Dating with my little girl

Senin sampai Jumat adalah hari sibuk. Sejak si Ibu sekolah di New Zealand, mau tidak mau Alia hampir menghabiskan hari-harinya di sekolah dan di penitipan. Jam 6 Pak ABink bangunin Alia, kemudian lanjut nyiapin sarapan. Semenjak umur 6 tahun ini sudah agak lumayan Alia sudah mau makan sendiri. Setelah sarapan, lanjut dengan mandi dan ganti baju. Sama seperti sarapan, semenjak umur 6 tahun Alia sudah TOP mau mandi sendiri dan ganti baju sendiri. Tinggal disiapin air panas dan pakaiannya semua beres. Setelah siap jam 7.15 diantar ke sekolah, dan PakAbink jemput jam 4 an. Hampir setiap hari jadwal nya adalah seperti itu. Banyak teman yang tanya gimana cara Pak ABink bisa handle rutinitas seperti ini? .Yes… jawabannya karena Pak ABink super daddy…. sombong mode:on. Untuk jawaban sebenernya nanti dibahas di postingan lainnya. Postingan ini cuma mau cerita daring seru Pak ABink dengan Alia.

Nah kembali kecerita di atas, sibuknya hari kerja membuat, waktu maen-maen, ngobrol-ngobrol dan becanda-becanda agak sedikit berkurang walau setiap malam Pak Abink dalam 6 tahun ini selalu menjadi pendongeng yang baik buat Alia. Mumpung Sabtu dan Minggu belakangan jadwal mengajar Pasca kelas paruh waktu nya Pak ABink belum giliran, maka Pak ABink selalu mencoba untuk menebus dosa dengan ngajak Alia jalan-jalan, shopping, berenang atau hanya sekedar main Alia’s game.

Untuk episode weekend ini dating dengan Alia dimulai dengan dinner di Hotel Pelangi. Jumat malam setelah Solat Magrib, Pak Abink pengen dinas inspeksi ke Hotel Pelangi. Karena Alia cuma nonton Tipi jadi kayaknya bakalan asik kalo ngajak Alia. Setelah nego ini itu, sepakat Alia ikut Pak ABink kerja. Sesuai kesepakatan, selama Pak ABink inspeksi dan memberi arahan kepada karyawan, Alia dengan manis nya duduk di Restoran sambil main Tab S nya Pak Abink dan ngemil kentang goreng. Setelah selesai memberi arahan dan inspeksi, Pak Abink ikutan duduk di restoran sambil nunggu Jus Melon dan Kentang goreng nya Alia habis. Di tengah negmil kentang goreng, tiba-tiba Alia bilang:

Alia : Bapak, ayo kita bikin joke…..

Pak Abink : Joke apaan nak?

Alia : Jeli apa yang terbang ke langit???

Pak Abink : Mana ada jeli yang terbang….jeli mah untuk di makan…

Alia : Salah…. bapak nyerah kah????

Pak Abink : ya bapak nyerah….

Alia : jawabannya Jelikopter…..

Pak Abink : hahahaha….. (sakti juga nih bocah….)

Setelah opening yang gokil, tebak-tebakannya berlanjut sampe si kentang goreng ludes. Pak ABink kontribus dengan ikut ngemil dua potong….(suerrr cuma dua potong)

Sampe rumah Alia, langsung cuci kaki dan solat Isha. Habis solat, Alia langsung ambil buku dan nyodorin buku untuk dibaca. Sambil nyodorin dia nego untuk bobok di kamar saya. FYI kami punya perjanjian. Alia sudah 6 tahun, jadi harus bobok sendiri di kamarnya. Cuma kalo holiday dia boleh tidur sama Pak Abink. Karena Jumat belom holiday jadi dengan terpaksa keinginan cuma keinginan. Sempat agak ngambek tapi setelah bikin kesepakatan kalo hari Sabtunya jalan-jalan ke Matos cari buku baru maka Alia sepakat untuk tidur sendir.

Hari Sabtu pagi, Pak Abink sudah ganteng jam 8. Karena Pak Abink mau ketemu manajer Hotel Pelangi untuk kasi beberapa pengarahan. Alia belum mandi waktu Pak Abink mau berangkat. Sebelum berangkat, Pak Abink kasi pesen, kalo jam 10 an Pak Abink selesai kerja langsung pulang jemput Alia lanjut ke Matos beli buku.

Pulang kerja ternyata Alia melaksanakan kesepakatan, sudah mandi lengkap dengan baju pink dan sepatu yang juga berwarna pink. Keren banget nih si gadis.

Sampe di Matos Pak Abink dan Alia langsung ke Gramedia cari buku. Kita kembali buat kesepakatan. Kali ini Pak ABink beri kebebasan ke Alia buat beli buku sendiri selama terjangkau. Tetapi syarat nya Alia harus baca buku itu sendiri. Akhir nya deal. Alia cari buku sendiri. Setelah browsing sana sini akhirnya Alia dapat 3 buku paporit. Dua buku Frozen dan 1 Buku Strawberry Shortcake

IMG_2738

Dapet buku paporit, tidak membuat Alia pengen pulang. Si gadis malah nantangin, juntuk ga pulang dulu. Tapi jalan-jalan dulu (bener-bener deh…turunan si Ibuk…..).

