Doktor dan Mobil-mobilan

Kalo anak-anak main mobil-mobilan pasti tidak aneh, tapi gimana kalo orang dewasa yang sudah punya anak dan punya gelar akademis Doktor masih main mobil-mobilan. Aneh ga ya?. Jawabannya sih kalo ditanyakan ke Pak Abink jelas ga aneh. Karena sekarang-sekarang ini Pak Abink lagi hobi ngoleksi Tomica die-cast buatan Jepang yang bentuknya keren-keren itu.

Koleksi Pak ABink
Koleksi Pak ABink

Hobi ngumpulin die-cast khusus Tomica ini baru ditekuni beberapa minggu terakhir ini karena ketularan salah satu teman Pak Abink. Jadi waktu acara kongkow-kongkow bareng dengan teman sesama dosen, seorang temen dateng telat. Setelah diselidiki, ternyata belio nya baru dari toko mainan, hunting mainan buat anak cowo nya yang baru umur 2 tahun. Awal nya si teman cuma ngeluarin 2 mobil-mobilan dengan merek “roda panas”. Ah biasa kalo mobil-mobilan roda panas. Tapi kita-kita pada penasaran dengan bungkusan lainnya yang ga diliatin. Dengan sukses kita paksa buka bungkusan satunya. Ternyata bungkusan satunya juga berisi mainan  mobil-mobilan, tapi beda merek. Yang satu ini merek nya Tomica. Secara anak nya Pak Abink cewe jadi awam dengan mainan mobil-mobilan jadi dengan semangat Pak ABink mengintrogasi si teman mengenai beda kedua mainan tersebut.

Setelah ngobrol ngalur ngidul dan membanding-bandingkan kedua jenis die-cast tersebut ternyata memang Tomica lebih detail dan keren dibanding Roda Panas. Awal nya Pak ABink ga tertarik secara menganggap kayak anak-anak banget sudah gede kok mainan mobil-mobilan. Tapi semenjak hari itu, si teman hampir setiap hari upload photo yang keren-keren dengan si die-cast jadi model nya.

Pak ABink pun jadi penasaran dan coba-coba cari informasi. Ternyata untuk yang reguler harganya ga mahal. Cuma Rp40 ribuan. Nanya sana sini ternyata di Malang yang jual Tomica ada di beberapa tempat. Cuma di salah satu toko koleksi yang dijual agak lebih aneh-aneh dibanding toko mainan langganannya Alia. Masalah nya toko mainan itu adalah toko perlengkapan Bayi. Jadi waktu habis dateng undangan Pak Abink pengen ngajakin temen untuk liat-liat Tomica yang dijual di toko tersebut. Dengan sukses si teman menolak ajakan tersebut. Sambil ketawa beliau bilang “masak dua bapak ke toko perlengkapan bayi untuk cari mainan” . Betul juga tuh akhirnya karena penasaran Pak Abink pergi sendiri ke toko tersebut.

Waktu masuk toko tersebut awalnya Pak Abink juga malu. Karena ga tahu dibagian mana dijual, maka Pak Abink tanya sama yang jual. Kira-kira begini percakapannya:

Pak Abink (PA) : Mbak, anak saya minta dibelikan mobil-mobilan yang merek nya Tomica….dibagian mana ya tempat nya?

Si Mbak (SB) : Oh Tomica ya pak….di depan, di deket kasir.

PA : Makasih mbak….(nyamperin si kasir)

Di tempat kasir, Pak ABink diikuti sama si Mbak tadi. Si Mbak bukain etalase yang isinya mobil-mobilan. Dan bener yang dijual di toko tadi keren-keren dibanding di toko mainstream tempat Alia biasanya beli mainan.

Sambil milih-milih si Mbak bilang ke Pak Abink:

SB : anak nya suka yang apa pak?

PA : suka yang alat berat mbak (padahal itu senengannya Pak Abink).

SB : Oh, kalo gitu ini pak (ngeluarin beberapa die cast alat berat)

karena semua nya keren-keren Pak Abink akhirnya sekaligus beli tiga. Si Mbak dan kasir serta beberapa customer yang antri di kasir ngeliatin Pak Abink. Mungkin dikiranya Pak ABink sayang banget sama anak ya sampe mobil-mobilan gitu beli tiga. Ternyata harga nya juga lumayan paling ndak jatah ngopi 3x habis buat beli mainan hehehe.

Sampe rumah, Alia nanya, “ini punya siapa Bapak? Punya anak nya temen Bapak yang cowo ya?” Eh sama Alia dikira punya anak cowo karena mobil-mobilan. Karena Alia juga Pak ABink belikan mainan sebagai sogokan, alhasil Alia ga nanya yang macem-macem.

Koleksi Pak ABink
Koleksi Pak ABink

Apart dari itu semua, Pak Abink berpikir, ternyata walau kita sudah dewasa, tetapi ternyata masih ada sisi kekanak-kanakan dalam diri manusia. Beberapa hari yang lalu Pak Abink ketemu sodara. Waktu tahu Pak ABink lagi hobi koleksi mobil-mobilan beliau terheran-heran sampai bilang kok bisa seorang Doktor (bukan dokter ya), masih suka main mobil-mobilan. Yah ga apa apa lah timbang main yang ga benar dan membahayakan orang lain kan mending main mobil-mobilan yang relatif aman khususnya aman bagi dompet. Kayak nya juga Bu ABink mendukung hobi ini, dibandingkan hobi Gundam dimana Pak ABink menyerah di Gundam kedua heheheheh.

