Weekend Update #2

Udah hari Selasa, tapi masih ngomongin wiken?? Ahh nggak papa lahh, mumpung lagi ujhan bechek ngga ada ojhek jadi jam segini masih diem di kamar sambil iseng2 nulis wiken update 🙂

Video Call. Wiken ini nggak lama sih skype nya karena saya lagi banyaak kerjaan, marking 45 paper dan nge-donlot-in data dari satistics NZ orderan dari si bos yang harus diberesin secepatnya. Jadilah skype kali ini lumayan singkat, sambil makan siang dan sambil masak. Intinya nggak mau ada waktu yang kebuang hehehe…

Alia n bapak ABink cerita kalo kemarin baru ambil raport Alia di sekolah. Overall, ALia raport nya bagus, kemampuan dan keinginan membaca nya top dalam bahasa Indonesia dan bahasa inggris. Yang bikin saya lebih hepi, dia di sekolah (dan di rumah) selalu inget bilang “please, thank you, excuse me” dsb. Contohnya pas kita lagi skype tiba-tiba alia pengen main sepeda di luar dan minta ditemenin Mak Ul (ART kami). ALia bilang “Mak Ul… Alia mau minta tolong…”  iiih, manis banget deh anakku. *rabidmom mode:on

Sebagai hadiah karena ALia jadi anak manis, saya bakal kirim sesuatu yang saya pesen dari ol shop. Yang bayar tetep bapak Abink, karna kalo saya transfer dari sini fee nya lebih mahal dari harga barangnya hahhaaha.. *alesan

Green Smoothy Challenge. Awal bulan ini saya sign up untuk ikutan 30 days green smoothy challenge yang dipoplerkan oleh Jadah + Jen. Jadilah wiken kemaren kesempatan untuk beli-beli buah biar green smoothy nya nggak nge bosenin. Sebenernya saya udah lama banget nyobain green smoothy (dulu banyak orang nyebutnya green monster), trus berhenti. Sampai tahun lalu saya mulai minum green smoothy lagi tapi masih on-off suka-suka saya aja. Jadilah bulan ini saya pengen mulai rutin lagi minum green smoothy. Bukan biar kurus sih niat utamanya tapi biar sehat dan jadi kebiasaan baik. Doakan saya berhasil yaaa…

Flatmate. Flatmate saya udah dateng. Happy…. karena ga harus pulang sendirian kalo malem, bisa sepedaan berdua.. ada temen ngobrol juga di rumah.

Sekian posting tentang wiken update yang penting nggak penting ini 🙂

Advertisements

Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake

Hayyooo siapa yang nggak kenal tetangga kanan-kiri di rumah?? Saya tunjuk tangan nomer satu hehehehe…. sejak tinggal di rumah ‘baru’ ini sebulan lalu, saya belom sempat (nggak menyempatkan, lebih tepatnya) untuk kenalan sama tetangga kanan kiri. Selain karena saya di sini jadi pengikut aliran P4 (pergi pagi pulang petang), juga karena nggak tau gimana harus memulai kenalannya. Kalau saya harus dateng ke rumah para tetangga, ketok pintu trus tiba-tiba anjingnya yang keluar gimana? Saya kan takut banget sama anjing 🙂 Atau kalau pas saya ke rumahnya mau kenalan trus ternyata sambutannya nggak hangat gimana? Kan ‘cegek’ alias ‘tengsin’ yaa.. Jadilah saya nggak kenalan-kenalan sama tetangga kanan kiri.

Tapii, 2 mingu lalu pas saya lagi jemur baju di luar saya ngeliat tetangga sebelah rumah saya lagi berkebun. Saya pikir, ini kesempatan bagus buat kenalan. AKhirnya kami saling senyum dan bilang ‘good morning’. Trus beliau datengin saya ngajak kenalan.. AKhirnya kita ngobrol deh.. Tetangga saya ini seorang nenek ramah yang tinggal sendirian di rumahnya. Nggak sendirian sih sebenarnya, karena beliau ditemani oleh 2 ekor kucing yang gendut-gendut. Setelah perkenalan dan ngobrol-ngobrol singkat hari itu, saya belum pernah ngobrol lagi sama beliau. Trus, sama tetangga yang lain juga blom sempat kenalan yang sampai ‘mendalam’ (kok mendalam ya istilanyaa….?) paling cuma say hello aja, karena kita ketemunya di depan rumah ketika mereka mau brangkat kerja dan saya mau brangkat ngampus.