Puter-puter di Matos akhirnya capek dan laper yang ujung-ujung nya membuat kami stop di salah satu cafe paporit KeluargaHussein. Setelah lihat-lihat menu kami sepakat, untuk pesen sebucket chicken wing dan semangkok french fries. Untuk minum, Alia mau es teh tarik, kalo pak Abink kopi tarik aja.

Alia dan Es Teh Tarik nya
Alia dan Es Teh Tarik nya

Sebagai penggemar ayam, Pak ABink dan Alia berlomba menghabiskan si Chicken Wing. dalam kurang dari 1 jam bucket Chicken Wing kosong. Pak Abink kontribusi sekitar 65% untuk Chicken Wing dan Alia mendominasi French Fries dengan sekitar 60% kontribusi ngabisin. Habis makan kumat bakat selfie Pak Abink. Selfie lah kami

Selfie Dulu....
Selfie Dulu….

Selfie sudah, kenyang sudah, jalan-jalan sudah. Maka next stop adalah rumah. Sampai rumah si Bapak langsung tepar dan si Alia sibuk dengan Loom Band nya. Berakhir lah dating kami weekend kali ini. Walaupun tidak bisa mengganti waktu yang hilang selama weekdays, paling tidak jalan-jalan dengan Alia ini bisa memperkuat team work kami. Jadi inget pesen Kak Seto. jaman sekarang jangan bermimpi punya anak penurut, tapi mimpilah punya anak yang mandiri dan bisa bekerja sama.

Advertisements

Kahitna VS Wali Band

Bukan… bukan mau ngebading-bandingin Kahitna sama Wali… Tapi mau cerita aja kalo saya dan bapak Abink punya pilihan musik yang berbeda.

Dari dulu saya memang seneng banget sama Yovie Widianto & Kahitna yang lagunya romantis-romantis gimanaaa gitu. Sedangkan pilihan lagu bapak Abink (terutama waktu lagi ngerjain thesis), nggak jauh-jauh dari lagu-lagunya Wali, Kangen band dan lagu-lagu lucu dari Korea yang ‘rame’ dan liriknya kadang lucu-lucu.

Kadang saya suka ketawain tuh pilihan-pilihan lagunya bapak Abink, dan bapak Abink juga suka ngeledekin kalo saya lagi termehek-mehek sama lagu-lagunya Kahitna. Tapi itu nggak ngaruh buat kami. Kami tetap pada pilihan lagu masing-masing hahaha 😀

Kemarin, waktu saya nelpon ke rumah, tiba-tiba Bapak Abink nyanyi satu lagu yg saya nggak pernah denger.

Bapak Abink (BA) : (Nyanyi-nyanyi.)

Saya (S) : Lagu apa sih pa? Kamu ngarang ya lagunya?

BA : Enggak.. Memang ada lagunya kayak gitu.

S : Lagu dari sekolah Alia?

BA : Bukan.. Itu memang gitu, terkenal loh lagunya.

S : Masa sih? Ngarang kali kamuu..

BA : Enggak! (si bapak Abink mulai kesel). Kalo nggak percaya aku cariin ya di youtube.

Dan nggak lama kemudian, dia dengerin lagu yang sama lengkap dengan musiknya. Dari suara penyanyinya, dari gaya musiknya, saya bisa langsung nebak…

S : Oooooohhh lagunya Wali… pantes aku nggak tau 😛

Dan bapak Abink semakin nyanyi menjadi-jadi hahahhaha 😀

Pagi ini saya dateng ke ofis sekitar jam 8.30an, dan agak kurang semangat, nggak tau kenapa. Jadi browsing-browsing lagu dari youtube dulu. Ketemu  satu rekaman konsernya Yovie WIdianto and Friends (konser Irreplaceable). Jadilah pagi ini saya kerja ditemani lagu-lagu ciptaan Yovie. Bikin semangat? Iya banget… Bikin konsen kerja? Enggak banget.. Saya ngintipin youtube tiap sebentar, karna nggak puas denger lagunya aja. Pengen nonton performance para penyanyinya juga, dan rasanya pengen ikutan nyanyi di semua lagu….. Kalo bapak Abink tau, bisa diketawain abis-abisan saya sama dia.

Kalo gitu, saya mau kasih lagu dari Kahitna khusus buat bapak Abink, untuk menghidari cela-celaan Kahitna vs Wali lewat telpon ntar malem hahahahah 😀 enjoy!

Berbagi Dapur

Sering denger orang bilang kalo masakan laki-laki itu lebih enak daripada masakan perempuan? Saya sudah membuktikan. Dulu, waktu kami sekeluarga masih “berlibur sangat panjang” di NZ, saya selalu ‘berbagi dapur’ sama bapak Abink karena bapak Abink suka masak di waktu senggangnya. Walaupun kalo abis bapak Abink masak dapur jadi kayak kapal pecah, tapi masakannya enak loh. Bahkan bapak Abink sempet dapet pesenan macaroni schotel beberapa loyang untuk acara gathering suatu komunitas.

