Dari 3 menjadi 4: Shopping Dokter Kandungan dan RS Bersalin di Malang

Setahun sebelum hamil saya memang sudah browsing dan tanya sana sini tentang dokter SpOG yang rekomended di kota Malang. Selain untuk periksa insidentil dan konsultasi aja, juga untuk persiapan kehamilan yang ke 2. Iya, saya memang punya keinginan untuk punya anak lagi setelah sekolah saya beres.

Dari rekomendasi teman-teman, di tahu 2014 saya konsultasi dengan salah satu dokter kandungan perempuan, dan lumayan cocok. Antrinya nggak begitu banyak, orangnya udah setengah baya dan keibuan, dan saya puas dengan pelayanannya.. Akhirnya waktu saya telat datang bulan di akhir tahun 2015 lalu, saya datang lagi ke beliau untuk periksa kehamilan. Sampai di bulan ke 4, ketika saya dan bapak Abink mau mulai ngobrol soal keinginan kami untuk melahirkan secara normal, belau dengan gamblang menyarankan sesar lagi aja. Kata beliau: “kalau mau punya anak cuma 2, mending sesar aja bu”.

Karena kecewa dan merasa tidak didukung, akhirnya beberapa hari setelah periksa di beliau saya memutuskan untuk periksa dan konsultasi lagi dengan dokter kandungan yang membantu kelahiran Alia dulu. Saat itu juga kami ngobrol tentang kemungkinan melahirkan normal setelah melahirkan secara caesar 7 tahun yang lalu. Jawaban dokter yang kali ini ngambang sih, “kita liat aja nanti bu.. Kalau nggak ada kendala seharusnya bisa.. tapi kita liat aja nanti”. Yaa paling nggak pak dokter ini nggak langsung menyarankan untuk sesar aja. Akhirnya saya sempat tuh kontrol 3 kali ke beliau, plus usg 4 dimensi di sana.

Masuk usia kandungan 7 bulan, saya mulai survey-survey rumah sakit bersalin. Sebenernya Pak Dokter punya RSB sendiri, dan dulu Alia lahir di sana. Tempatnya hommy dan nyaman, enak banget… Tapi, saya pengen survey-survey lagi dan pengen memastikan kalau RS tempat lahiran nanti adalah RS yang pro ASI dan IMD, secara waktu Alia lahir nggak sempat IMD 😦 Akhirnya, setelah survey sana sini, saya kepincut sama RS Hermina, dan pengen lahiran di Hermina aja. Masalahnya, pak Dokter nggak praktek di Hermina, jadilah saya ganti dokter lagi di bulan ke 7 kehamilan.

Saya pilih dr. Maria Ulfa, SpOG di Hermina atas saran beberapa suster yang bilang kalau dr Maria ini pro normal dan lumayan sering bantu VBAC. Kebetulan, saya sudah umayan sering dengar nama beliau disebut-sebut sebagai salah satu SpOG yang lumayan diperhitungkan di Malang. Ternyata dr. Maria orangnya ramah, menenangkan, dan bisa ditanya-tanya lewat WA 🙂 dan sampe sekarang saya masih suka tanya2 sama beliau lewat WA dan selalu dibales.

Di hari pertama kali ketemu dan kontrol sama dr Maria, saya langsung memutuskan untuk lahiran di Hermina aja. Walaupun nggak se-hommy RS tempat lahiran Alia dulu, RS Hermina ini menawarkan fasilitas yang lebih lengkap. Hari itu juga saya langsung bikin previllage card, dengan membayar uang muka/cicilan/tabungan pertama biaya persalinan. Dengan previllage card kita dapet gratis senam hamil seminggu 2x sampai lahiran, trus dapet gratis ikut kelas laktasi, trus pas udah lahiran dapet gratis 2x kelas pijat bayi dan senam nifas. Jadi kalau sudah yakin mau lahiran di Hermina, segera saja nyicil biaya persalinannya. Kalau kita sudah setor sebanyak 20% dari perkiraan biaya lahiran, kita bakal dapet previlage card dan bisa menikmati senam hamil gratis, kelas pra persalinan, kelas laktasi, dan fasilitas lainnya. Lumayan bisa menghemat 25.000 setiap kali mau senam hamil.Ditambah lagi, kalau pas lahiran ternyata kita sudah setor lebih dari 80% biaya lahiran, kita bakal dapet diskon 7%. Lumayan kan…. Selain fasilitas itu semua, RS Hermina juga punya ambulance yang siap menjemput (layanan dalam kota) kalau ada kejadian emergency.

Kalau soal antrian, di RS ini lebih baik telpon dulu dan daftar kalau mau periksa ke dokter. Kalau datang langsung, bisa-bisa dapet nomor antrian buntut, capek nunggunya 🙂

Kalau ngomong soal harga, menurut saya harga di RS Hermina ini hampir sama dengan RS bersalin sekelas nya, seperti di Melati Husada atau Puri Galeri. Sayangnya, saya cuma sempat survey harga saja dan nggak sempat membandingkan fasilitas dari RSB yang lain. Secara sudah kepincut sama dokter dan fasilitasnya Hermina 🙂

Kesan melahirkan di RSB Hermina, suster-suster semua ramah dan helpful. Baby otomatis rawat gabung tanpa diminta, dan IMD walaupun setelah sesar. Setelah melahirkan, ada suster yang datang untuk menjelaskan cara-cara merawat bayi (pasti bermanfaat untuk ibu baru, dan cukup me-refresh  ingatan saya setelah 7 tahun nggak pegang bayi. Ada juga suster yang datang untuk mengajarkan teknik pijat agar ASI melimpah.