Naaahhh.. wiken kemaren sebenarnya adalah waktu yang pas buat kenalan sama tetangga, karena tanggal 29-30 Maret kemaren adalah hari bertetangga di New Zealand (Neighbours Day Aotearoa). Slogan Neighbours Day tahun ini adalah “Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake”. Jadi di tiap rumah bakal di kasih kartu untuk nulis nama n nomer telpon tetangga kanan kirinya, dan di ‘himbau’ untuk sharing cake dengan tetangga. Sambil nganter cake, bisa sambil saling bertukar nomer telepon. Menurut saya sih ide ini bagus banget, apalagi di sini kan ga ada tuh ya yang namnya arisan RT atau RW. Sebagian orang di sini mungkin juga udah sibuk kerja jadi nggak ada kesempatan untuk bergaul dengan tetangga. Dengan adanya neighbours day ini, jadi ada alasan untuk ngetok pintu tetangga sambil bawa cake tanpa takut dianggap aneh, nggak disambut atau bertepuk sebelah tangan. Trus kenapa juga sharing nya cake? Mungkin karena hampir semua orang disini biasa baking. Mungkin kalo di Indo sharingnya gorengan kali yaa.. 🙂

Selain di-encourage untuk sharing cake dan kenalan sama tetangga, di neighbours day kemaren juga dimanfaatkan untuk ngumpulin data warga sekitar. jadi tiap rumah dikasih formulir yang isinya data nama dll, trus berapa orang yang tinggal dirumah, apakah ada yang perlu supply listrik 24 jam karena alasan kesehatan, apa ada anggota keluarga yg berkebutuhan khusus, dll. Trus ditanya juga apakah punya kendaraan, trailer yang bisa untuk ngangkut2.. Gunanya apa? Tau kan kalo akhir-akhir ini christchurch lagi sering dapet musibah, dari gempa bumi sampai banjir. Nah, data itu akan berguna kalau ada musibah atau pas evakuasi. Tapi, mudah2an jangan ada musibah-musibah lagi yaa…

Kalo di Indonesia gimana? Sebenrnya agak nggak cocok ya kalo kita bandingin NZ dan Indo. Kan budaya nya bedaa… Saya sukanya kalo di Indonesia nggak usah keluar effort terlalu besar, kita udah bisa dapet list nomer telepon tetangga kita plus pak satpam komplek. Kalau mau kenal tetanggak kanan kiri juga tinggal dateng arisan atau pengajian aja jadi udah bisa kenal banyak orang. Jadi, slogan “Knowing your neighbour is a piece of cake” ternyata berlaku juga di Indonesia 🙂 I love Indonesia #homesick #curcol

img1396212985116 (1)

 

Weekend Update

Hari ini diem di rumah karena mau nyuci, bersih2 rumah, masak untuk beberapa hari dan Skype sama Alia & Bapak Abink. Hasilnya? Nyuci beres.. Rumah bersih walaupun kurang sempurna, Belajar, dapet lah sedikit-sedikit.. Skype dan telpon SUkses!!

Seharian vIdeocall dua kali. Nelpon sampe 4 kali dan nggak cuma sebentar. Obrolan hari ini ditutup dengan dengerin Alia n Bapak Abink main jual-jualan dan sekolah-sekolahan. Dan, saya sukses bangga denger bapak Abink yang dengan sabar ngeladenin Alia main, dan bangga karena ALia udah pinter banget baca bukunya..

Ceritanya bapak ABink jadi muridnya, Alia jadi gurunya. Karena ini ceritanya waktu tidur siang untuk murid-murid, jadi gurunya bacain cerita di tempat tidur. Bapak Abink pilih cerita tentang princess Sofia untuk dibacain Alia. Ada yang lucu, pas Alia baca di bagian sofia bilang “I don’t know how to be myself and a princess at the same time“. ALia baca kata “know” nya pake dikasih huruf K jelas didepannya jadi kedengerannya kayak “kenow”. Pas dibenerin sama bapak Abink, dia bilang “itu kan di depannya da huruf K nya bapaaak…” Jadiah bapak Abink yang beralih peran jadi guru untuk menjelaskan ke anak kecil yang bahasa Inggrisnya udah mulai medok (tapi kita semua sayang) itu.