Sempet suatu saat, pas bapak Abink lagi banyak waktu luang kita bikin kompetisi bikin kue antara bapak Abink VS salah satu temen baik kami dari Vietnam yang tinggal di sebelah rumah. Si temen kami ini juga baru-baru suka bikin kue. Akhirnya mereka bertanding bikin fruit muffin, dan yang menang adalah bapak Abink…. Hebat deh, suamiku 🙂

Brownies
Brownies Cheese Cake
bnasigoreng
Nasi goreng
bmacaroni
Macaroni Schotel
bchicken
Ayam Panggang, Telur Dadar
baso kuah
Bakso Kuah
cookies
Chocolate chips cookies

Hobi masak bapak Abink waktu itu pastinya sangat membantu saya banget. Di tahun ke tiga masa sekolahnya memang bapak Abink banyak waktu luang, sedangkan saya baru mulai nulis proposal thesis. Jadinya kayak gayung bersambut. Dapur yang bisanya jadi wilayah kekuasaan saya jadi diambil alih sama bapak Abink. Kalau pas lagi sama-sama pengen masak, kadang saya dan bapak Abink juga masak bareng-bareng, atau bikin kue bertiga sama Alia. Alia juga pastinya ikut hepi, karena gizi dan seleranya selalu terpenuhi.

Terimakasih ya bapak Abink, udah jadi tim ‘dapur’ yang solid dan saling mengisi 🙂

Napak Tilas New Zealand 2014: Invercargill dan Bluff

Masih mau cerita tentang liburan kami awal Agustus lalu.. Maap kalo udah pada bosen 🙂  Setelah sehari di Queenstown, kami lanjut nyetir ke Invercargill, kota paling selatan di NZ. Sebenernya dari dulu bapak Abink udah pengen banget ke Invercargill, tapi belum ada kesempatannya dan saya dulu suka nggak mau di ajak ke sana. Sekarang saatnya untuk diwujudkan keinginannya menjelajah New Zealand sampai ke ujung selatan. Perjalanan ditempuh sekitar 2 jam aja dari Queenstown. Pemandangan sepanjang jalan nya mashaAllah baguuss banget! Diawali dengan menyusuri danau Wakatipu, terus lewat padang rumput yang kadang kosong, kadang penuh domba, sapi dan kijang, trus lewat kota-kota kecil yang cantik.. Cakep deh ! Sayangnya, sepanjang perjalanan hujan dan gerimis mengundang..

rainbow

Menyusuri Lake Wakatipu
Menyusuri Lake Wakatipu
Kingston
Kingston
Kingston (Kesalahan bukan pada mata anda. Ini fotonya emang burem :p
Kingston (Kesalahan bukan pada mata anda. Ini fotonya emang burem )

Invercargill.  Kami sampai di Invercargill sudah sore dan hari (masih) hujan.. jadi kami sengaja mampir ke supermarket untuk belanja cemilan dan sedikit bahan-bahan untuk masak makan malam. Untungnya di Invercargill kami nginepnya di motel, jadi bisa masak dan nggak perlu keluar cari makan malem. Oiya sebelum ke motel, kami sempet mampir ke warehouse juga beli boots murah meriah untuk saya dan ALia karena sepatu kami nggak tahan air jadi kaos kaki ikutan basah dan jadi dingin banget.. Karena sepatu saya sobek dikit (duh, kesian amat ya) terpaksa saya buang sepatu kesayangan yang udah menemani selama 3 tahun 😦 tapi sekarang udah ada gantinya sih, hasil hunting diskonan sehari hahaha..

Motel di Invercargill ini bisa dibilang motel terbaik yang pernah kami (saya) tinggali (walaupun cuma semalem ya). Kalau dari bangunannya memang nggak terlihat istimewa, ya standar bangunan motel biasa.. Tapi, pas nyampe di reception, ibu receptionisnya super ramah, trus kamar nya luuuaaaassss banget, ada spa bath di kamar, dan yang pasti harganya murah 🙂 Saking saya terpesonanya sama pelayanan motel ini, saya bela-belain foto di depan motelnya loh, biar jadi kenang-kenangan hahaha 😀

invercargill2

invercargill1
Invercargill water towerS

Setelah check out pagi-pagi, kami langsung menuju Invercargill water tower dan lanjut ke Bluff, ujung selatan New Zealand. Di Bluff kami cuma poto-poto aja, trus jalan di walking tracknya, dan kunjungan kami ke Bluff ditutup dengan menikmati brunch di cafe pinggir laut 🙂 sayangnya pas kami ke sana lagi nggak musim oyster, jadi cafe-nya nggak sedia oyster.

bluff

bluff2
Bluff Walking Track
bluff4
Bluff Walking Track
bluff3
Bluff Cafe

Abis dari Bluff kami langsung balik ke Queenstown lagi untuk pulang ke Christchurch naik bis besok paginya. Ini beberapa foto yang kami ambil selama perjalanan Queenstown-Invercargill/Bluff-Queenstown-Christchurch.