Buat yang lagi hamil, selamat menjalani kehamilan dengan senang, selamat hunting RS buat lahiran, mudah-mudahan semua selamat, sehat lancar lahirannya!

Advertisements

Dari 3 menjadi 4: Harus Senang atau Sedih? (1)

Alhamdulillah, tanggal 21 Mei kemarin kami tak lagi ber tiga. ALia akhirnya punya adik, menambah kebahagiaan keluarga.

Kalau di cerita yang lalu-lalu Alia cuma berangan-angan mau punya adik, kali ini Alia benar-benar punya Adik, adik yang ‘nginep’ di rumah seperti yang alia mau di post yang saya tulis di bulan Desember 2013 (klik di sini) dan Januari 2014 (klik di sini).

Kehamilan saya yang ke-2 sebenarnya nggak direncanakan bakal secepat ini. Memang saya dan bapak Abink udah punya rencana mau nambah anak setelah sekolah saya beres. Maksudnya, beres sampai ujian, dan wisuda. Walaupun di dalam hati kecil saya udah pengen banget hamil dan punya anak kedua, tapi karena masih ada tanggungan ujian jadi “hati besar” dan logika saya bilang “kalau bisa jangan hamil dulu, hamilnya ntar aja abis ujian. Kan masih mau balik ke NZ lanjut OZ dulu, plus mau ikutan winter trip ke Europe“. Itu rencana saya waktu itu. Tapi lagi-lagi kami cuma bisa berencana, tapi Allah yang maha tau yang terbaik buat kami. Belum ujian apalagi wisuda, di bulan ke-3 setelah kepulangan saya ke Indonesia, saya hamil…..

Di bulan di mana saya ‘telat’, kayaknya udah punya firasat kalo hamil, dan pengen banget beli test pack, tapi selalu coba di alihkan.. Tapi, akhirnya pas ke Malaysia, dan pas ketemuan sama beberapa teman di sana, mereka pada nanyain ‘Alia mau punya adek ya?‘ Gara-gara pertanyaan itu, bikin saya tambah penasaran dan akhirya beli test pack di apotek sekitar Pasar Seni KL, dan nge-tes pagi-pagi di hotel di Kuantan. Dan hasilnya Positif 🙂

Waktu tau positif rasanya campur aduk antara seneng dan bingung.. Seneng karena bakal punya anak kedua, tapi bingung gimana nasib ujian saya, nasib rencana jalan-jalan ke OZ dan Europe.. Lama kelamaan, setelah ngobrol panjang sama bapak Abink dan bapak-bapak pembimbing thesis di NZ, bingung nya ilang karena diyakinkan kalau ujian bisa lewat teleconference dan bapak Abink bisa meyakinkan kalau jalan-jalan bisa kapan-kapan, ber empat katanya! Janji ya Bapak, bawa kami jalan-jalan, berempat keliling dunia.. hahahah *ngelunjak.. (aamiin)

Hamil untuk yang ke dua kalinya, saya berusaha menikmati dan mnegngat-ingat rasanya hamil anak pertama 7 tahun yang lalu. Kalau sebelum hamil ke-2 ini saya sering bilang kalau hamil itu enak, dan saya sangat menikmati masa-masa kehamilan, ternyata hamil yang kali ini agak berbeda.

Kesamaan dengan hamil 7 tahun lalu, sama-sama ngantukan. Parah banget ngantuk nya! Masih pagi, abis sarapan bawaannya udah pengen goler-goleran di tempat tidur, dan molor hehehhe 🙂 Bedanya, walaupun ngantukan banget, kalau pas lagi seger saya jauh lebih aktif, bersih2 rumah, jalan kesana kemari, anter jemput Alia, tes kerjaan, ngurusin pemberkasan, dll. Ditambah lagi hamil kali ini badan suka pegel-pegel, gampang capek dan asam lambung sering banget naik. Tidur malem juga suka nggak nyenyak karena nggak nemu posisi tidur yang nyaman. Dan parahnya, saya jadi suka kepanasan banget. Kemana-mana saya pasti bawa kipas. Bahkan di ruang ber AC dimana orang lain kedinginan, saya masih kipas-kipas kepanasan..

Hamil kali ini saya juga lebih ‘parno’an. Yang dulu nggak pengen USG 4 dimensi, hamil si adek kali ini saya ngotot pengen USG 4 Dimensi. Dan rasanya plong banget waktu dokter blang kehamilan saya sehat, baby nya juga sehat.. Jadi pas dokter agak kesulitan dapet foto wajah si adek bayi, saya bilang nggak masalah, yang penting sehat 🙂

usg 4 dimensi

Karena hamil kali ini lumayan menguras energi, saya bener-bener nggak sabar nyampe ke minggu ke -40 untuk bisa ketemu si baby. Makanya pas ketuban pecah di minggu ke 36 lebih 6 hari, saya seneng karena bakal segera ketemu si adek baby .