Baruuuu aja telpon ditutup tapi sayanya udah kangen lagi hehhehe…. Weekend depan kita ngobrol seharian lagi ya kk ALiaa… Aymisyu anak solehah-ku….

skype

Our 6th Anniversary

PhotoGrid_1387936209577

Tanggal 22 Desember kemarin tepat 6 tahun pernikahan kami. Selama 6 tahun ini kami memang selalu bikin sesuatu yang istimewa. Entah makan malam di luar, beli cake and tukeran kado, atau sekedar masak nasi kuning untuk dimakan bertiga.

Tahun ini kami punya rencana makan siang di luar, trus sore nya nitip Alia di rumah tante atau neneknya jadi kami bisa nonton berduaan. Tapi sehari sebelum hari H kami berubah pikiran. Kami memutuskan untuk seharian males-malesan di rumah, bobok siang ber-tiga, kruntelan di kasur, nemenin Alia main, ditambah ada acara ngasih kado kecil yang kali ini kado nya bertepuk sebelah tangan. Maksudnya, cuma bapak Abink doang yang dapet kado, sedangkan saya nggak dapett hahaha.. kado buat bapak Abink pun sebenernya dadakan, baru dibeli malem sebelumnya nya naik taksi berdua Alia.

Sorenya, pengen nyobain resto baru di Mall MOG tapi ternyata rame banget dan kami nggak dapet parkir. Akhirnya bapak Abink memutuskan untuk dinner di salah satu kopitiam yang lagi hits di Malang  tapi saya blom pernah ke sana. Pas lagi enak-enaknya makan, tiba-tiba bapak Abink mencetuskan ide brilian yang sempat terkubur. Katanya “Kita nonton Hobbit malem ini aja yuukk Alia nitip di tante atau di Mama” Setelah nge-cek jadwal film, telpon tante dan mama, akhirnya Alia setuju main di rumah mama dengan sogokan es krim kura-kura ninja. Akhirnya kami nonton the Hobbbit yang jam 8.30.

Anniversary tahun ini ditutup dengan not so nice supper di Mc D jam 12 tengah malam. Alhamdulillah….

Happy Anniversary my dear Husband, semoga Allah selalu melindungi keluarga kita sekarang dan selamanya. Aamiin…

Cerita Mudik #1

Nggak terasa udah kurang beberapa hari lagi aja saya mau mudiik 🙂 Packing-packing udah dicicil dari beberapa minggu yang lalu, sekarang mulai angkat2 barang yang mau disimpen di ofis dan simpen-simpen barang yang mau ditinggal di NZ nitip di rumah temen. Repot…. padahal cuma sendiri dan barang nggak begitu banyak…

Jadi inget 7 bulan yang lalu, waktu kita seeluarga boyongan pulang ke Malang. Setelah kurang lebih 3,5 tahun tinggal di NZ, ternyata barang kami banyaaakkk….. packing pun lamaaaaa nggak selasai-selasai. Masukin koper, bongkar lagi, masukin lagi, timbang lagi.. Hasilnya kita bawa 3 koper besar, ditambah 2 tas kecil, plus foto berbingkai 40×40 cm, dan satu airfryer.. Ribet, tapi sayang juga kan kalo baggage allowance yang 30 kg per orang itu nggak dimaksimalkan hehehe…

Di Christchurch Airport sesaat sebelum berangkat
Di Christchurch Airport sesaat sebelum berangkat
Nggak tau deh ini Alia lagi nunjuk apa.. kok keliatan exited banget :)
Nggak tau deh ini Alia lagi nunjuk apa.. kok keliatan excited banget 🙂

Waktu itu kami berencana singgah di Singapore untuk jalan-jalan dan ketemuan sama Kai Nini-nya ALia. 72 jam sebelum terbang kami check in lewat internet. Penerbangan Christchurch-Singapore berhasil check-in. Tapiii pas kita mau check in penerbangan Singapore-Surabaya sistemnya bilang nggak bisa check in, harus hubungi agen atau check in langsung di Bandara. ALhamdulillah kami memutuskan untuk pergi ke agen tempat kami beli tiket besok paginya. Setelah di  liat sama pak Agennya, ternyata bapak Abink nggak boleh masuk Singapore  karena  expired date paspornyanya kurang dari 6 bulan…  Dasar kami ceroboh (dan orang agennya juga nggak ngingetin), kami nggak nge-cek kalo ternyata pasport nya Bapak Abink bakal habis sebelum 6 bulan. PANIK…. karena kami harus terbang besok paginya, hotel di SIngapore udah dibooking untuk 2 hari dan udah janjian sama Kai-Nininya Alia. Akhirnya, diputuskan bapak Abink nggak bakalan tinggal di Singapore, dan langsung naik pesawat ke Surabaya. Sementara saya, Alia, kai, nini bersenang-senang dulu di Singapore. Walaupun waktu itu Alia masih jet lag, kebangun tengah malem dan baru tidur lagi jam 10 pagi di dalem taksi atau di tempat makan 🙂

