Hanmer Springs

Long weekend kemarin Alia bareng keluarga besar bapak Abink jalan ke Jogja.. Mama saya pergi ke Bandung, trus bareng keluarga kakak saya jalan ke Jakarta. Saya? Ngerem aja di ofis, karna buanyaakk kerjaan #curcol. Untuk mengobati rasa rindu jalan-jalan, mending sekarang pasang foto-foto pas jalan bareng temen-temen bulan lalu aja ah.. Mudah2an yang baca masih belum bosen liat foto-foto pemandangan di NZ ya.

Awal April lalu saya bareng beberapa teman student Indonesia di Lincoln jalan-jalan ke Hanmer Springs. Hanmer springs ini tempatnya nggak terlalu jauh dari Lincoln, cuma sekitar 2,5 jam aja naik mobil. Desa kecil yang selalu rame dengan orang-orang yang pengen berendam air panas. Terutama kalo lagi liburan pasti rame banget desa ini.Tempat berendam nya kata saya sih keren, tiap kolam ada keterangan suhu airnya. Jadi, kita bisa pilih mau berendem di kolam yang panas banget, panas biasa, atau yang anget-anget tai ayam kuku aja. Trus, ada kolam arusnya juga, walaupun nggak terlalu gede, tapi lumayanlah untuk main-main pake ban atau pelampung. Di sini, kolam-kolamnya nggak semua di bangun kayak kolam renag modern, tapi ada beberapa kolam yang dibikin alami aja, jadi kayak kita berendem di sungai, bisa duduk-duduk di atas batu. Mereka sebutnya rock pool. Kalau nggak mau berendem bareng banyak orang, bisa juga sewa private pool. Tapi inget, di Hanmer Spring orang dateng untuk berendam ya, bukan untuk berenang, jadi memang dilarang berenang di sana.

Sebenernya kalo nggak mau berendem, di hanmer spring juga bisa naik quad bike, semacam ‘becak-becak fantasi’ yang sepet booming juga di Indonesia itu looh.. Atau, kalau yang suka tantangan bisa juga coba jet boating, rafting atau bungy jumping, atau jalan-jalan aja naik ke atas bukit untuk liat pemandangan dari atas. Atau kalau winter bisa main ski juga di Hanmer Springs.

Kali ini, saya nggak berendam, cuma jalan-jalan aja di sekitar situ, kebetulan pas ada pasar kaget di deket tempat pemandiannya, trus jalan lagi ke taman, ngasih makan bebek. Trus duduk-duduk aja, sambil makan es krim sambil nunggu temen-temen yang pada berendam.. Terus pulang deh….Β  Tapi saya menikmati banget pemandangan sepanjang jalan.. Perbukitan.. kadang ijo, kadang coklat, kadang banyak sapi kadang ketemu domba.. Lewat perkebunan anggur, sungai, padang rumput… Subhanallah.. Monggo di intip sedikit foto-foto di Hanmer Springs Village dan sepanjang perjalanan.

SONY DSCSONY DSC SONY DSCΒ  SONY DSCSONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC

Autumn is a Season when Every Leaf is a Flow

Saya suka banget Autumn. Daun-daun berubah warna warni, udara sejuk, kadang ujan, kadang cerah, dan suasanya selalu romantis. Tiap pagi, kalo lagi cerah saya selalu bersepeda lambat-lambat sambil menikmati setiap pohon yang mulai berubah warnanya. Benar-benar memanjakan mata… Karena berharap tahun ini adalah tahun terakhir saya menikmati Autumn di NZ sebagai student, beberapa hari lalu saya sengaja pergi ke ofis jalan kaki demi bisa leluasa mengabadikan warna-warni dedaunan di musim gugur tahun ini.

SONY DSC

SONY DSC
Ivey Hall
SONY DSC
Yellow, green and orange
SONY DSC
Orange
SONY DSC
Autumn

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSCSONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC
Daun kering
SONY DSC
Yellow
SONY DSC
Yellowish leaves
SONY DSC
Sepatu kotor kena rumput basah abis ujan
SONY DSC
Mirip apel tapi kecil-kecil

SONY DSC
Rugby FIeld
SONY DSC
The Workshop – Student Lounge
SONY DSC
In front of the ‘Landscape & Architecture Building’
SONY DSC
I can see green, orange, yellow and red!
SONY DSC
Ivey Hall
SONY DSC
AERU building

Daylight Saving

pic from http://www.coloring.com

Daylight saving ends today. Jarum jam harus dimundurin sejam. Karena nggak punya jam dinding, jadi tahun ini saya nggak perlu muter-muter jarum jam. Laptop dan HP pun udah otomatis menyesuaikan jadwal daylight saving.