Cerita petualangan cari dokter obgyn yang cocok, cerita pecah ketban dan kelahiran baby Zidni bakal di lanjutkan di post selanjutnya yaa 🙂

Hari-hari Menyenangkan di Taman Kanak-kanak

Hari ini, saya bikin sedikit kompilasi foto-foto Alia selama di Pre-school dan kindy di New Zealand dan Indonesia. Ternyata punya anak yang baru lulus TK itu rasanya campur aduk antara sedih dan seneng..

Dulu, pertama kali masuk ‘sekolah’ di playcentre Alia sama sekali nggak mau ditinggal.Lama kelamaan, dia udah enjoy main sendiri atau main bareng temen-temennya. Setelah Alia umur 2.5 tahun, pindah ke Lincoln Pre-school karena saya mulai kerja dan nggak punya tenaga untuk aktif di playcentre yang harus duty dan bantu-bantu administrasi. Setelah ulang tahunnya yang ke-3, Alia pindah sekolah lagi ke Lincoln KidsFirst. Di umur 4tahun, Alia harus pulang ke Indonesia dan sekolah di See me grow. setelah lulus dari see me grow masuk ke Iqro dan sekarang Alia udah lulus dari Iqro, siap masuk SD.

Alia tulis di surat terimakasihnya untuk Ms Linda & Ms Windri:
Alia tulis di surat terimakasihnya untuk Ms Linda & Ms Windri: “Terimakasih sudah mengajari Alia berdoa dan menulis” 🙂

Karena lagi jauh-jauhan sama Alia, rasanya campur aduk kalo ngeliat foto-foto dan video Alia yang di tag ke saya oleh para mama di Iqro’ (makasih ya semua!). Apalagi kalo liat foto-foto Alia jaman dulu, waktu masih baru masuk sekolah sampai sekarang udah bisa baca pidato di depan teman-teman, guru dan orang tua. Rasanya waktu cepat sekali berlalu.. Walaupun saya nggak ada di sana waktu Alia lulus TK dan nggak bisa antar Alia di hari pertamanya masuk SD, tapi doa saya selalu mengiringi.

———————————–

Salah satu cerita tentang  Playcentre bisa dibaca di sini

Salah satu cerita tentang  Lincoln pre-school bisa dibaca di sini

Salah satu cerita tentang  Lincoln KidsFirst bisa dibaca di sini

Salah satu cerita tentang  See Me Grow bisa dibaca di sini

Dating with my little girl

Senin sampai Jumat adalah hari sibuk. Sejak si Ibu sekolah di New Zealand, mau tidak mau Alia hampir menghabiskan hari-harinya di sekolah dan di penitipan. Jam 6 Pak ABink bangunin Alia, kemudian lanjut nyiapin sarapan. Semenjak umur 6 tahun ini sudah agak lumayan Alia sudah mau makan sendiri. Setelah sarapan, lanjut dengan mandi dan ganti baju. Sama seperti sarapan, semenjak umur 6 tahun Alia sudah TOP mau mandi sendiri dan ganti baju sendiri. Tinggal disiapin air panas dan pakaiannya semua beres. Setelah siap jam 7.15 diantar ke sekolah, dan PakAbink jemput jam 4 an. Hampir setiap hari jadwal nya adalah seperti itu. Banyak teman yang tanya gimana cara Pak ABink bisa handle rutinitas seperti ini? .Yes… jawabannya karena Pak ABink super daddy…. sombong mode:on. Untuk jawaban sebenernya nanti dibahas di postingan lainnya. Postingan ini cuma mau cerita daring seru Pak ABink dengan Alia.

Nah kembali kecerita di atas, sibuknya hari kerja membuat, waktu maen-maen, ngobrol-ngobrol dan becanda-becanda agak sedikit berkurang walau setiap malam Pak Abink dalam 6 tahun ini selalu menjadi pendongeng yang baik buat Alia. Mumpung Sabtu dan Minggu belakangan jadwal mengajar Pasca kelas paruh waktu nya Pak ABink belum giliran, maka Pak ABink selalu mencoba untuk menebus dosa dengan ngajak Alia jalan-jalan, shopping, berenang atau hanya sekedar main Alia’s game.

Untuk episode weekend ini dating dengan Alia dimulai dengan dinner di Hotel Pelangi. Jumat malam setelah Solat Magrib, Pak Abink pengen dinas inspeksi ke Hotel Pelangi. Karena Alia cuma nonton Tipi jadi kayaknya bakalan asik kalo ngajak Alia. Setelah nego ini itu, sepakat Alia ikut Pak ABink kerja. Sesuai kesepakatan, selama Pak ABink inspeksi dan memberi arahan kepada karyawan, Alia dengan manis nya duduk di Restoran sambil main Tab S nya Pak Abink dan ngemil kentang goreng. Setelah selesai memberi arahan dan inspeksi, Pak Abink ikutan duduk di restoran sambil nunggu Jus Melon dan Kentang goreng nya Alia habis. Di tengah negmil kentang goreng, tiba-tiba Alia bilang:

Alia : Bapak, ayo kita bikin joke…..

