Dari 3 menjadi 4: Harus Senang atau Sedih? (1)

Alhamdulillah, tanggal 21 Mei kemarin kami tak lagi ber tiga. ALia akhirnya punya adik, menambah kebahagiaan keluarga.

Kalau di cerita yang lalu-lalu Alia cuma berangan-angan mau punya adik, kali ini Alia benar-benar punya Adik, adik yang ‘nginep’ di rumah seperti yang alia mau di post yang saya tulis di bulan Desember 2013 (klik di sini) dan Januari 2014 (klik di sini).

Kehamilan saya yang ke-2 sebenarnya nggak direncanakan bakal secepat ini. Memang saya dan bapak Abink udah punya rencana mau nambah anak setelah sekolah saya beres. Maksudnya, beres sampai ujian, dan wisuda. Walaupun di dalam hati kecil saya udah pengen banget hamil dan punya anak kedua, tapi karena masih ada tanggungan ujian jadi “hati besar” dan logika saya bilang “kalau bisa jangan hamil dulu, hamilnya ntar aja abis ujian. Kan masih mau balik ke NZ lanjut OZ dulu, plus mau ikutan winter trip ke Europe“. Itu rencana saya waktu itu. Tapi lagi-lagi kami cuma bisa berencana, tapi Allah yang maha tau yang terbaik buat kami. Belum ujian apalagi wisuda, di bulan ke-3 setelah kepulangan saya ke Indonesia, saya hamil…..

Di bulan di mana saya ‘telat’, kayaknya udah punya firasat kalo hamil, dan pengen banget beli test pack, tapi selalu coba di alihkan.. Tapi, akhirnya pas ke Malaysia, dan pas ketemuan sama beberapa teman di sana, mereka pada nanyain ‘Alia mau punya adek ya?‘ Gara-gara pertanyaan itu, bikin saya tambah penasaran dan akhirya beli test pack di apotek sekitar Pasar Seni KL, dan nge-tes pagi-pagi di hotel di Kuantan. Dan hasilnya Positif🙂

Waktu tau positif rasanya campur aduk antara seneng dan bingung.. Seneng karena bakal punya anak kedua, tapi bingung gimana nasib ujian saya, nasib rencana jalan-jalan ke OZ dan Europe.. Lama kelamaan, setelah ngobrol panjang sama bapak Abink dan bapak-bapak pembimbing thesis di NZ, bingung nya ilang karena diyakinkan kalau ujian bisa lewat teleconference dan bapak Abink bisa meyakinkan kalau jalan-jalan bisa kapan-kapan, ber empat katanya! Janji ya Bapak, bawa kami jalan-jalan, berempat keliling dunia.. hahahah *ngelunjak.. (aamiin)

Hamil untuk yang ke dua kalinya, saya berusaha menikmati dan mnegngat-ingat rasanya hamil anak pertama 7 tahun yang lalu. Kalau sebelum hamil ke-2 ini saya sering bilang kalau hamil itu enak, dan saya sangat menikmati masa-masa kehamilan, ternyata hamil yang kali ini agak berbeda.

Kesamaan dengan hamil 7 tahun lalu, sama-sama ngantukan. Parah banget ngantuk nya! Masih pagi, abis sarapan bawaannya udah pengen goler-goleran di tempat tidur, dan molor hehehhe🙂 Bedanya, walaupun ngantukan banget, kalau pas lagi seger saya jauh lebih aktif, bersih2 rumah, jalan kesana kemari, anter jemput Alia, tes kerjaan, ngurusin pemberkasan, dll. Ditambah lagi hamil kali ini badan suka pegel-pegel, gampang capek dan asam lambung sering banget naik. Tidur malem juga suka nggak nyenyak karena nggak nemu posisi tidur yang nyaman. Dan parahnya, saya jadi suka kepanasan banget. Kemana-mana saya pasti bawa kipas. Bahkan di ruang ber AC dimana orang lain kedinginan, saya masih kipas-kipas kepanasan..

Hamil kali ini saya juga lebih ‘parno’an. Yang dulu nggak pengen USG 4 dimensi, hamil si adek kali ini saya ngotot pengen USG 4 Dimensi. Dan rasanya plong banget waktu dokter blang kehamilan saya sehat, baby nya juga sehat.. Jadi pas dokter agak kesulitan dapet foto wajah si adek bayi, saya bilang nggak masalah, yang penting sehat🙂

usg 4 dimensi

Karena hamil kali ini lumayan menguras energi, saya bener-bener nggak sabar nyampe ke minggu ke -40 untuk bisa ketemu si baby. Makanya pas ketuban pecah di minggu ke 36 lebih 6 hari, saya seneng karena bakal segera ketemu si adek baby .

Cerita petualangan cari dokter obgyn yang cocok, cerita pecah ketban dan kelahiran baby Zidni bakal di lanjutkan di post selanjutnya yaa🙂

17 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Selamat yaaa, semoga semuanya lancar sampai lahiran

    Like

    1. terimakasih mba Noni🙂

      Like

  2. selamaat yaaa, semoga ibu dan calon baby selalu sehaaat

    Like

    1. Aamiin… terimakasih🙂

      Like

  3. Aiko says:

    alhamdulillah mba selamat yaa semoga baby nya sehat dan lancar segalanya sampai hari H hehe

    Like

  4. Selamat ya Mba.. semoga lahirannya lancar… amin

    Like

  5. Waaaah selamat ya buat kalian semua. Semoga aku bisa menjenguk si bayi when I am home, next year.

    #LangsungPengumumanKeWAManajemen

    Like

    1. Makasih mbak… Mudah2an Zidni bisa ketemu tante Ailsa tahun depan🙂

      Liked by 1 person

  6. Rachma says:

    Selamat yaa mba Dita🙂 ikut seneng

    Like

    1. thankyou Rachma…🙂

      Like

  7. denaldd says:

    Selamat Dita dan keluarga, bagus nama bayinya. Sehat selalu untuk seluruh keluarga 😊

    Like

    1. Aamiin… terimakasih mba Deni

      Like

  8. Owalahh lama gak update aku ama blognya dan ternyata sudah lahiran yaaa.. Selamat yaaa sehat terus buat Ibu dan baby nya. Penasaran sama cerita lahiranya ketuban pecah di week 36 . Ditunggu lanjutanya yaa🙂

    Like

    1. Alhamdulillah udah lahiran mba🙂 Aamiin YRA terimakasih doanya, mudah2an mb Nisa, dan baby di perut juga sehat2 yaa

      Like

  9. astiitah.as says:

    Congratss ya untuk anak keduaa mba… salam kenal😉

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s