-baca lagi sejarah Doraemon, dari waktu Doraemon masih berwarna kuning (eh, atau merah ya? *lupa). Di sana juga bisa liat-liat naskah asli cerita-cerita doraemon yang sangat familiar, liat meja kerjanya pak Fujiko F. Fujio, dengar kisah hidupnya, dll. Sayang, karena rame banget, jadi kurang ‘khusyuk’ jalan-jalan di dalem museumnya. *berarti suatu saat harus balik ke Jepang lagi nih!

Di Fujiko F. Fujio museum, pengunjung dipinjami alat semacam HT/radio. Setiap koleksi di dalem museum diberi nomor, dan kita tinggal pencet nomer di radio dan bisa dengar sejarah/cerita tentang koleksi-koleski di museum itu. Bagi yang males baca, atau nggak bisa nyampe depan karena kehalangan orang-orang bisa liat-liat aja sambil denger penjelasannya dari radio.

Lumayan puas liat-liat di dalem museum, saya nge rengek-rengek minta makan ke bapak Abink. Tapi ternyata restaurant nya rameeee dan harus ambil nomer antrian. Karena nggak tahan laper, akhirnya kami jajan dorayaki eskrim (yang enak bangeeett) dan memory bread. Saking lapernya enaknya dorayaki eskrim, saya dan bapak Abink sampe abis 2 masing-masing!

IMG_1772

DSC06603
Dorami Cookie dan Memory Bread. Kalo makan memory bread bakal inget perkalian-perkalian yang di tulis di roti nya🙂

Udah agak kenyang, kami jalan-jalan di sekitar taman. Sayang karena rame pake banget, kami nggak bisa foto-foto dengan leluasa. beberapa spot foto yang bagus antriannya mengular…

doraemon2
Nggak ada Alia, Dorami pun jadi :p
doraemon3
Akhirnya nonton film ‘Stand by Me’ di pesawat dari Tokyo ke Singapore

doraemon1 doraemon4Capek jalan-jalan di taman akhirnya kami balik ke Tokyo naik shuttle bus lagi, sambung kereta dari Noborito station ke Shinjuku, lanjut ke Kanda station.

Karena laper banget belom makan dari siang (2 bungkus dorayaki es krim tadi nggak diitung ‘makan’ ya.. itu ‘cuma’ snack :p ), kami cari makanan seadanya dan sedapet nya aja.. Di jalan dari kanda Station menuju hotel, kami mampir warung yang keliatannya oke. Ternyata di situ pesennya (lagi-lagi) harus pake mesin, dan nggak ada pilihan bahasa inggrisnya😦 Tau kami kebingungan, salah satu karyawan restauran langsung menghampiri kami. Untungnya, saya udah tau apa bahasa Jepangnya pork (thanks to mbak Tya). Karena kami nggak makan pork, jadi kami bilang “no butaniku/no pork”, dengan logat agak kejepang-jepangan. Pas saya berusaha ngomong dengan logat Jepang, eh, si mas karyawannya jawab pake bahasa Inggris aja dong! Yaelah, tau gitu langsung aja tadi ngomong inggris yaa.. Akhirnya kami berhasil membawa pulang dua porsi makanan jepang ditambah bonus green tea dingin gratis diminum di tempat🙂

IMG_1804
Pilih-pilih menu
IMG_1806
Minum green tea dingin setelah perjalanan panjang. Nikmaattt….

Sampe di hotel, makan berdua sambil cerita2 soal tontonan-tontonan masa kecil saya dan bapak Abink. Termasuk Doraemon, candy-candy, conan, satria baja hitam, dll. Kunjungan ke Fujiko F. Fujio hari itu bener-bener bisa bikin saya senyum terus sepanjang hari. Mungkin malam itu saya tidur-pun sambil senyum🙂

25 Comments Add yours

  1. rianamaku says:

    Waaaaah aku juga mau duuuh mantap deh.
    Jadi penasaran kaya apa di dalamnya sayang ngak boleh di foto.

    Like

    1. seru dalem museum nya, tapi emang nggak boleh foto….😦

      Like

    2. Bagian yang nggak boleh difoto itu yang paling seru kok😀 beneran!

      Liked by 1 person

      1. Bener banget Fahmi😀

        Like

  2. Dita says:

    mupeeeeeng T_T

    Like

    1. aku pun mupeng baca cerita jalan-jalan mu Ditoooo……….

      Like

  3. dani says:

    Eh doraemon bukan biru dari sononya ya? Hihihi. Kirain udah emang biru. Semoga suatu saat sayah bisa ke sanaaa. *amiiin *mupeng berat

    Like

    1. Doraemon yang suka kita tonton di Indonesia udah hasil ‘modifikasi’ hehehe.. Semoga bisa ke sana ajak anak2 ya..

      Like

  4. nyonyasepatu says:

    Kemaren gak kesini…. ah kapan2 deh

    Like

    1. semoga ada rejeki ke jepang lagi mb Noni…

      Like

  5. Aaaaah ada doraemooon unyuuu😀 Aaaah😀

    Shincan ada juga nggak ya😀

    Like

    1. ngga ada sinchan nya🙂 cuma komik2 karya pak FUjiko F. Fujio aja..

      Like

      1. Yaaah, padahal bagus juga itu shincan :’ udah nggak ada ya Pak Fujiko itu :’

        Like

  6. Wah Dita seru banget, semoga aku bisa kesana juga ya. Suamiku ga besar dengan serial doraemon jadi dia ga paham serunya doraemon.

    Like

    1. Aamiin.. mudah2an bisa ke sana juga mba Ailsa..

      Liked by 1 person

  7. Pungky KD says:

    Aaaak…pengen….cita2 pengen ke Jepang trus ke sini …tapi entah kapan……pengen pengen pengen

    Like

  8. nice mbk🙂
    salam knl ^_^

    Like

    1. Salam kenal balik Dini.. Thanks udah mampir baca ya..

      Liked by 1 person

  9. mrsmuhandoko says:

    mupeeng mbaak😀 kapan ya saya bisa kesana *ngitungin duit receh di dompet*😀
    Salam kenal yaa mbak .. nice blog😉

    Like

    1. Pasti dulu suka nonton doraemon juga ya mbak… hehehhe… salam kenal balik mbak🙂

      Liked by 1 person

    2. Haloo.. Salam kenal balik, makasih udah mampir ya🙂

      Liked by 1 person

      1. mrsmuhandoko says:

        ini kayaknya saya kedobelan komen gara gara sinyal inet waktu itu lagi lemot😀 *salam kenal balik, mbaakk* *dadah dadah dari Indonesia😛

        Like

      2. *Dadah-dadah balik dari NZ. Pake dua tangan😀

        Liked by 1 person

      3. mrsmuhandoko says:

        jangan dadah pakai dua kaki ya mbak…jadinya salto donk ntar😛

        Like

  10. bagusss musiumnya ancol kalah🙂

    Memang bahasa inggris disana susah buat mereka..

    Tp dulu banget kesana ketemu nenek pakai kimono bisa bahasa indonesia..

    dan dulu cerita kalau dia kerja untuk orang indonesia as sekretaris :p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s