Pak Abink : Joke apaan nak?

Alia : Jeli apa yang terbang ke langit???

Pak Abink : Mana ada jeli yang terbang….jeli mah untuk di makan…

Alia : Salah…. bapak nyerah kah????

Pak Abink : ya bapak nyerah….

Alia : jawabannya Jelikopter…..

Pak Abink : hahahaha….. (sakti juga nih bocah….)

Setelah opening yang gokil, tebak-tebakannya berlanjut sampe si kentang goreng ludes. Pak ABink kontribus dengan ikut ngemil dua potong….(suerrr cuma dua potong)

Sampe rumah Alia, langsung cuci kaki dan solat Isha. Habis solat, Alia langsung ambil buku dan nyodorin buku untuk dibaca. Sambil nyodorin dia nego untuk bobok di kamar saya. FYI kami punya perjanjian. Alia sudah 6 tahun, jadi harus bobok sendiri di kamarnya. Cuma kalo holiday dia boleh tidur sama Pak Abink. Karena Jumat belom holiday jadi dengan terpaksa keinginan cuma keinginan. Sempat agak ngambek tapi setelah bikin kesepakatan kalo hari Sabtunya jalan-jalan ke Matos cari buku baru maka Alia sepakat untuk tidur sendir.

Hari Sabtu pagi, Pak Abink sudah ganteng jam 8. Karena Pak Abink mau ketemu manajer Hotel Pelangi untuk kasi beberapa pengarahan. Alia belum mandi waktu Pak Abink mau berangkat. Sebelum berangkat, Pak Abink kasi pesen, kalo jam 10 an Pak Abink selesai kerja langsung pulang jemput Alia lanjut ke Matos beli buku.

Pulang kerja ternyata Alia melaksanakan kesepakatan, sudah mandi lengkap dengan baju pink dan sepatu yang juga berwarna pink. Keren banget nih si gadis.

Sampe di Matos Pak Abink dan Alia langsung ke Gramedia cari buku. Kita kembali buat kesepakatan. Kali ini Pak ABink beri kebebasan ke Alia buat beli buku sendiri selama terjangkau. Tetapi syarat nya Alia harus baca buku itu sendiri. Akhir nya deal. Alia cari buku sendiri. Setelah browsing sana sini akhirnya Alia dapat 3 buku paporit. Dua buku Frozen dan 1 Buku Strawberry Shortcake

IMG_2738

Dapet buku paporit, tidak membuat Alia pengen pulang. Si gadis malah nantangin, juntuk ga pulang dulu. Tapi jalan-jalan dulu (bener-bener deh…turunan si Ibuk…..).

Puter-puter di Matos akhirnya capek dan laper yang ujung-ujung nya membuat kami stop di salah satu cafe paporit KeluargaHussein. Setelah lihat-lihat menu kami sepakat, untuk pesen sebucket chicken wing dan semangkok french fries. Untuk minum, Alia mau es teh tarik, kalo pak Abink kopi tarik aja.

Alia dan Es Teh Tarik nya
Alia dan Es Teh Tarik nya

Sebagai penggemar ayam, Pak ABink dan Alia berlomba menghabiskan si Chicken Wing. dalam kurang dari 1 jam bucket Chicken Wing kosong. Pak Abink kontribusi sekitar 65% untuk Chicken Wing dan Alia mendominasi French Fries dengan sekitar 60% kontribusi ngabisin. Habis makan kumat bakat selfie Pak Abink. Selfie lah kami

Selfie Dulu....
Selfie Dulu….

Selfie sudah, kenyang sudah, jalan-jalan sudah. Maka next stop adalah rumah. Sampai rumah si Bapak langsung tepar dan si Alia sibuk dengan Loom Band nya. Berakhir lah dating kami weekend kali ini. Walaupun tidak bisa mengganti waktu yang hilang selama weekdays, paling tidak jalan-jalan dengan Alia ini bisa memperkuat team work kami. Jadi inget pesen Kak Seto. jaman sekarang jangan bermimpi punya anak penurut, tapi mimpilah punya anak yang mandiri dan bisa bekerja sama.

Kahitna VS Wali Band

Bukan… bukan mau ngebading-bandingin Kahitna sama Wali… Tapi mau cerita aja kalo saya dan bapak Abink punya pilihan musik yang berbeda.

Dari dulu saya memang seneng banget sama Yovie Widianto & Kahitna yang lagunya romantis-romantis gimanaaa gitu. Sedangkan pilihan lagu bapak Abink (terutama waktu lagi ngerjain thesis), nggak jauh-jauh dari lagu-lagunya Wali, Kangen band dan lagu-lagu lucu dari Korea yang ‘rame’ dan liriknya kadang lucu-lucu.