Camera 360

Camera 360
Nggak peduli rumputnya hijau atau udah cokelat, para domba tetep makan dengan lahap. Itu yang bintik2 putih di tengah2 itu domba looh..
Camera 360
Domba-domba yang lagi digiring
SInggah sebentar di Wanaka
Wanaka

Alia dan Mobil-mobilan

Masih seputar hobi baru saya mengoleksi mobil-mobilan khususnya yang merek Tomica. Jadi ceritanya sudah sejak awal minggu saya janji sama Alia. Kalo selama 1 minggu ini sikap nya baik maka weekend kita beli mainan. Alia setuju, dan selama seminggu ini Alia menunjukkan sikap yang nice dan manis.

Sesuai perjanjian maka sejak hari Jumat, kita sudah buat rencana. Nanti hari Sabtu, Bapak rapat dengan manajemen di pagi hari terus siang kasi materi pembekalan anak-anak yang akan internship setelah itu makan siang sama tante dan Alia baru sorenya kita ke toko mainan untuk beli mainan. Kesepakatan dibuat. Alia mau mainan gitar-gitaran. Wah murah nih kalo cuma mainan gitar-gitaran.

Maka hari Sabtu sesuai perjanjian di sore harinya Bapak dan Alia ke toko mainan langganan bapak (langganan bapak beli Tomica maksudnya). Dulu sudah pernah Alia beli mainan disitu, toko nya lengkap dan harganya miring jauh dibandingkan kalo beli di Kidzone atau di Toys Kingdom.

Setelah lihat ini dan itu, Alia nanya sendiri ke taci’ yang jual kalo ada jual gitar-gitaran atau ndak. Ternyata sudah gada. Adanya gitar2x an kecil plastik dan kurang menarik. Alhasil Bapak dan Alia sepakat yang lain saja. Setelah lihat sana lihat sini Alia tertarik sama patung-patungan Princess Sofia. Sebenernya itu hiasan untuk Kue Ulang Tahun. Lumayan mahal 4 biji (sepaket) harga nya Rp 65 rebu. Alia ngotot pengen itu. Tapi karena saya ga melihat worth dari maenan tersebut, maka saya mencoba mengalihkan perhatian Alia ke yang lainnya.

Secara otak Tomica saya bekerja maka saya mencoba membujuk Alia untuk beli Tomica saja. Untungnya Tomica punya koleksi diecast yang cartoon character. Jadi ada Snoopy, Hello Kitty, Pokemon dan banyak lagi. Bapak minta mbak yang jualan untuk nunjukin ke Alia yang Snoopy dan Hello Kity. Eh Alia ternyata seneng. Kayak punya Bapak katanya. Awal nya Alia pengen dua-dua nya. Tapi ternyata 1 biji nya lumayan mahal Rp 70 rebu. Secara bapak juga pengen beli yang lain (punya bapk lebih murah cuma Rp 40 rebu), jadi saya nego dengan Alia. Gimana kalo Alia satu dan Bapak satu. Trus perjanjian lainnya adalah kalo Alia sudah ga mainin lagi, Hello Kitty nya di masukin ke garasi mobil-mobilannya bapak. Eh ternyata setuju tapi dengan catatan kalo Hello Kitty nya tetep punya Alia. Di tekanin dua kali heheheh. Akhir nya deal lah kami.

Alia dapat mainan baru

Hello Kitty nya Alia
Hello Kitty nya Alia

Dan bapak pun juga dapat Tomica Baru

Mainan barunya bapak
Mainan barunya bapak

Molen nya bapak dan Hello Kitty nya ALia di parkir barengan di garasi nya Bapak

Parkiran Mobil
Parkiran Mobil

Napak Tilas New Zealand 2014: Christchurch City

Selain jalan-jalan dan nostalgia seputar kampus dan Lincoln town, saya juga sempat bawa Alia dan bapak Abink jalan-jalan ke Christchurch City. Karena kami nggak punya kendaraan, lagi-lagi kami menikmati jalan-jalan di Christchurch city naik bus. Walaupun dengan naik bus kemana-mana bikin perjalanan jadi lama, tapi ALia happy banget naik bus di sini.Kami biasa berangkatnya siang atau menjelang sore setelah semua urusan beres. Kadang Alia sampe ketiduran di bus karena kecapekan 🙂

Jadi selama di CHristchurc, kami kemana aja?

HAGLEY PARK/BOTANICAL GARDEN. Dari Lincoln ke Hagley park bisa ditempuh dalam waktu sekitar 30 menit naik bus 81. Sebenernya di hari kami ke sana cuacanya lagi mendung ditambah angin dingin. Tapi karena Alia ngotot pengen main di (playgroundnya) Hagley akhirnya kami putuskan untuk ‘mampir sebentar’. Nggak banyak yang bisa dilakukan di Hagley park waktu winter. Bunga-bunga belum ada yang mekar dan kolam untuk main air ditutup karena dingin. Jadi kami kemarin cuma ajak Alia main sebentar di playground, trus jalan aja menyusuri taman, dan numpang lewat di visitor centre yang baru dibuka. Visitor centre nya lumayan keren. Ada cafe, nursery, dan toko souvenirnya juga.