Singapore
Singapore

Dari Singapore ke Surabaya pun, saya dan Alia cuma ber dua aja karena kai-nini beli pesawat yang berangkat lebih awal. Jadi, setelah nganter Kai Nini di depan hotel, saya dan Alia masih sempat jajan-jajan gorengan dan rujak trus ngadem lagi di kamar hotel. Alia bahkan sempet bobok siang dulu. Ke Changi naik taksi berdua Alia dengan satu tas koper besar yang beratnya sekitar 30kg. Padahal sebagian barang udah di titip ke kai – nini looh… Sampe pak sopirnya bilang “kamu pasti belanja banyak ya di SIngapore.. Koper kamu berat banget” hehehhe belum tau dia kalo koper itu isinya barang2 kita dari NZ 🙂 Perjalanan Singapore-Surabaya lancar, Alia seneng banget main2 di bandara, ngoceeeh terus nggak berhenti ngomong (ini karena dia ngantuk tapi masih seneng main).

Sampai di Surabaya, kami nginep lagi semalem baru besok pagi nya pulang ke Malang. Sampai di Malang, selain happy kembali kerumah ketemu mama papa dan sodara-sodara, ternyata masih banyakk harus di urusin, terutama soal sekolah Alia. Si anak kecil solehah ini ngotot banget pengen cepet2 sekolah, sedangkan ibu-bapaknya agak2 rewel soal milih sekolah yang dirasa cocok dan sesuai kebutuhan. Cerita soal pilih-pilih sekolah Alia, inshaaAllah nanti bakal diceritain juga…

Maap yaa buat yang baca blog ini, cerita-nya mudur ke 7 bulan lalu… Mumpung lagi sempat nulis, biar jadi kenang-kenangan kami juga 🙂

I can’t wait… I can’t wait……

Auckland pic dari http://en.wikipedia.org/
Auckland pic dari http://en.wikipedia.org/

Mau norak-norak bergembira dulu aahh…

Barusan dapet e-mail dari ANZMAC Doctoral Colloquium commitee, ngingetin deadline pengiriman power point sekaligus ngirim jadwal presentasi dan segala detail venue, catering, transportasi dll.

Dasarnya saya dari awal memang pengen banget ikut berpartisipasi di acara ini karena alasan cetek kepengen ketemu orang-orang tenar di bidang marketing dan services marketing. Pertama kali saya baca kalo Auckland sebagai host ANZMAC tahun ini, saya langsung mikir harus ikutan… Siapa tau bisa ketemu n ngobrol sama pak Rod Brodie 🙂 Setelah menyiapkan paper dan cari tau lebih lanjut tentang event ini, ternyata… banyak tokoh marketing yang saya pengen ketemu selain beliau yang sudah saya sebut namanya tadi.. Ternyata ada Pak Roland Rust dan Ibu Sharyn Rundle-Thielle, ada Ibu Jennifer Argo, trus sebelum kirim paper saya juga sempat e-mail-emailan dan kenalan sama Pak Roger Marshall yang dulu pernah ngajar di UGM, dan barusan saya baru tau ternyata paper saya di review sama Bu Linda Hollebeek (dan Pak Roger) yang artikel-artikelnya nya saya cite banyak-banyak itu 🙂 dan I feel good karena dari kedua reviewer yang tenar di mata saya dan mumpuni di bidangnya itu, saya bisa dapat travel award… Tadinya saya masih mikir, jangan-jangan saya dapet award ini karena reviewernya nggak ngerti apa yg saya kerjakan, atau karena kasian.