Kadang saya suka ketawain tuh pilihan-pilihan lagunya bapak Abink, dan bapak Abink juga suka ngeledekin kalo saya lagi termehek-mehek sama lagu-lagunya Kahitna. Tapi itu nggak ngaruh buat kami. Kami tetap pada pilihan lagu masing-masing hahaha 😀

Kemarin, waktu saya nelpon ke rumah, tiba-tiba Bapak Abink nyanyi satu lagu yg saya nggak pernah denger.

Bapak Abink (BA) : (Nyanyi-nyanyi.)

Saya (S) : Lagu apa sih pa? Kamu ngarang ya lagunya?

BA : Enggak.. Memang ada lagunya kayak gitu.

S : Lagu dari sekolah Alia?

BA : Bukan.. Itu memang gitu, terkenal loh lagunya.

S : Masa sih? Ngarang kali kamuu..

BA : Enggak! (si bapak Abink mulai kesel). Kalo nggak percaya aku cariin ya di youtube.

Dan nggak lama kemudian, dia dengerin lagu yang sama lengkap dengan musiknya. Dari suara penyanyinya, dari gaya musiknya, saya bisa langsung nebak…

S : Oooooohhh lagunya Wali… pantes aku nggak tau 😛

Dan bapak Abink semakin nyanyi menjadi-jadi hahahhaha 😀

Pagi ini saya dateng ke ofis sekitar jam 8.30an, dan agak kurang semangat, nggak tau kenapa. Jadi browsing-browsing lagu dari youtube dulu. Ketemu  satu rekaman konsernya Yovie WIdianto and Friends (konser Irreplaceable). Jadilah pagi ini saya kerja ditemani lagu-lagu ciptaan Yovie. Bikin semangat? Iya banget… Bikin konsen kerja? Enggak banget.. Saya ngintipin youtube tiap sebentar, karna nggak puas denger lagunya aja. Pengen nonton performance para penyanyinya juga, dan rasanya pengen ikutan nyanyi di semua lagu….. Kalo bapak Abink tau, bisa diketawain abis-abisan saya sama dia.

Kalo gitu, saya mau kasih lagu dari Kahitna khusus buat bapak Abink, untuk menghidari cela-celaan Kahitna vs Wali lewat telpon ntar malem hahahahah 😀 enjoy!

si Kupu-kupu

Alia ayunan

Halo… Disini kupu-kupu Alia. Siapa ini?

Itu sapaan baru Alia kalo lagi teponan sama saya. Alia nggak cuma menyebut dirinya sendiri kupu-kupu, tapi ngasih panggilan juga buat Ibu n Bapaknya. Dia panggil saya ‘kepompong Ibu’  dan ‘ulat Bapak’ untuk bapak Abink..

Di umur Alia yang 6 tahun ini, saya dan bapak Abink cukup hepi dengan ‘pencapaian’ Alia. Ditengah keterbatasan kami sebagai orang tua yang sama-sama sibuk, bahkan harus menjalani long distance parenting untuk beberapa saat, kami bersyukur karena perkembangan Alia lumayan oke. Terlepas dari drama-drama kecil seputar parenting, kami pengen Alia tau kalo kami bangga banget punya anak kayak Alia 🙂

Di 6 tahun ini dia udah lumayan bisa pegang komitmen. Dari awal pas Alia pulang ke Indonesia, saya dan bapak Abink pengen Alia punya kegiatan di luar rumah selain sekolah. Jadi, kami kasih Alia pilihan mau belajar musik atau belajar lukis/gambar. Dia pilih musik.

Awalnya dia pengen banget belajar gitar, tapi di tempat les musik deket rumah masih belom bisa nerima anak 6 tahun untuk belajar gitar. Kami tawarin lagi, mau tetep musik atau gambar? Alia tetep pilih musik, dan pilihan akhirnya jatuh ke piano. Dari awal kami udah bilang kalo Alia udah bikin pilihan, harus dijalani. Dan ternyata, dia suka les pianonya. Ibu Bapak nya yang nggak bisa main piano tentunya hepi banget punya anak yang bisa baca not balok dan bisa main piano hahahha 😀 *rabidmom mode:on.

Satu kejadian lagi yang bikin saya bangga sama si kupu-kupu Alia ini.. Kemaren dia lagi nggak enak badan. Udah 2 hari pilek sih memang.. Tapi, hari Rabu kemarin dia udah enakan dan harusnya bisa masuk sekolah walopun masih meler dikit. Tapi, dia bilang ke Bapak Abink nggak usah sekolah dulu.

Sama bapaknya dikasih pilihan:(1) Alia masuk sekolah seperti biasa plus daycare sampe jam 4, atau (2) boleh istirahat di rumah tapi nggak boleh nonton TV sampe bapak Abink pulang kerja, harus latihan piano untuk konser minggu depan, bobok/istirahat siang, dan nggak usah ikut berenang di sekolah hari Kamis.