Hagley park ini cukup luas (sekitar 165 hectares) dan dibagi jadi 2 bagian. North dan South Hagley Park. Kalau hari hangat, hagley park ini bakal dipenuhi orang-orang (dengan keluarga) untuk piknik, jalan-jalan, atau sekedar baca buku sambil tidur-tiduran di rumput. Di botanical gardennya sendiri di bagi jadi beberapa sections: playground area, azalea and magnolia garden yang mekar di bulan September, rose garden yang bakal mekar di sekitar bulan Januari, daffodil garden yang indah di bulan September, ada juga tropical garden yang di ruangan khusus dengan suhu dan kelembapan yang diatur sehingga pohon dan bunga tropis bisa hidup di situ. Dulu, setiap ada kesempatan, kami serig sekali jalan-jalan di Hagley park untuk sekedar ngasih makan bebek, ajak Alia main di playground atau nemenin Alia main sepeda keliling taman. Jadi pas kita bertiga balik ke Hagley park lagi, rasanya seneg bangettt….

chc2

CATHEDRAL SQUARE. Sebenernya dulu kami nggak begitu sering ke sini. Apalagi sesudah gempa besar di bulan tahun 2011 dan 2012 lalu bikin gereja Cathedral nya hancur dan belum selesai diperbaiki sampai sekarang.

chc5
in front of the Chalice
chc6
Gereja Cathedral yang masih belum selesai diperbaiki

CHRISTCHURCH GONDOLA. Sebenernya, kami belum pernah naik gondola di Chc sebelum ditutup karena gempa di tahun 2011 itu. Pas Alia dan bapak Abink pulang ke Indonesia tahun lalu pun, gondola nya belum beroperasi. Jadilah kesempatan naik gondola untuk Alia dan bapak Abink baru ada pas jadi turis bulan lau 🙂 Saya sendiri udah naik duluan summer tahun lalu dan udah posting juga di sini. ALia sih seneng naik gondola.. Tapi pas udah sampe atas, dan pas masuk ke time tunnel dia agak ketakutan. Jadi di time tunnel itu kan naik kereta kecildi ruangan yg gelap gitu. Alia sebenernya nggak takut gelap sih, tapi memang ‘boneka-boneka’ atau patung-patung yang di situ agak serem siih.. Jadinya dia agak nggak hepi gitu di dalem time tunnel nya. Untung cuma sebentar 🙂

gond1

gond2

gond3

Jadi cuma ke situ-situ doang selama di Christchurch??? Iyaaaa…. tapi udah lah ya, cukup napak tilas di Christchurchnya. Kita lanjut napak tilas ke kota yang lain lagi: Queenstown!!

“Alia juga mau jadi guru, tapi gurunya anak kecil….”

Sepertinya postingan mengenai sekolah masih berlanjut. Setelah si ibu menerima tantangan dari seorang kawan blogger untuk posting cerita mengenai sekolah, saya juga ga mau ketinggalan cerita mengenai cita-cita anak kecil lucu yang pengen jadi guru – tapi gurunya anak kecil.

Jika si Ibu sejak dulu pengen jadi guru TK dan katanya berkembang menjadi pemiliki sekaligus guru, maka sejak dulu saya pengen jadi dosen. Mungkin keinginan jadi dosen ini dikarenakan kakek saya dulu dosen, kemudian mama saya juga dosen, papa juga dosen walau cuma part-time (belio notaris).  Nah jadi mungkin karena pas hamil dulu mama sering ngajak saya ngajar (dalam perut) jadi sejak kecil saya sudah pengen jadi dosen. Seijin Sang Pencipta, akhirnya saya berhasil menggapai mimpi menjadi seorang dosen.

Nah ternyata keinginan jadi guru itu nular ke Alia. Sejak lama Alia paling senang main sekolah-sekolahan. Boneka-boneka nya di jejer kemudian Alia niruin gurunya kalo lagi ngajarin murid-muridnya. Mulai dari ngajari speeling, singing sampai marahin muridnya yang “pura-puranya” ngompol. Bapake ini juga sering kali juga berperan jadi murid. Ikut nyanyi sama anak-anak TK lainnya. Seru deh kalo Alia sudah mulai maen sekolah-sekolahan.

Suatu hari Alia nanya ke saya. :

Alia : Bapak, kerja jadi dosen ya?

Bapak : kok Alia tahu?

ALia : Di kasi tahu mama (mama itu panggilan untuk Oma nya Alia..)

Bapak : Alia tahu apa itu dosen?

Alia : Tahu, dosen itu guru kan?

Bapak : Sip….dosen itu guru, sama kayak teacher Ayu (guru favorit nya Alia di See me grow yang sering Alia tiruin), tapi kalo dosen murid nya itu orang gede bukan anak kecil.

Alia : ooo, jadi dosen itu guru nya orang besar ya?

Bapak : Yes

Alia : Kalo sudah gede, Alia juga mau jadi guru, tapi gurunya anak kecil aja

Bapak : boleh, jadi Alia harus rajin belajar supaya pintar.

Dari percakapan itu saya berpikir, profesi apa pun itu baik. Tapi menjadi seorang guru itu merupakan sebuah panggilan hidup. Saya cuma bisa berdoa dan mendukung sepenuh hati apa yang dicitacitakan gadis kecil itu, Semoga mimpi-mimpinya menjadi kenyataan.

