Hanmer Springs

Long weekend kemarin Alia bareng keluarga besar bapak Abink jalan ke Jogja.. Mama saya pergi ke Bandung, trus bareng keluarga kakak saya jalan ke Jakarta. Saya? Ngerem aja di ofis, karna buanyaakk kerjaan #curcol. Untuk mengobati rasa rindu jalan-jalan, mending sekarang pasang foto-foto pas jalan bareng temen-temen bulan lalu aja ah.. Mudah2an yang baca masih belum bosen liat foto-foto pemandangan di NZ ya.

Awal April lalu saya bareng beberapa teman student Indonesia di Lincoln jalan-jalan ke Hanmer Springs. Hanmer springs ini tempatnya nggak terlalu jauh dari Lincoln, cuma sekitar 2,5 jam aja naik mobil. Desa kecil yang selalu rame dengan orang-orang yang pengen berendam air panas. Terutama kalo lagi liburan pasti rame banget desa ini.Tempat berendam nya kata saya sih keren, tiap kolam ada keterangan suhu airnya. Jadi, kita bisa pilih mau berendem di kolam yang panas banget, panas biasa, atau yang anget-anget tai ayam kuku aja. Trus, ada kolam arusnya juga, walaupun nggak terlalu gede, tapi lumayanlah untuk main-main pake ban atau pelampung. Di sini, kolam-kolamnya nggak semua di bangun kayak kolam renag modern, tapi ada beberapa kolam yang dibikin alami aja, jadi kayak kita berendem di sungai, bisa duduk-duduk di atas batu. Mereka sebutnya rock pool. Kalau nggak mau berendem bareng banyak orang, bisa juga sewa private pool. Tapi inget, di Hanmer Spring orang dateng untuk berendam ya, bukan untuk berenang, jadi memang dilarang berenang di sana.

Sebenernya kalo nggak mau berendem, di hanmer spring juga bisa naik quad bike, semacam ‘becak-becak fantasi’ yang sepet booming juga di Indonesia itu looh.. Atau, kalau yang suka tantangan bisa juga coba jet boating, rafting atau bungy jumping, atau jalan-jalan aja naik ke atas bukit untuk liat pemandangan dari atas. Atau kalau winter bisa main ski juga di Hanmer Springs.

Kali ini, saya nggak berendam, cuma jalan-jalan aja di sekitar situ, kebetulan pas ada pasar kaget di deket tempat pemandiannya, trus jalan lagi ke taman, ngasih makan bebek. Trus duduk-duduk aja, sambil makan es krim sambil nunggu temen-temen yang pada berendam.. Terus pulang deh….Β  Tapi saya menikmati banget pemandangan sepanjang jalan.. Perbukitan.. kadang ijo, kadang coklat, kadang banyak sapi kadang ketemu domba.. Lewat perkebunan anggur, sungai, padang rumput… Subhanallah.. Monggo di intip sedikit foto-foto di Hanmer Springs Village dan sepanjang perjalanan.

SONY DSCSONY DSC SONY DSCΒ  SONY DSCSONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC SONY DSC

Advertisements

Dating with my little girl

Senin sampai Jumat adalah hari sibuk. Sejak si Ibu sekolah di New Zealand, mau tidak mau Alia hampir menghabiskan hari-harinya di sekolah dan di penitipan. Jam 6 Pak ABink bangunin Alia, kemudian lanjut nyiapin sarapan. Semenjak umur 6 tahun ini sudah agak lumayan Alia sudah mau makan sendiri. Setelah sarapan, lanjut dengan mandi dan ganti baju. Sama seperti sarapan, semenjak umur 6 tahun Alia sudah TOP mau mandi sendiri dan ganti baju sendiri. Tinggal disiapin air panas dan pakaiannya semua beres. Setelah siap jam 7.15 diantar ke sekolah, dan PakAbink jemput jam 4 an. Hampir setiap hari jadwal nya adalah seperti itu. Banyak teman yang tanya gimana cara Pak ABink bisa handle rutinitas seperti ini? .Yes… jawabannya karena Pak ABink super daddy…. sombong mode:on. Untuk jawaban sebenernya nanti dibahas di postingan lainnya. Postingan ini cuma mau cerita daring seru Pak ABink dengan Alia.