Rindu Gadis Kecilku

Rindu anak kecilku ini… Video ini diambil sekitar 2 tahun yang lalu di salah satu cafe favorit kami sekeluarga di Lincoln Town. Sekedar refreshing dengan ditemani secangkir hazelnut latte untuk bapak, banoffi latte untuk ibu dan secangkir kecil fluffy (steammed milk dengan topping cokelat bubuk) untuk Alia. Kalau beruntung, Alia juga bakal dapat beberapa potong salmon bagel atau carrot cake with cream.

Nggak sabar menghabiskan satu sore di cafe ini lagi bersama orang-orang kesayanganku.. InshaaAllah.. Ibu tunggu di sini yaa Kk Alia dan bapak Abink. Jangan lupa bawa semua titipan ibu 😀

Hello Winter !

Suhu pagi ini (8am)

Hello winter !

Winter tahun ini sepertinya terlalu cepat datang. Waktu bulan Mei belum berakhir pun suhu sudah mencapai minus 5, dan salju sudah turun. Winter tahun ini pun sepertinya perjuangan saya lebih berat dari tahun-tahun sebelumnya. Di akhir Mei kemarin, saya sudah merasakan harus bersepeda di tengah hujan (yang juga mengandung sedikit es) dari rumah ke kampus. Jangan ditanya dinginnya.. Kalau biasanya cuma jari-jari tangan dan kaki yang mati rasa, waktu itu rasanya sekitar mata saya juga mati rasa 🙂 Alhamdulillah jarak antara rumah ke kampus cuma 2km, atau 10 menit bersepeda. Saat pulang dari kampus juga jadi saat-saat yang ‘malesin’ alias bikin males. Kalo biasanya orang-orang pada hepi untuk pulang ke rumah, buat saya bikin males karena inget harus menembus dinginnya malam dengan bersepeda. Yang jadi penyemangat pulang adalah (lagi-lagi) bisa nelpon Alia n bapak Abink sesampainya di rumah. Tapi, aku tetap rindu rumah dekat kampus…..  Walaupun dinginnya sampe menusuk tulang, senengnya kalo pas winter gini tiap pagi bisa ngeliat bunga-bunga es di atas rumput, di atas semak-semak, di bunga, bahakan bunga es di atas mobil pun keliatan indah kalo tertimpa sinar matahari. Jadi, karena saya juga nggak akan selamanya tinggal di New Zealand dan musim juga pasti akan berganti, yang bisa (dan harus) dilakukan sekarang adalah bersyukur dan nikmati 🙂 Buat yang lagi kepanasan di Indonesia, monggo dinikmati dulu beberapa foto yang sempat saya ambil pagi ini….

Camera 360

Pine cone dan maple leaf
Pine cone dan maple leaf

Camera 360

Siap tempur :)
Siap tempur 🙂

Teh Anget

894451_278083719012980_1866033612_oPagi-pagi keinget anak kecil solehah ku yang sekarang udah besar .. udah 5 tahun !

Inget 3 tahun lalu waktu mama saya main ke New Zealand, dan ALia masih 2 tahun umurnya. Kebetulan saya biasakan makanan/minuman Alia nggak pake gula garam sampe umur setahun, trus setelahnya dia makan gula garamnya juga sedikiiitt banget. Kalo Alia lagi pengen minum teh juga biasanya saya bikin teh tawar atau pake gula dikiit banget. Sedangkan mama dan papa saya kalo minum teh harus pake gula yang banyak.. Suatu hari, di rumah kami mama saya bikin teh anget dan Alia pengen nyobain.. dan kira-kira terjadi percakapan begini:

ALia : Mama, Alia mau tea nya.

Mama : Boleh, ini anget kok.. Warm…

Alia: yummm…. (dan dia teringat-ingat selalu sama teh manis anget itu)

Besoknya…..

Alia : Ibu, Alia mau minum tea.

Saya: Oke Alia, ibu bikin yaa (dan saya bikin teh hangat dengan gula seujung kuku)

Setelah Alia minum teh bikinan saya….

Alia : Ibu, Alia maunya teh anget… yang warm…

Saya : Iya itu kan ibu bikinnya anget, nggak panas kok…

Alia: Tea nya Ibu nggak warm.. Alia mau yang warm kayak yang mama bikin kemarin….

Ternyata (dulu) Alia mengasosiasikan WARM=SWEET , “anget” itu artinya “manis” hahaha….

I miss you Alia……

Selamat Ulang Tahun Istriku

Selamat ulang tahu Ibu…semoga ibu panjang umur, sehat, sukses dan selalu dalam lindungan Allah SWT.

Beberapa tahun belakangan ulang tahun ibu kita selalu rayakan bersama. Walaupun tidak berarti, Bapak selalu mencoba untuk memberikan kejutan bagi Ibu. Tapi mohon maaf, untuk kali ini tidak ada kejutan atau kado yang Bapak Abink dan Alia bisa berikan kepada Ibu.

Hanya doa, doa dan doa yang bisa Bapak Abink dan Alia panjatkan kehadirat Allah SWT untuk kesuksesan dan keberhasilan Ibu.

Selain doa, Bapak Abink dihari berbahagia ini hanya bisa memberikan dukungan untuk kesuksesan ibu. Percayalah bu, bersekolah itu investasi hidup dunia akhirat yang tidak akan merugi. Perpisahan sementara ini adalah bagian kecil dari investasi hidup yang kita piliha. Percayalah Bu, jika Ibu adalah pembelajar yang tangguh. Ibu adalah pejuang ilmu pengetahuan yang akan berkontribusi pada kehidupan manusia. Percayalah jika ilmu itu adalah harta yang tidak ternilai harganya dan percayalah jika kita adalah tim yang kompak dan solid.

Selamat Ulang Tahun Ibu…..from Bapak Abink dan Alia yang selalu menunggu Ibu

People who are always waiting for u at home
People who are always waiting for u at home

Malang, 11 April 2014/10.30PM

Bapak Abink