Doktor dan Mobil-mobilan

Kalo anak-anak main mobil-mobilan pasti tidak aneh, tapi gimana kalo orang dewasa yang sudah punya anak dan punya gelar akademis Doktor masih main mobil-mobilan. Aneh ga ya?. Jawabannya sih kalo ditanyakan ke Pak Abink jelas ga aneh. Karena sekarang-sekarang ini Pak Abink lagi hobi ngoleksi Tomica die-cast buatan Jepang yang bentuknya keren-keren itu.

Koleksi Pak ABink
Koleksi Pak ABink

Hobi ngumpulin die-cast khusus Tomica ini baru ditekuni beberapa minggu terakhir ini karena ketularan salah satu teman Pak Abink. Jadi waktu acara kongkow-kongkow bareng dengan teman sesama dosen, seorang temen dateng telat. Setelah diselidiki, ternyata belio nya baru dari toko mainan, hunting mainan buat anak cowo nya yang baru umur 2 tahun. Awal nya si teman cuma ngeluarin 2 mobil-mobilan dengan merek “roda panas”. Ah biasa kalo mobil-mobilan roda panas. Tapi kita-kita pada penasaran dengan bungkusan lainnya yang ga diliatin. Dengan sukses kita paksa buka bungkusan satunya. Ternyata bungkusan satunya juga berisi mainan  mobil-mobilan, tapi beda merek. Yang satu ini merek nya Tomica. Secara anak nya Pak Abink cewe jadi awam dengan mainan mobil-mobilan jadi dengan semangat Pak ABink mengintrogasi si teman mengenai beda kedua mainan tersebut.

Setelah ngobrol ngalur ngidul dan membanding-bandingkan kedua jenis die-cast tersebut ternyata memang Tomica lebih detail dan keren dibanding Roda Panas. Awal nya Pak ABink ga tertarik secara menganggap kayak anak-anak banget sudah gede kok mainan mobil-mobilan. Tapi semenjak hari itu, si teman hampir setiap hari upload photo yang keren-keren dengan si die-cast jadi model nya.

Pak ABink pun jadi penasaran dan coba-coba cari informasi. Ternyata untuk yang reguler harganya ga mahal. Cuma Rp40 ribuan. Nanya sana sini ternyata di Malang yang jual Tomica ada di beberapa tempat. Cuma di salah satu toko koleksi yang dijual agak lebih aneh-aneh dibanding toko mainan langganannya Alia. Masalah nya toko mainan itu adalah toko perlengkapan Bayi. Jadi waktu habis dateng undangan Pak Abink pengen ngajakin temen untuk liat-liat Tomica yang dijual di toko tersebut. Dengan sukses si teman menolak ajakan tersebut. Sambil ketawa beliau bilang “masak dua bapak ke toko perlengkapan bayi untuk cari mainan” . Betul juga tuh akhirnya karena penasaran Pak Abink pergi sendiri ke toko tersebut.

Waktu masuk toko tersebut awalnya Pak Abink juga malu. Karena ga tahu dibagian mana dijual, maka Pak Abink tanya sama yang jual. Kira-kira begini percakapannya:

Pak Abink (PA) : Mbak, anak saya minta dibelikan mobil-mobilan yang merek nya Tomica….dibagian mana ya tempat nya?

Si Mbak (SB) : Oh Tomica ya pak….di depan, di deket kasir.

PA : Makasih mbak….(nyamperin si kasir)

Di tempat kasir, Pak ABink diikuti sama si Mbak tadi. Si Mbak bukain etalase yang isinya mobil-mobilan. Dan bener yang dijual di toko tadi keren-keren dibanding di toko mainstream tempat Alia biasanya beli mainan.

Sambil milih-milih si Mbak bilang ke Pak Abink:

SB : anak nya suka yang apa pak?

PA : suka yang alat berat mbak (padahal itu senengannya Pak Abink).

SB : Oh, kalo gitu ini pak (ngeluarin beberapa die cast alat berat)

karena semua nya keren-keren Pak Abink akhirnya sekaligus beli tiga. Si Mbak dan kasir serta beberapa customer yang antri di kasir ngeliatin Pak Abink. Mungkin dikiranya Pak ABink sayang banget sama anak ya sampe mobil-mobilan gitu beli tiga. Ternyata harga nya juga lumayan paling ndak jatah ngopi 3x habis buat beli mainan hehehe.

Sampe rumah, Alia nanya, “ini punya siapa Bapak? Punya anak nya temen Bapak yang cowo ya?” Eh sama Alia dikira punya anak cowo karena mobil-mobilan. Karena Alia juga Pak ABink belikan mainan sebagai sogokan, alhasil Alia ga nanya yang macem-macem.

Koleksi Pak ABink
Koleksi Pak ABink

Apart dari itu semua, Pak Abink berpikir, ternyata walau kita sudah dewasa, tetapi ternyata masih ada sisi kekanak-kanakan dalam diri manusia. Beberapa hari yang lalu Pak Abink ketemu sodara. Waktu tahu Pak ABink lagi hobi koleksi mobil-mobilan beliau terheran-heran sampai bilang kok bisa seorang Doktor (bukan dokter ya), masih suka main mobil-mobilan. Yah ga apa apa lah timbang main yang ga benar dan membahayakan orang lain kan mending main mobil-mobilan yang relatif aman khususnya aman bagi dompet. Kayak nya juga Bu ABink mendukung hobi ini, dibandingkan hobi Gundam dimana Pak ABink menyerah di Gundam kedua heheheheh.