Nah kembali kecerita di atas, sibuknya hari kerja membuat, waktu maen-maen, ngobrol-ngobrol dan becanda-becanda agak sedikit berkurang walau setiap malam Pak Abink dalam 6 tahun ini selalu menjadi pendongeng yang baik buat Alia. Mumpung Sabtu dan Minggu belakangan jadwal mengajar Pasca kelas paruh waktu nya Pak ABink belum giliran, maka Pak ABink selalu mencoba untuk menebus dosa dengan ngajak Alia jalan-jalan, shopping, berenang atau hanya sekedar main Alia’s game.

Untuk episode weekend ini dating dengan Alia dimulai dengan dinner di Hotel Pelangi. Jumat malam setelah Solat Magrib, Pak Abink pengen dinas inspeksi ke Hotel Pelangi. Karena Alia cuma nonton Tipi jadi kayaknya bakalan asik kalo ngajak Alia. Setelah nego ini itu, sepakat Alia ikut Pak ABink kerja. Sesuai kesepakatan, selama Pak ABink inspeksi dan memberi arahan kepada karyawan, Alia dengan manis nya duduk di Restoran sambil main Tab S nya Pak Abink dan ngemil kentang goreng. Setelah selesai memberi arahan dan inspeksi, Pak Abink ikutan duduk di restoran sambil nunggu Jus Melon dan Kentang goreng nya Alia habis. Di tengah negmil kentang goreng, tiba-tiba Alia bilang:

Alia : Bapak, ayo kita bikin joke…..

Pak Abink : Joke apaan nak?

Alia : Jeli apa yang terbang ke langit???

Pak Abink : Mana ada jeli yang terbang….jeli mah untuk di makan…

Alia : Salah…. bapak nyerah kah????

Pak Abink : ya bapak nyerah….

Alia : jawabannya Jelikopter…..

Pak Abink : hahahaha….. (sakti juga nih bocah….)

Setelah opening yang gokil, tebak-tebakannya berlanjut sampe si kentang goreng ludes. Pak ABink kontribus dengan ikut ngemil dua potong….(suerrr cuma dua potong)

Sampe rumah Alia, langsung cuci kaki dan solat Isha. Habis solat, Alia langsung ambil buku dan nyodorin buku untuk dibaca. Sambil nyodorin dia nego untuk bobok di kamar saya. FYI kami punya perjanjian. Alia sudah 6 tahun, jadi harus bobok sendiri di kamarnya. Cuma kalo holiday dia boleh tidur sama Pak Abink. Karena Jumat belom holiday jadi dengan terpaksa keinginan cuma keinginan. Sempat agak ngambek tapi setelah bikin kesepakatan kalo hari Sabtunya jalan-jalan ke Matos cari buku baru maka Alia sepakat untuk tidur sendir.

Hari Sabtu pagi, Pak Abink sudah ganteng jam 8. Karena Pak Abink mau ketemu manajer Hotel Pelangi untuk kasi beberapa pengarahan. Alia belum mandi waktu Pak Abink mau berangkat. Sebelum berangkat, Pak Abink kasi pesen, kalo jam 10 an Pak Abink selesai kerja langsung pulang jemput Alia lanjut ke Matos beli buku.

Pulang kerja ternyata Alia melaksanakan kesepakatan, sudah mandi lengkap dengan baju pink dan sepatu yang juga berwarna pink. Keren banget nih si gadis.

Sampe di Matos Pak Abink dan Alia langsung ke Gramedia cari buku. Kita kembali buat kesepakatan. Kali ini Pak ABink beri kebebasan ke Alia buat beli buku sendiri selama terjangkau. Tetapi syarat nya Alia harus baca buku itu sendiri. Akhir nya deal. Alia cari buku sendiri. Setelah browsing sana sini akhirnya Alia dapat 3 buku paporit. Dua buku Frozen dan 1 Buku Strawberry Shortcake

IMG_2738

Dapet buku paporit, tidak membuat Alia pengen pulang. Si gadis malah nantangin, juntuk ga pulang dulu. Tapi jalan-jalan dulu (bener-bener deh…turunan si Ibuk…..).

