Berburu Sekolah di Luar Negeri

Akhir-akhir ini banyak mahasiswa mendatangi saya untuk meminta rekomendasi melanjutkan pendidikan untuk jenjang S2. Paling banyak minta rekomendasi untuk S2 ke UGM, ITB, UI atau UB sendiri. Ada beberapa mahsiswa yang berminat ke Ciputra atau ke Prasetya Mulya. Selain dalam negeri, beberapa mahasiswa juga meminta rekomendasi untuk S2 ke luar negeri. Tingginya minat mahasiswa belajar keluar negeri tidak terlepas dari banyaknya beasiswa yang ditawarkan oleh LPDP  dan lembaga pemberi beasiswa lainnya seperti USAID, AUSAID dan NZAID.

Tidak tanggung-tanggung beberapa mahasiswa melamar untuk S2 ke universitas-universitas top di luar negeri. Sebut saja Durham University, Leicester University, Leeds University, University of Adelaide, Monash University dll. Kebanyakan untuk mahasiswa Manajemen UK dan Australia merupakan pilihan yang paling banyak dipilih.

Harus diperhatikan bagi yang berminat untuk melanjutkan ke jenjang lebih tinggi khususnya yang menggunakan sumber pendanaan beasiswa maka ada dua syarat mutlak + 1 syarat tambahan yang harus dipenuhi agar dapat mewujudkan impian bersekolah ke luar negeri. Kenapa menjadi 2+ 1 syarat nya?. Berdasarkan pengalaman pribadi dan pengalaman beberapa teman akan coba saya ceritakan.

Syarat utama dan pertama untuk melamar beasiswa adalah kelayakan Bahasa. Jika sekolah yang dituju berbahasa Inggris maka nilai TOEFL atau IELTS paling tidak berada di angka 575 untuk TOEFL dan 6.5 untuk IELTS. Jika nilai mu sudah berada diangka tersebut maka melajulah ke syarat kedua. Syarat kedua ini cukup mudah tetapi memerlukan kesabaran dan ketelatenan. Syarat kedua ini adalah berburu Sekolah dan Letter of Acceptance. Sedikit bocoran kenapa banyak mahasiswa yang ke UK dan Australia, menurut pengamatan saya hal tersebut dikarenakan banyaknya agent pendidikan yang siap membantu sepert halnya IDP, Edlink, ALFALINK dll. Untuk mendaftar dan mendapatkan sekolah ke UK dan Australia cukup datangi agent-agent tersebut sebutkan bidang pelajaran/master yang anda inginkan maka konselor-konselor agent tersebut akan membantu mencarikan sekolah yang sesuai. Tidak hanya sebatas mencarikan, mereka juga akan membantu anda melakukan pendaftaran hingga mendapatkan LOA nya. Cukup mudah kan.

Jika ingin tantangan yang lebih maka carilah sekolah sendiri. Bagaimana cara mencarinya. Browsing di internet adalah cara yang paling mudah. Ketik saja nama Universitas nya di mesin pencari maka akan sampailah kita ke web sekolah nya. Beberapa negara sudah menyediakan one stop education information. Misal nya Stuned. Di website Stuned kita tingga pilih mau belajar apa ditingkat apa.

study-finder

Setelah mendapatkan universitas yang dituju maka pelajari dulu apa saja kurikulum yang mereka tawarkan. Sesuai dengan minat atau tidak. Jika tidak lebih baik carilah yang sesuai minat. Jika kurang jelas jangan ragu untuk meng-email bagian admisi nya. Mereka sangat responsif. Biasanya kurang dari 3 hari pertanyaan kita akan dibalas. Jika sudah sreg maka segera kirim aplikasi.