Napak Tilas New Zealand 2014: Lincoln

Waktu pertama kali ketemu Alia dan Bapak ABink di Christchurch Airport, rasanya kayak mimpi yang jadi kenyataan #lebay. Tapi beneran loh, karena waktu bapak Abink harus kembali kerja di Indonesia dan saya balik ke New Zealand tanpa mereka, rasanya agak-agak berlebihan untuk minta Alia dan bapak Abink untuk balik ke New Zealand, walaupun cuma untuk sekedar liburan. Selain karena agak susah ngatur waktunya, tapi alesan utama sih karena budget liburan ke New Zealand itu ‘lumayan banget’ buat kami 🙂

Tapi, rejeki itu memang sudah ada yang atur ya.. di saat saya menyibukkan diri dan menguatkan hati untuk kembali ke NZ tanpa mereka, ada kabar kalau bapak ABink bakal ada kerjaan ke New Zealand selama 2 minggu. Tapi, pertanyaan selanjutnya ‘apa Alia mau diajak juga?’ Lagi-lagi kami galau karena jadwal keberangkatan bapak ABink ke sini nggak bertepatan dengan liburan semester di sini, yang artinya saya masih harus kerja dan bapak Abink juga bakal punya jadwal meeting yang lumayan padat. Tapi, setelah sepakat untuk nemenin Alia nya gantian jadilah diputuskan untuk bawa Alia, lumayan ketemu 2 minggu melepas kangen 🙂

Trus apa aja kegiatan kami selama 2 minggu di NZ? DI hari pertama mereka datang, langsung jalan-jalan keliling kampus, nostalgia untuk bapak Abink dan Alia. Lewat lapangan belakang rumah kami dulu, library, office bapak dulu, dan jalan-jalan seputar kampus yang sering kami lewati dulu.

Ivey Hall -Lincoln University Library
Ivey Hall -Lincoln University Library
Bug hotel
Bug hotel di kampus
Lincoln University Bus Stop
Lincoln University Bus Stop

Selain jalan-jalan di sekitar kampus, kami juga sempat jalan-jalan ke lincoln town (sekitar 2km dari kampus). Sempat ajak Alia masuk ke Lincoln Library yang baru di renovasi. ALia samapi nggak percaya library nya jadi bagus.. Dulu, waktu rumah kami masih di depan library, saya sering banget ajak Alia ke library. Setiap seminggu sekali saya juga biasa bawa Alia ikutan toddler time di library. Jadi Lincoln library lumayan punya kenangan buat Alia..

(new) Lincoln Library
(new) Lincoln Library

Setelah dari library, kami nyebrang ke cafe favorit untuk menikmati chai latte (dan fluffy untuk Alia). Ngomong-ngomong soal fluffy, biasanya di sini fluffy selalu di sajikan dengan marshmallow. Tapi dari dulu, kami udah kasih tau Alia kalau marhmallow yang di cafe-cafe itu kita nggak tau apakah gelatine nya halal atau nggak. Kadang gelatine juga dibuat dari babi. Jadi, dari dulu Alia nggak pernah makan marshmallow di new zealand. Bukan karena semua marshmallow di sini nggak hahal, tapi karena saya males cari tau merek marshmallow mana yang halal. Pernah sih sekali tanpa sengaja saya nemu postingan orang jual marshmallow halal di trade me, dan saya beli buat Alia. Dan selama beberapa tahun di NZ, Alia cuma makan marhsmallow sekali itu aja 🙂

Nah beberapa bulan lau saya baru tau kalo ternyata  ada juga marshmallow halal yang di jual di supermarket. Waktu alia ke sini kemaren, saya beli sekantong marshmallow untuk Alia. Yang pertama kali keluar dari mulut ALia waktu tau saya beliin marshmallow “Ini marshmallow nya halal nggak bu?” dan kemudian terjadilah percakapan kecil soal makanan:

ALia : Ini marshmallownya halal ya bu?

Ibu : Iya kak, ini halal.

Alia : Kok ibu tau?

Ibu : Ibu udah tanya ke pabriknya 🙂 (walaupun sebenrnya bukan saya yang nanya sih)

Alia : Kalau orang muslim itu nggak makan pork ya bu?

Ibu : Iya kak. Tapi kita boleh makan ayam, daging sapi, kambing, ikan…

Alia : Kalo Jojo (sahabat ALia waktu di NZ dulu) sukanya makan salami. Itu kan ada pork nya. Tapi nggak apa-apa kalo Jojo kan bukan muslim

Ibu : ALia mau makan salami? (ibu yang iseng … boleh nggak sih iseng nanya kayak gini ke anak?)

Alia : Nggak mau…. ALia kan muslim.. terus, pork kan kotor. Alia nggak mau ah kotor-kotor..