Puter-puter di Matos akhirnya capek dan laper yang ujung-ujung nya membuat kami stop di salah satu cafe paporit KeluargaHussein. Setelah lihat-lihat menu kami sepakat, untuk pesen sebucket chicken wing dan semangkok french fries. Untuk minum, Alia mau es teh tarik, kalo pak Abink kopi tarik aja.

Alia dan Es Teh Tarik nya
Alia dan Es Teh Tarik nya

Sebagai penggemar ayam, Pak ABink dan Alia berlomba menghabiskan si Chicken Wing. dalam kurang dari 1 jam bucket Chicken Wing kosong. Pak Abink kontribusi sekitar 65% untuk Chicken Wing dan Alia mendominasi French Fries dengan sekitar 60% kontribusi ngabisin. Habis makan kumat bakat selfie Pak Abink. Selfie lah kami

Selfie Dulu....
Selfie Dulu….

Selfie sudah, kenyang sudah, jalan-jalan sudah. Maka next stop adalah rumah. Sampai rumah si Bapak langsung tepar dan si Alia sibuk dengan Loom Band nya. Berakhir lah dating kami weekend kali ini. Walaupun tidak bisa mengganti waktu yang hilang selama weekdays, paling tidak jalan-jalan dengan Alia ini bisa memperkuat team work kami. Jadi inget pesen Kak Seto. jaman sekarang jangan bermimpi punya anak penurut, tapi mimpilah punya anak yang mandiri dan bisa bekerja sama.

Kahitna VS Wali Band

Bukan… bukan mau ngebading-bandingin Kahitna sama Wali… Tapi mau cerita aja kalo saya dan bapak Abink punya pilihan musik yang berbeda.

Dari dulu saya memang seneng banget sama Yovie Widianto & Kahitna yang lagunya romantis-romantis gimanaaa gitu. Sedangkan pilihan lagu bapak Abink (terutama waktu lagi ngerjain thesis), nggak jauh-jauh dari lagu-lagunya Wali, Kangen band dan lagu-lagu lucu dari Korea yang ‘rame’ dan liriknya kadang lucu-lucu.

Kadang saya suka ketawain tuh pilihan-pilihan lagunya bapak Abink, dan bapak Abink juga suka ngeledekin kalo saya lagi termehek-mehek sama lagu-lagunya Kahitna. Tapi itu nggak ngaruh buat kami. Kami tetap pada pilihan lagu masing-masing hahaha πŸ˜€

Kemarin, waktu saya nelpon ke rumah, tiba-tiba Bapak Abink nyanyi satu lagu yg saya nggak pernah denger.

Bapak Abink (BA) : (Nyanyi-nyanyi.)

Saya (S) : Lagu apa sih pa? Kamu ngarang ya lagunya?

BA : Enggak.. Memang ada lagunya kayak gitu.

S : Lagu dari sekolah Alia?

BA : Bukan.. Itu memang gitu, terkenal loh lagunya.

S : Masa sih? Ngarang kali kamuu..

BA : Enggak! (si bapak Abink mulai kesel). Kalo nggak percaya aku cariin ya di youtube.

Dan nggak lama kemudian, dia dengerin lagu yang sama lengkap dengan musiknya. Dari suara penyanyinya, dari gaya musiknya, saya bisa langsung nebak…

S : Oooooohhh lagunya Wali… pantes aku nggak tau πŸ˜›

Dan bapak Abink semakin nyanyi menjadi-jadi hahahhaha πŸ˜€

Pagi ini saya dateng ke ofis sekitar jam 8.30an, dan agak kurang semangat, nggak tau kenapa. Jadi browsing-browsing lagu dari youtube dulu. KetemuΒ  satu rekaman konsernya Yovie WIdianto and Friends (konser Irreplaceable). Jadilah pagi ini saya kerja ditemani lagu-lagu ciptaan Yovie. Bikin semangat? Iya banget… Bikin konsen kerja? Enggak banget.. Saya ngintipin youtube tiap sebentar, karna nggak puas denger lagunya aja. Pengen nonton performance para penyanyinya juga, dan rasanya pengen ikutan nyanyi di semua lagu….. Kalo bapak Abink tau, bisa diketawain abis-abisan saya sama dia.