Karena tiket ke Auckland (lanjut ke Indonesia) sudah ditangan, penginapan sudah dibooking, barang-barang sudah di-packed, oleh-oleh sudah dibeli, jadi sekarang harus ngebuttt…. selasaikan target-target, berangkat ke ke ANZMAC DC bulan depan trus langsung terbang ke Indonesia ketemu suami soleh dan anak solehah…. Berapa lama lagiii?? 4 minggu lagiii…. Bismillah… 🙂

Mencicipi Christchurch Hospital #2

Seperti yang sudah diceritakan di sini bahwa selama 3.5 tahun di New Zealand pak Abink sudah mencicipi CHristchurch hospital sebanyak 2 kali.. Pertama karena operasi empedu, dan yang kedua karena kecelakaan. Detil kejadiannya sudah diceritakan di sini dan di sini.

Jadi pas kejadian itu, kami bertiga dibawa ke hospital dengan ambulance. Terus terang, itu pertama kali saya naik ambulance. Di dalam ambulance, Pak ABink yang banyak di cek ini itu, di rawat luka di kepalanya, sampe dipasang penopang leher untuk tindakan preventif.

Sampai di RS, kami di minta menunggu beberapa saat lumayan lama.. Katanya, di hari libur waitangi day memang lagi banyak kecelakaan karena banyak orang keluar rumah, pesta dan mabuk. Setalah kami dialokasikan satu bilik untuk pemeriksaan, dokter akhirnya datang untuk periksa kami ber tiga. Bapak Abink tentunya diperiksa paling detail berkaitan dengan kakinya dan juga di ambil darah nya untuk tes alkohol. Sepertinya basic prosedur kalo ada kecelakaan, pasti di tes alkohol. Saat itu karena kami yakin nggak salah dan bapak Abink sama sekali nggak dalam pengaruh alkohol, jadi ya santai aja ketika diminta tes alkohol. Cukup lama kami menunggu di bilik kecil itu, belum juga ada kejelasan apakah kami boleh pulang atau harus ada tindakan lanjutan.

Sementara menunggu, kami didatangi seseorang yang memperkenalkan diri dari organisasi victim support. Beliau bilang tugasnya di situ adalah untuk mensupport kami sebagai korban di kecelakaan itu. Supportnya bisa dalam berbagai bantuk, dari pendampingan sampai memastikan bahwa kami sampai rumah lagi dengan selamat. Nice yaaa… disaat kami dapat musibah di negeri orang, ternyata ada orang “asing” yang juga peduli dengan kami.

Lepas makan malam (mereka menyediakan makan malam untuk kami juga), barulah bapak Abink di rontgen kakinya dan dipindahkan ke ruang perawatan khusus tulang. Di sana dokter bilang kalau bapak Abink harus tinggal di RS sementara saya dan Alia boleh pulang.  Waktu itu, bapak dari victim support sudah menawarkan untuk mengantar saya dan Alia pulang. Tapi, karena masih trauma dg kejadian kecelakaan itu dan ada perasaan takut dengan orang asing maka bapak Abink memutuskan untuk menelepon seorang teman Indonesia yang akhirnya datang ke rumah sakit dan mengantar saya dan Alia pulang malam itu.

Long story short- Bapak abink harus di gips selama 6 minggu dan itu merubah banyak hal.. Bapak Abink harus beajar pakai tongkat, jalan dengan 1 kaki untuk sementara, nggak ada mobil kemana-mana naik bis, harus menunda rencana kepulangan kami, menghanguskan tiket PP Christchurch-Wellington yang sudah dibeli, membatalkan rencana jalan2 seputar Christchurch dan saya waktu itu jadi sangat melankolis (sedih tiba-tiba, nangis tanpa sebab yg jelas dan jadi over protektif).

Tapiiii….. banyak hikmah yang bisa kami dapat juga dari kejadian ini. Alia jadi hepiii naik bis tiap hari ke sekolah, jadi sering play date sama temen sekolahnya, jadi punya waktu yg lebih lama di rumah secara bapak Abink nggak bisa kemana-mana juga.. Trus, yang bikin hepi dan terharu, banyaaakkkk banget temen2 internasional kami yang datang menawarkan batuan. 1-2 minggu awal, adaaa aja yang datang bawa makanan, menawarkan untuk antar-jemput alia, bahkan untuk kontrol ke dokter ada satu teman (ibu nya teman sekolah Alia) yang selalu siap sedia mengantar dan menunggu sampai proses kontrol selesai. Support dari teman-teman Indonesia juga semakin bikin kami kuat. Ada keluarga mb Achie n Mas Endro yang datang ke rumah tiaap hari untuk sekedar nemenin kami ngobrol sementara Alia main dengan Alisya, putri cantik mereka.. Ada Kelg mb Hesti & mas Pandu yang siap dititipin belanjaan.. dan banyaak lagi teman2 yang nggak bisa disebut satu-satu disini.. Alhamdulillah kami dikelilingi orang-orang baik 🙂