Untuk pendaftaran beberapa kampus masih manual yang berarti calon mahasiswa harus mengirimkan form aplikasi dan juga bukti-bukti pendukung lainnya menggunakan pos. Akan tetapi sudah banyak kampus yang memberlakukan apply online. Yang maksud nya calon mahasiswa tinggal mengisi form secara online dan mengirimkan soft-copy file pendukung pada mereka. Jika seluruh syarat lengkap biasanya LOA akan di terbitkan paling lama 1 bulan untuk program course work.  Tetapi pengalaman saya apply ke Universitas di Malaysia, pendaftaran dibuka kapan saja, tetapi pengumuman penerimaan dilakukan mendekati tahun ajaran baru.

apply-online

Selamat jika sudah mendapatkan LoA. FYI jenis LoA ada dua. Yang pertama Full Offer  dan yang kedua conditional offer. JIka full Offer maka sudah tidak ada syarat lagi yang harus dipenuhi. Tetapi jika conditional offer yang kita dapatkan maka masih ada beberapa syarat yang harus dilengkapi. Paling sering dijumpai adalah conditional offer terkait dengan ketentuan Bahasa Inggris. Biasanya banyak calon mahasiswa yang syarat Bahasa Inggris nya kurang tetap mengirimkan pendaftaran. Jika nilai dan background academic nya sesuai conditional LOA akan diterbitkan. Ada yang bertanya, dengan conditional LOA apakah bisa mulai sekolah? Jawabannya tidak. Kita harus tetap mendapatkan Full Offer untuk bisa mulai bersekolah. Beberapa negara seperti New Zealand mensyaratkan Full Offer untuk menerbitkan visa pelajar. Sampai langkah ini bagi yang bersekolah dengan biaya mandiri maka yang berikutnya adalah mempersiapkan keberangkatan. Tapi bagi pemburu beasiswa maka masih ada syarat tambahan yang harus dipenuhi.

FYI – umur LOA biasanya dua tahun. Misal  mengirimkan aplikasi untuk intake August 2017. Jika gagal berangkat di August 2017 maka LOA tadi masih bisa digunakan sampai August 2019 tanpa harus mendaftar kembali. Konsultasikan dengan pihak sekolah apakah intake (kemasukan) bisa dilakukan disemester 1 dan 2 atau hanya di semester 1 saja. Beberapa sekolah untuk S2 mengijinkan mahasiswa untuk memulai sekolah disemester 1 atau disemester 2.

Bagi pemburu beasiswa, beberapa langkah dan strategi masih butuh dilakukan. Langkah berikutnya adalah berburu beasiswanya. Untuk beberapa beasiswa seperti halnya LPDP, kemampuan Bahasa Inggris dan Full Offer dari Universitas yang ada di daftar LPDP sudah memberikan kesempatan 60% untuk diterima sedangkan 30% nya adalah wawancara terkait dengan kesiapan dan bakal kontribusi yang kita berikan sedangkan yang 10% adalah kekuatan doa (CMIIW). Sedikit berbeda dengan pemberi beasiswa lainnya. Sebut NZAID dengan skema NZ ASEAN Scholarship. Pemberi beasiswa biasanya memiliki sektor-sektor prioritas. Sehingga jika ingin mendapatkan beasiswa tersebut, maka pilihlah program study atau topik penelitian yang sesuai dengan sektor-sektor prioritas tersebut. Dalam beberapa kasus kandidat yang tidak berada pada sektor-sektor tersebut bisa mendapatkan beasiswa. Tetapi sebagian besar adalah kandidat yang berada pada sektor-sektor tersebut.

priotirty-sector

Jika aplikasi sudah dikirimkan ya sisanya tinggal berdoa dan mempersiapkan diri untuk interview .

Dapat disimpulkan bahwa semakin banyaknya penyedia beasiswa untuk studi lanjut khususnya keluar negeri meningkatkan minat dari pelajar-pelajar Indonesia untuk melanjutkan pendidikan ke luar negeri. Walaupun terkesan kompleks tetapi jika dijalani dengan tekun dan  telaten maka akan memberikan hasil yang optimal. Sehingga kita haruslah tetap semangat dan berusaha untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Advertisements

2 thoughts on “Berburu Sekolah di Luar Negeri

    1. Haalo Winny, tamatan swasta ini maksud nya lulusan sarjana univ swasta gitu ya? Kalo itu menurut saya tidak ada pengaruh nya. Mau PTN atu PTS selamat terakreditasi pemerintah maka saya kira bisa deh dapet beasiswa. Yang penting adalah kemampuan bahasa dan kemampuan akademik. Kalo S2 nya riset maka topik riset juga tidak kalah penting. Selamat hunting beasiswa ya…. 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s