Kalo gitu, saya mau kasih lagu dari Kahitna khusus buat bapak Abink, untuk menghidari cela-celaan Kahitna vs Wali lewat telpon ntar malem hahahahah πŸ˜€ enjoy!

Autumn is a Season when Every Leaf is a Flow

Saya suka banget Autumn. Daun-daun berubah warna warni, udara sejuk, kadang ujan, kadang cerah, dan suasanya selalu romantis. Tiap pagi, kalo lagi cerah saya selalu bersepeda lambat-lambat sambil menikmati setiap pohon yang mulai berubah warnanya. Benar-benar memanjakan mata… Karena berharap tahun ini adalah tahun terakhir saya menikmati Autumn di NZ sebagai student, beberapa hari lalu saya sengaja pergi ke ofis jalan kaki demi bisa leluasa mengabadikan warna-warni dedaunan di musim gugur tahun ini.

SONY DSC

SONY DSC
Ivey Hall
SONY DSC
Yellow, green and orange
SONY DSC
Orange
SONY DSC
Autumn

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSCSONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC
Daun kering
SONY DSC
Yellow
SONY DSC
Yellowish leaves
SONY DSC
Sepatu kotor kena rumput basah abis ujan
SONY DSC
Mirip apel tapi kecil-kecil

SONY DSC
Rugby FIeld
SONY DSC
The Workshop – Student Lounge
SONY DSC
In front of the ‘Landscape & Architecture Building’
SONY DSC
I can see green, orange, yellow and red!
SONY DSC
Ivey Hall
SONY DSC
AERU building

si Kupu-kupu

Alia ayunan

Halo… Disini kupu-kupu Alia. Siapa ini?

Itu sapaan baru Alia kalo lagi teponan sama saya. Alia nggak cuma menyebut dirinya sendiri kupu-kupu, tapi ngasih panggilan juga buat Ibu n Bapaknya. Dia panggil saya ‘kepompong Ibu’Β  dan ‘ulat Bapak’ untuk bapak Abink..

Di umur Alia yang 6 tahun ini, saya dan bapak Abink cukup hepi dengan ‘pencapaian’ Alia. Ditengah keterbatasan kami sebagai orang tua yang sama-sama sibuk, bahkan harus menjalani long distance parenting untuk beberapa saat, kami bersyukur karena perkembangan Alia lumayan oke. Terlepas dari drama-drama kecil seputar parenting, kami pengen Alia tau kalo kami bangga banget punya anak kayak Alia πŸ™‚

Di 6 tahun ini dia udah lumayan bisa pegang komitmen. Dari awal pas Alia pulang ke Indonesia, saya dan bapak Abink pengen Alia punya kegiatan di luar rumah selain sekolah. Jadi, kami kasih Alia pilihan mau belajar musik atau belajar lukis/gambar. Dia pilih musik.

Awalnya dia pengen banget belajar gitar, tapi di tempat les musik deket rumah masih belom bisa nerima anak 6 tahun untuk belajar gitar. Kami tawarin lagi, mau tetep musik atau gambar? Alia tetep pilih musik, dan pilihan akhirnya jatuh ke piano. Dari awal kami udah bilang kalo Alia udah bikin pilihan, harus dijalani. Dan ternyata, dia suka les pianonya. Ibu Bapak nya yang nggak bisa main piano tentunya hepi banget punya anak yang bisa baca not balok dan bisa main piano hahahha πŸ˜€ *rabidmom mode:on.

Satu kejadian lagi yang bikin saya bangga sama si kupu-kupu Alia ini.. Kemaren dia lagi nggak enak badan. Udah 2 hari pilek sih memang.. Tapi, hari Rabu kemarin dia udah enakan dan harusnya bisa masuk sekolah walopun masih meler dikit. Tapi, dia bilang ke Bapak Abink nggak usah sekolah dulu.