Mudah-mudahan ini terakhir kalinya kami mencicipi CHristchurch Hospital kalau christchurch woman hospital?? masih pikir-pikir dulu  🙂

Jalan sama ALia tiap pagi lewat lapangan ini
Jalan berangkat sekolah sama ALia tiap pagi lewat lapangan ini
Selwyn star bus yang setia..
Nunggu bis sepulang sekolah
Alia, Bapak Abink, Alisya
Alia & Alisya
Alia & Alisya
Taman-teman main ke rumah untuk menghibur Alia :)
Taman-teman main ke rumah untuk menghibur Alia 🙂
Alia & JiaoJiao
Alia & JiaoJiao, main di halaman rumah

IMG-20130221-WA0004

Preparation makes perfect

Sebenarnya Pak ABink sudah memiliki blog yang dipersiapkan untuk menjadi kumpulan-kumpulan tulisan berkaitan dengan parenting dan pendidikan anak berdasarkan pengalaman Pank ABink bersama Alia. Tetapi karena tulisan-tulisan nya di “serobot” Bu ABink untuk di posting disini, jadi untuk efisiensi waktu dan tempat maka sejak hari ini akan ber transmigrasi ke blog ini.

Masih tentang pengalaman parenting, ada hal menarik yang ingin Pak ABink share sebagai catatan dimasa depan. Hal menarik tersebut adalah “preparation makes perfect”. Banyak yang akan bilang jika memang persiapan akan menghasilkan suatu kesempurnaan. Semakin lama persiapan semakin sempurna pula hasilnya. Dalam interaksi dengan Alia, pola ini pun sukses Pak ABink terapkan.

Yang pertama adalah ketika Bu ABink harus kembali ke New Zealand sendirian dan ALia tinggal bersama Pak ABink di Indonesia. Sudah hampir sejak 6 bulan sebelumnya Pak ABink dan Bu ABink mempersiapkan ALia. Hampir disetiap kesempatan yang “memungkinkan” hal tersebut disampaikan ke Alia. Pertama-tama memang terjadi penolakan dari Alia. Tetapi setelah diulang berkali-kali, dilibatkan dan perencanaan dan diberi penjelasan, maka penolakan tersebut berkurang sedikit demi sedikit. Tetapi  dalam rangka persiapan ini harus ada seni khusus. Karena bagaimana pun anak berumur 4 tahun (pada saat itu) belum memiliki kemampuan pemrosesan emosional sebaik orang dewasa. Jadi teringat pesan salah satu pakar pendidikan bahwa bagi anak rumus nya adalah yang penting nyaman/enak. Mereka belum sampai di tahap butuh. Jadi bagaimana pun dalam usaha menyampaikan pesan, harus melihat waktu, kondisi dan situasi. Dengan persiapan yang cukup lama, hasilnya pun memuaskan. Ketika Bu ABink berangkat ke Niu Zieland, Alia tidak menangis sedikit pun. ALia cuma dadah dadah bye bye. Dan kalo sekarang ditanyai pun dengan santai akan di jawab Ibu di Lincoln (baca: New Zealand) lagi belajar supaya pintar bisa ngajarin Alia.

Contoh kedua adalah ketika Pak ABink harus datang ke resepsi kawinan anak Kolega Pak ABink di Surabaya. Sudah sejak 3-4 hari sebelumnya, PAk Abink sounding ke ALia kalau hari Sabtu daddy dan Alia mau ke Surabaya. Alia harus nice. Harus salim kalo ketemu temannya Daddy, ga ada acara gendong dan ga rewel. Hampir dsetiap kesempatan yang memungkinkan pesan tersebut Pak ABink  sampaikan. Yang terjadi seperti yang diharapkan. Ketika acara berlangsung, Alia begitu nice. Cantik, pintar, sopan dan tenang. Luar biasa anak ku.