Kalo menurut saya pilihan nomer-2 itu lumayan berat buat Alia. Biasanya kalo di rumah dia jarang banget istirahat/bobok siang. Trus nggak nonton TV dari pagi sampe jam 5 sore itu juga lumayan susah kalo Alia lagi di rumah. Apalagi, pilihan nggak berenang di sekolah itu kayaknya nggak mungkin dia pilih karena Alia selalu excited kalo pas ada acara berenang di sekolah. tapi ternyataaaaaa… dia pilih tetep di rumah dan setelah di cek, dia menepati semua kesepakatan yang udah dibuat. Ooohh, Ibu bangga banget deh sama kk Alia 🙂

Pencapaian lain Alia di umur 6 tahun ini, akhirnya dia berani masukin kepala ke air dan berenang. Walopun gayanya masih acak-acakan, tapi saya bangga banget. Secara saya cuma bisa berenang gaya katak, dan paling pol cuma maju 5 meter aja.

Itu foto sekitar 3 bulan lalu, Alia masih belajar pake pelampung dan belom brani nyelupin kepala ke air 😀

Sebenernya Alia udah lumayan sering nyemplung ke kolam renang. Paling nggak sebulan sekali berenang di sekolah dan lumayan sering diajak berenang sambil diajarin sama bapak Abink karena bapak Abink lumayan jago berenangnya. Tapi sampe sekitar 3 minggu lalu, dia masih belum berani untuk masukin kepala ke air dan tahan napas.

Ternyata, pas bapak Abink lagi nggak enak badan, si Alia di bawa berenang dan disuruh nyemplung sendiri. Ternyata waktu itu dia lepas pelampungnya dan tiba-tiba aja berani masukin kepala ke air dan akhirnya berhasil berenang beberapa meter. Wooohooo…. berarti tugas bapak Abink selanjutnya tinggal ngelatih pernapasan Alia aja.. Yeaaayyy!!

Kupu-kupu Alia, semoga selalu jadi anak yang baik dan jadi kebanggan keluarga ya nak… We love you, my little butterfly. Just spread your wings and fly high…

Berbagi Dapur

Sering denger orang bilang kalo masakan laki-laki itu lebih enak daripada masakan perempuan? Saya sudah membuktikan. Dulu, waktu kami sekeluarga masih “berlibur sangat panjang” di NZ, saya selalu ‘berbagi dapur’ sama bapak Abink karena bapak Abink suka masak di waktu senggangnya. Walaupun kalo abis bapak Abink masak dapur jadi kayak kapal pecah, tapi masakannya enak loh. Bahkan bapak Abink sempet dapet pesenan macaroni schotel beberapa loyang untuk acara gathering suatu komunitas.

Sempet suatu saat, pas bapak Abink lagi banyak waktu luang kita bikin kompetisi bikin kue antara bapak Abink VS salah satu temen baik kami dari Vietnam yang tinggal di sebelah rumah. Si temen kami ini juga baru-baru suka bikin kue. Akhirnya mereka bertanding bikin fruit muffin, dan yang menang adalah bapak Abink…. Hebat deh, suamiku 🙂

Brownies
Brownies Cheese Cake
bnasigoreng
Nasi goreng
bmacaroni
Macaroni Schotel
bchicken
Ayam Panggang, Telur Dadar
baso kuah
Bakso Kuah
cookies
Chocolate chips cookies

Hobi masak bapak Abink waktu itu pastinya sangat membantu saya banget. Di tahun ke tiga masa sekolahnya memang bapak Abink banyak waktu luang, sedangkan saya baru mulai nulis proposal thesis. Jadinya kayak gayung bersambut. Dapur yang bisanya jadi wilayah kekuasaan saya jadi diambil alih sama bapak Abink. Kalau pas lagi sama-sama pengen masak, kadang saya dan bapak Abink juga masak bareng-bareng, atau bikin kue bertiga sama Alia. Alia juga pastinya ikut hepi, karena gizi dan seleranya selalu terpenuhi.

Terimakasih ya bapak Abink, udah jadi tim ‘dapur’ yang solid dan saling mengisi 🙂

Awesome Week

Dear September, thankyou for being nice to me 🙂 Beberapa hal yang bikin saya hepi selama seminggu ini:

Menang giveaway-nya teacher Joeyz. Baru pertama kali ikutan giveaway dan ngerjain postingannya pun secepat kilat sebelum berangkat ke Auckland.. Tapi  tenyata menang…. . Hadiahnyapun sesuai yang saya pengen. Thankyou teacher Joeyz!

Diskonan Mania. Sejak sepatu kesayangan harus rela dibuang di Invercargill karena sobek, basah dan nggak layak pakai lagi, saya memang pengen banget beli sepatu keds/casual baru. Saya tuh agak rewel sama sepatu.. Waktu pulang ke Malang akhir tahun lalu, sempet beli sepatu, sampe dua pasang. Tapi karena pengen ngirit akhirnya beli yang murah aja. Tapi begitu dipakai sekali dua kali trus rasanya nggak nyaman jadi jarang dipake lagi… Sekarang merasa butuh sepatu nyaman buat jalan-jalan. Kebetulan ada temen ngasih info kalo toko sepatu kesayangan lagi diskon besar-besaran tapi cuma sehari. Akhirnya abis tutorial, saya bela-belain naik bis ke sana demi diskonan. Semua sepatu dewasa turun harga jadi $50 dan sepatu anak-anak jadi $35. Baju olahraga, sweater dll jadi $30. Trus saya beli yang mana? Saya beli sepatu yang harga awalnya $230 dan diskon jadi cuma $50 saja. hahahah 😀 ga mau rugi.