Ibu : (fiiuuh… slamet.. slamet… )

chai latte & fluffy
chai latte & fluffy

Puas ngobrol-ngobrol, sebelum pulang kami menyempatkan diri untuk foto-foto di lincoln town bus stop yang ada papan tulisan Lincoln nya. Selama ini belum pernah foto di situ. Sekarang karena merasa jadi turis merasa harus foto di situ hahaha 😀

10568716_336027886551896_1198268073_n
Selain jalan-jalan sekitar Lincoln, kami juga sempat napak tilas ke Christchrch city, dan Queenstown. Kami juga sempat mampir ke Invercargill untuk mewujudkan keinginan bapak Abink yang dulu selalu saya tolak. Kali ini karena (lagi-lagi) merasa turis, jadi nggak ada salahnya kita mampir ke sana. InshaaAllah cerita nya bakal di posting kalo lagi nggak males yaa….

Salam,

Keluargahussein (yang udah nggak sabar ngumpul dan liburan lagi) 🙂

Liburan Lebaran Manis

10569209_335094483311903_1045622079_n

Udah sebulan lebih nggak nge-blog, walaupun udah masuk akhir bulan Syawal, saya mau bilang Selamat Lebaran dulu buat semuanya ya… Mohon maaf lahir dan batin dari kami sekeluarga..

Kalau lebaran tahun lalu saya sendirian, tahun ini saya nggak sendiri lagi karena 2 orang kesayangan datang jauh-jauh dari Indonesia untuk berlebaran di New Zealand. Sebenernya tujuan awalnya bukan untuk lebaran siih.. Tapi Bapak Abink lagi ada join research dan tugas lain yang mengharuskan untuk datang ke New Zealand. Karena kebetulan waktu kosongnya pas libur lebaran, jadilah sekalian merayakan lebaran di NZ. Jauh-jauh hari setelah tau bapak ABink bakal ada tugas ke NZ, saya udah nitip pesen kalo saya pengen Alia diajak juga.. Awalnya agak ragu sih ngajak Alia karena kami (saya dan bapak Abink) sama-sama punya agenda kerjaan. Setelah menimbang-nimbang akhirnya diputuskan Alia diajak ke NZ dengan beberapa konsekuensi yang sudah kami sepakati bersama.

Sebulan sebelum berangkat ke NZ, Alia udah mulai itung-itung hari, sambil merencanakan kepingin ketemu siapa aja di NZ (tentunya sahabat-sahabat nya di Kindy dulu). Dan setiap dia minta saya pulang ke Malang, saya selalu bilang “kan Ibu tunggu kk Alia mau ke Lincoln dulu..” dan itu berhasil bikin dia jadi hepi lagi 🙂

Nungguin orang-orang tersayang yang mau dateng memang bener-bener bikin semangat, happy, deg-deg an sekaligus lapar mata dan menguras dompet. Kenapa? Karena sebelum mereka datang saya memang niat mau beli baju-baju hangat buat Alia karena baju2 hangat ALia dulu udah nggak muat dan udah dihibahkan juga. Tapi setiap keluar dari toko anak-anak, adaa aja bonusnya 🙂 Buat bapak ABink gimana? Buat bapak Abink nggak perlu beli karena jaket n thermalnya masih lengkap.. Cuma perlu nambah beli kaos kaki dan kaos tangan aja.

Di hari mereka datang, saya dibantu seorang  teman baik untuk jemput mereka dan kemudian nginep di rumah teman tersebut selama 2 minggu. Nginep di rumah keluarga yang luar biasa baiknya ini bikin kami merasa beruntung punya teman/saudara walaupun jauh dari kampung halaman. Terimakasih ya mas, mbak…. You know who you are!

Hari lebaran di NZ tahun ini diumumkan secara mendadak. Kok iso? DI sore hari tanggal 27 Juli beberapa umat muslim sudah pergi untuk melihat hilal tapi belum terlihat. Jadi diumumkan bahwa lebaran di NZ bakal jatuh di tanggal 29 (bukan 28). Tapi ditengah malam, ternyata pengumuman itu direvisi dan ditetapkan lebaran jatuh tanggal 28. Bahkan ada beberapa teman yang nggak tahu kalau ada revisi pengumuman itu heheheh….

Lebaran1

Kalau tahun-tahun sebelumnya kami sholat ied di kota, tahun ini warga muslim di Lincoln juga mengadakan sholat idulfitri di mushala kampus. Karen kami nggak punya kendaraan, jadi kami memang sudah berniat untuk sholat di kampus aja. selain itu, saya ada janji meeting kerjaan nggak bisa di batalkan di hari itu. Karena kebetulan saya lagi nggak sholat, jadilah saya nitip Alia ke teman-teman Indonesia di sana. Nggak mungkin juga ALia ikutan ke shaf laki-laki sama Bapak Abink 🙂 Lagi-lagi saya bersyukur punya saudara yang baik-baik di sini…

Lebaran tahun ini jadi lebaran yang sangat berkesan buat saya. Setelah lebaran sendirian tahun lalu, dan menahan diri untuk nggak terlalu berharap jalan-jalan di NZ sama ALia dan bapak Abink lagi, akhirnya Allah ngasih kejutan manis di tahun ini. Menyusuri jalan yang dulu pernah kami lewati, menyusuri lapangan belakang rumah kami dulu, menemani Alia main di tempat bermain favoritnya waktu kecil, menghabiskan sore di cafe favorit kami ditemani sepotong salmon bagel dan yang terpenting, mereka ada di sini dan kami merayakan lebaran bersama. Sekeluarga!