Dulu waktu jaman-jaman bapak Abink masih kuliah di Australia (sekitar 2006an), saya suka bingung kenapa perbedaan waktu antara Indonesia-Australia berubah-ubah. Kadang beda waktunya 4 jam, trus beberapa bulan kemudian jadi beda 3 jam. Setelah saya browsing-browsing, ternyata karena daylight saving πŸ™‚ Walaupun di beberapa wilayah australia nggak ada daylight saving, waktu itu bapak Abink tinggal di wilayah Australia yang kena dayight saving.

Dari 82 negara di dunia, ada sekitar 73 negara yang memberlakukan daylight saving time (DST). Pastinya ke 73 negara itu yang tidak berada di sekitar garis kathulistiwa. Kalo negara di sekitar garis khatulistiwa kanΒ  jadwal terbit tan tenggelamnya matahari relatif nggak berubah ya. Siang 12 jam, dan malam 12 jam juga.

pic from http://www.geolounge.com

Sebelum saya dateng ke NZ, saya masih bingung-bingung aja kenapa harus ada daylight saving. Tapi setelah mengalami sendiri daylight saving, saya jadi sedikit paham. Karena “paham”nya masih sdikit, jadi sebenernya saya masih banyak “bingung”nya hehehehe…

Daylight saving selalu dimulai waktu spring, menjelang summer, dimana matahari bersinar lebih lama. Dan daylight saving berakhir waktu autumn menjelang winter. Kalo di NZ, daylight saving biasanya dimulai di bulan September dan berakhir di bulan April. Katanya sih, daylight saving dilakukan agar orang-orang bisa menikmati kegiatan outdoor lebih lama di malam hari (karena masih terang). Logika asal-asalan ala saya mungkin kayak gini: Misalnya matahari di musim panas tenggelam jam 8 malam. Kalo nggak ada daylight saving, jadi kita cuma dapet terangnya matahari sampe jam 8 malem aja. Tapi karena jam dimajuin 1 hour, jadinya kita bisa main-main di luar sampe jam 9 malem. Kalo misal kita pulang kerja jam 5 sore, trus pengen ngajak anak main bola di luar, tanpa daylight saving kita cuma punya waktu 3 jam sebelum matahari tenggelam. tapi, dengan daylight saving waktu main bola sama anak jadi lebih lama kann… πŸ˜€

Dengan maju atau mundurnya waktu selama satu jam, nggak terus bikin semua jadwal jadi berubah. Semua jadwal langsung otomatis ngikutin jam yang baru. Misalnya, kita pesen tiket pesawat sebelum daylight saving, dan dijadwalkan terbang jam 9 pagi. Walapun kita terbang nya pas daylight saving, dimana jam udah maju sejam, nggak berarti terus jadwal pesawat kita majuin sejam juga dari jam 9 ke jam 10. Jadwal tetep jam 9, tapi dengan “jarum jam” yang udah dimajuin. Intinya kalo jam hp dan laptop kita udah otomatis, percaya aja sama “mereka” dan tetep ikutin jadwal yg udah disusun πŸ™‚

Tapi buat saya, daylight saving time bikin agak kacau jadwal nelpon ke Indonesia. karena perbedaan waktu Indonesia-NZ jadi 6 jam. Bapak Abink n Alia biasanya nyampe rumah jam 5 sore, yang mana di NZ udah jam 11 malem, dan pastinya saya udah ngantuk dan capek. Apalagi kalo nelpon sama mereka kan nggak bisa sebentar..

Jadinya saya seneng banget daylight saving tahun ini udah berakhir. Beda waktu Indo-NZ kembali ke 5 jam, bisa santai-santai dulu di kamar setelah sholat subuh, nggak harus buru-buru siap-siap ke ofis.. Tapi, sedihnya gelapnya jadi lebih cepet, bikin saya nggak bisa tinggal lama-lama di ofis. Saya takut pulang malem sendirian hehehe…