Makan Pempek enak. Ini juga yang bikin minggu saya ceria! Ada temen yang lagi jualan pempek. Saya beli dan ternyata nggak mengecewakan. enaakk… Padahal minggu sebelumnya saya udah sempet browsing-browsing cara bikin pempek sendiri.. Alhamdulillah ada yang jualan dan enak, jadi nggak perlu susah-susah bikin sendiri.

Pengajian Ibu-ibu. Bulan Agustus lalu, beberapa ibu-ibu (baca: ibu muda. Penting untuk diperjelas) di sini memutuskan utuk bikin pengajian bulanan. Acara nya baca Al-Qur’an, denger ceramah, bahas tajwid, silaturahmi dan makan-makan… Kalau bulan lalu yang jadi idola adalah tahu crispy plus sambel petis, bulan ini ada bika Ambon yang yummoo sekali.. Iman kuat, batin tenang, perut kenyang 🙂

Pengajian Perdana. photo courtesy of Mbak Hesthi Nugroho
Pengajian Perdana. photo courtesy of Mbak Hesthi Nugroho

Menghitung hari untuk kumpul keluarga lagi. Beberapa waktu yang lalu pas Alia tanya kapan saya pulang, saya jawab masih 60 hari lagi dan Alia bilang masih lama.. Beberapa hari yang lalu, kk ALia tanya lagi, kapan ibu sampe ke sini? Saya bilang 50 hari lagi. Dan nggak nyangka itu bikin Alia hepi banget… Kata ALia “yeaayyy, nggak sampai 60 hari lagi ibu ke sini”. Padahal 60 dan 50 hari kan beda tipis yaa… Tapi mungkin ALia lihatnya dari sudut pandang yang berbeda. Positifnya, 50 hari itu kurang dari 60 hari ! heheheh…. bikin saya ikutan hepi juga.

Being nominated for Green Award. Ini nih highlight of the week nya. Dinominasikan untuk Green Award! Bukan, ini bukan award lingkungan hidup.. Ini award untuk teaching and support excellent. Jadi, setiap tahun Lincoln University Student Association (LUSA) bikin acara Gold and Green award. Gold untuk student yang dirasa berpengaruh di kehidupan kampus (bisa melalui sport, clubs, events atau cultural activities) dan green untuk lecture, tutor atau support person di university. Untuk Green award, semua student bisa menominasikan lecture/tutor favoritnya.. Rasanya nggak percaya.. secara saya merasa ngajarnya biasa-biasa aja. Kadang saya masih diketawain soal aksen ‘medhok’ saya yang mungkin aneh buat mereka. Pernah juga dikerjain mahasiswa, diajak ‘minum’ atau dikasih pandangan aneh dari atas sampai ke bawah… Semester lalu malah saya selalu stress sebelum ngajar karena kebetulan saya tutoring matakuliah umum tentang research dan sedikit statistik, yang mahasiswanya (sepertinya) banyak dari agriculture. Farmer muda atau calon farmer yang agak susah dikendalikan 🙂 Tapi dengan dinominasikan di green award ini, semua terbayar.. Walaupun saya masih susah percaya sih, sampai saya email ke award commiteenya beneran nggak itu undangan karena saya dinominasikan?  Nggak peduli nanti saya bakal dapet awardnya atau enggak, dinominasikan aja udah bikin saya tersanjung.. Ya iyalah, secara kemungkinan dapet awardnya pun kecil.. yang tahun-tahun sebelumnya penerima awardnya orang-orang hebat semua…. Mudah-mudahan aja ini bukan pengumuman dan undangan salah kirim  yaaa 😀

Green Award for Teaching and Supprot Excellent
Green Award for Teaching and Supprot Excellent

Kalo kamu, apa yang bikin hepi selama seminggu ini?

Alia dan Mobil-mobilan

Masih seputar hobi baru saya mengoleksi mobil-mobilan khususnya yang merek Tomica. Jadi ceritanya sudah sejak awal minggu saya janji sama Alia. Kalo selama 1 minggu ini sikap nya baik maka weekend kita beli mainan. Alia setuju, dan selama seminggu ini Alia menunjukkan sikap yang nice dan manis.

Sesuai perjanjian maka sejak hari Jumat, kita sudah buat rencana. Nanti hari Sabtu, Bapak rapat dengan manajemen di pagi hari terus siang kasi materi pembekalan anak-anak yang akan internship setelah itu makan siang sama tante dan Alia baru sorenya kita ke toko mainan untuk beli mainan. Kesepakatan dibuat. Alia mau mainan gitar-gitaran. Wah murah nih kalo cuma mainan gitar-gitaran.