Sebenarnya banyak contoh-contoh lainnya. Tapi dari situ Pak ABink coba menyimpulkan, bahwa sebenarnya berdamai dengan anak umur 4 tahun itu tidak susah. Senangkan hatinya dan sampaikan pesan yang kita inginkan maka si dia akan tau apa yang harus dilakukan sesuai dengan harapan kita. Yang juga tak kalah penting prinsp “marketing” atau teori social exchange itu juga dapat diterapkan. Jika kita menjual maka harus ada tawaran supaya jualan kita di beli. Tawaran tidak selalu kebendaan atau moneter. Tawaran bias berupa pujian, janji untuk bermain bersama, membacakan buku, atau hal-hal lain yang membangun.

20130616_204311

Salam,

Daddy ABink

Berdamai Dengan Otak Reptil

Sering kali jika Alia menginginkan sesuatu dan keinginannya tersebut tidak dipenuhi maka akan mengamuk. Situasi ini juga pasti sering dirasakan oleh para orang tua yang lain. Apa yang lazim nya dilakukan oleh para orang tua jika si kecil sedang mengamuk?

Yang pertama kali dilakukan adalah menjelaskan dengan sabar tentang kenapa keinginannya tidak dikabulkan. Apakah berhasil? Hampir separo lebih orang tua akan gagal menenangkan si kecil. Jika gagal dan si anak tetap mengamuk dan menangis, apa yang akan terjadi? Orang tua akan pindah ke fase kedua yaitu terpancing emosinya dan memarahi si anak.

Jika orang tua sudah terpancing emosinya dengan memarahi anak, apa yang akan terjadi? Menjadi diam kah si anak? Jawabannya adalah anak akan semakin kencang menangisnya. Apakah ini menyelesaikan masalah? Bisa dikatakan tidak. Jika anak diam karena di marahi, itu terjadi karena anak takut dengan orang tua. Perasaan takut ini jika dilakukan berulang kali akan mengacaukan pola interaksi anak dan orang tua.

Saya pun pertama kali jika Alia sudah ngamuk dan menangis karena keinginannya tidak terpenuhi maka saya akan menjalankan langkah 1 dan 2. Hasilnya Alia tetap menangis, saya ikut marah dan suasana menjadi tidak nyaman.

Dari sebuah seminar mengenai pendidikan anak, saya berkenalan dengan yang namanya otak reptil. Saya tidak tahu secara ilmiah apa yang dimaksud dengan otak reptile ini. Tapi menurut pakar parenting yang saya ikuti diskusinya otak reptile itu adalah situasi otak ketika seseorang sedang terbawa emosi.

Nah dalam kondisi otak reptile ini anak anak atau bahkan orang dewasa tidak akan mampu memproses informasi yang didapat. Pada kondisi ini yang diperlukan adalah pelepasan emosi dan energy. Masing-masing individu pelepasan emosi ini berbeda beda. Tapi yang pasti tidak akan dalam jangka waktu yang lama.

Jadi ketika si kecil sedang dikuasai oleh otak reptile, maka yang harus dilakukan oleh orang tua adalah mendiamkan saja dan tidak terpancing. Pada situasi ini walaupun dijelaskan anak tidak akan mampu memproses informasi yang diberikan.

Sering kali muncul pertanan berikutnya. Kadang ketika marah si anak berbuat kasar dan menjurus membahayakan diri sendiri atau orang lain. Misalnya memukul mukul kepala, memukul orang lain sampai membanting atau membuang barang yang ada disekitarnya. Jika sudah sampai pada taraf ini berdasarkan pengalaman saya dengan Alia, yang perlu dilakukan adalah jauhkan si kecil dari benda benda yang berbahaya. Jika dirasa masih membahayakan yang perlu dilakukan adalah menahan atau memegang tangan atau badan. Peluk yang kencang. Biasanya si kecil akan meronta ronta. Walaupun memegang atau memeluk usahakan jangan sampau menyakiti. Pegang beberapa saat, tapi jangan perhatikan. Kita cuma perlu diam.

Jika amarah dan emosi sudah mulai mereda, maka mulailah ajak bicara. Biasanya jika emosi sudah mereda maka anak akan sangat mudah diajak berbicara. Ajak si kecil berbicara hati ke hati. Jelaskan kepadanya kenapa kita melarang atau tidak mengabulkan keinginannya.

Kesimpulannya adalah, ketika anak sedang mengamuk dan emosi maka otak reptile yang bekerja. Otak reptile tidak akan bisa memproses informasi apa saja. Maka sebagai orang tua maka kitalah yang harus menguasai situasi.

Selamat belajar bersama anak-anak!!

Salam,
Bapak Abink