Maka hari Sabtu sesuai perjanjian di sore harinya Bapak dan Alia ke toko mainan langganan bapak (langganan bapak beli Tomica maksudnya). Dulu sudah pernah Alia beli mainan disitu, toko nya lengkap dan harganya miring jauh dibandingkan kalo beli di Kidzone atau di Toys Kingdom.

Setelah lihat ini dan itu, Alia nanya sendiri ke taci’ yang jual kalo ada jual gitar-gitaran atau ndak. Ternyata sudah gada. Adanya gitar2x an kecil plastik dan kurang menarik. Alhasil Bapak dan Alia sepakat yang lain saja. Setelah lihat sana lihat sini Alia tertarik sama patung-patungan Princess Sofia. Sebenernya itu hiasan untuk Kue Ulang Tahun. Lumayan mahal 4 biji (sepaket) harga nya Rp 65 rebu. Alia ngotot pengen itu. Tapi karena saya ga melihat worth dari maenan tersebut, maka saya mencoba mengalihkan perhatian Alia ke yang lainnya.

Secara otak Tomica saya bekerja maka saya mencoba membujuk Alia untuk beli Tomica saja. Untungnya Tomica punya koleksi diecast yang cartoon character. Jadi ada Snoopy, Hello Kitty, Pokemon dan banyak lagi. Bapak minta mbak yang jualan untuk nunjukin ke Alia yang Snoopy dan Hello Kity. Eh Alia ternyata seneng. Kayak punya Bapak katanya. Awal nya Alia pengen dua-dua nya. Tapi ternyata 1 biji nya lumayan mahal Rp 70 rebu. Secara bapak juga pengen beli yang lain (punya bapk lebih murah cuma Rp 40 rebu), jadi saya nego dengan Alia. Gimana kalo Alia satu dan Bapak satu. Trus perjanjian lainnya adalah kalo Alia sudah ga mainin lagi, Hello Kitty nya di masukin ke garasi mobil-mobilannya bapak. Eh ternyata setuju tapi dengan catatan kalo Hello Kitty nya tetep punya Alia. Di tekanin dua kali heheheh. Akhir nya deal lah kami.

Alia dapat mainan baru

Hello Kitty nya Alia
Hello Kitty nya Alia

Dan bapak pun juga dapat Tomica Baru

Mainan barunya bapak
Mainan barunya bapak

Molen nya bapak dan Hello Kitty nya ALia di parkir barengan di garasi nya Bapak

Parkiran Mobil
Parkiran Mobil

“Alia juga mau jadi guru, tapi gurunya anak kecil….”

Sepertinya postingan mengenai sekolah masih berlanjut. Setelah si ibu menerima tantangan dari seorang kawan blogger untuk posting cerita mengenai sekolah, saya juga ga mau ketinggalan cerita mengenai cita-cita anak kecil lucu yang pengen jadi guru – tapi gurunya anak kecil.

Jika si Ibu sejak dulu pengen jadi guru TK dan katanya berkembang menjadi pemiliki sekaligus guru, maka sejak dulu saya pengen jadi dosen. Mungkin keinginan jadi dosen ini dikarenakan kakek saya dulu dosen, kemudian mama saya juga dosen, papa juga dosen walau cuma part-time (belio notaris).  Nah jadi mungkin karena pas hamil dulu mama sering ngajak saya ngajar (dalam perut) jadi sejak kecil saya sudah pengen jadi dosen. Seijin Sang Pencipta, akhirnya saya berhasil menggapai mimpi menjadi seorang dosen.

Nah ternyata keinginan jadi guru itu nular ke Alia. Sejak lama Alia paling senang main sekolah-sekolahan. Boneka-boneka nya di jejer kemudian Alia niruin gurunya kalo lagi ngajarin murid-muridnya. Mulai dari ngajari speeling, singing sampai marahin muridnya yang “pura-puranya” ngompol. Bapake ini juga sering kali juga berperan jadi murid. Ikut nyanyi sama anak-anak TK lainnya. Seru deh kalo Alia sudah mulai maen sekolah-sekolahan.

Suatu hari Alia nanya ke saya. :

Alia : Bapak, kerja jadi dosen ya?

Bapak : kok Alia tahu?

ALia : Di kasi tahu mama (mama itu panggilan untuk Oma nya Alia..)

Bapak : Alia tahu apa itu dosen?

Alia : Tahu, dosen itu guru kan?

Bapak : Sip….dosen itu guru, sama kayak teacher Ayu (guru favorit nya Alia di See me grow yang sering Alia tiruin), tapi kalo dosen murid nya itu orang gede bukan anak kecil.

Alia : ooo, jadi dosen itu guru nya orang besar ya?

Bapak : Yes

Alia : Kalo sudah gede, Alia juga mau jadi guru, tapi gurunya anak kecil aja

Bapak : boleh, jadi Alia harus rajin belajar supaya pintar.

Dari percakapan itu saya berpikir, profesi apa pun itu baik. Tapi menjadi seorang guru itu merupakan sebuah panggilan hidup. Saya cuma bisa berdoa dan mendukung sepenuh hati apa yang dicitacitakan gadis kecil itu, Semoga mimpi-mimpinya menjadi kenyataan.