Sama bapaknya dikasih pilihan:(1) Alia masuk sekolah seperti biasa plus daycare sampe jam 4, atau (2) boleh istirahat di rumah tapi nggak boleh nonton TV sampe bapak Abink pulang kerja, harus latihan piano untuk konser minggu depan, bobok/istirahat siang, dan nggak usah ikut berenang di sekolah hari Kamis.

Kalo menurut saya pilihan nomer-2 itu lumayan berat buat Alia. Biasanya kalo di rumah dia jarang banget istirahat/bobok siang. Trus nggak nonton TV dari pagi sampe jam 5 sore itu juga lumayan susah kalo Alia lagi di rumah. Apalagi, pilihan nggak berenang di sekolah itu kayaknya nggak mungkin dia pilih karena Alia selalu excited kalo pas ada acara berenang di sekolah. tapi ternyataaaaaa… dia pilih tetep di rumah dan setelah di cek, dia menepati semua kesepakatan yang udah dibuat. Ooohh, Ibu bangga banget deh sama kk Alia πŸ™‚

Pencapaian lain Alia di umur 6 tahun ini, akhirnya dia berani masukin kepala ke air dan berenang. Walopun gayanya masih acak-acakan, tapi saya bangga banget. Secara saya cuma bisa berenang gaya katak, dan paling pol cuma maju 5 meter aja.

Itu foto sekitar 3 bulan lalu, Alia masih belajar pake pelampung dan belom brani nyelupin kepala ke air πŸ˜€

Sebenernya Alia udah lumayan sering nyemplung ke kolam renang. Paling nggak sebulan sekali berenang di sekolah dan lumayan sering diajak berenang sambil diajarin sama bapak Abink karena bapak Abink lumayan jago berenangnya. Tapi sampe sekitar 3 minggu lalu, dia masih belum berani untuk masukin kepala ke air dan tahan napas.

Ternyata, pas bapak Abink lagi nggak enak badan, si Alia di bawa berenang dan disuruh nyemplung sendiri. Ternyata waktu itu dia lepas pelampungnya dan tiba-tiba aja berani masukin kepala ke air dan akhirnya berhasil berenang beberapa meter. Wooohooo…. berarti tugas bapak Abink selanjutnya tinggal ngelatih pernapasan Alia aja.. Yeaaayyy!!

Kupu-kupu Alia, semoga selalu jadi anak yang baik dan jadi kebanggan keluarga ya nak… We love you, my little butterfly. Just spread your wings and fly high…

Berbagi Dapur

Sering denger orang bilang kalo masakan laki-laki itu lebih enak daripada masakan perempuan? Saya sudah membuktikan. Dulu, waktu kami sekeluarga masih “berlibur sangat panjang” di NZ, saya selalu ‘berbagi dapur’ sama bapak Abink karena bapak Abink suka masak di waktu senggangnya. Walaupun kalo abis bapak Abink masak dapur jadi kayak kapal pecah, tapi masakannya enak loh. Bahkan bapak Abink sempet dapet pesenan macaroni schotel beberapa loyang untuk acara gathering suatu komunitas.

Sempet suatu saat, pas bapak Abink lagi banyak waktu luang kita bikin kompetisi bikin kue antara bapak Abink VS salah satu temen baik kami dari Vietnam yang tinggal di sebelah rumah. Si temen kami ini juga baru-baru suka bikin kue. Akhirnya mereka bertanding bikin fruit muffin, dan yang menang adalah bapak Abink…. Hebat deh, suamiku πŸ™‚

Brownies
Brownies Cheese Cake
bnasigoreng
Nasi goreng
bmacaroni
Macaroni Schotel
bchicken
Ayam Panggang, Telur Dadar
baso kuah
Bakso Kuah
cookies
Chocolate chips cookies

Hobi masak bapak Abink waktu itu pastinya sangat membantu saya banget. Di tahun ke tiga masa sekolahnya memang bapak Abink banyak waktu luang, sedangkan saya baru mulai nulis proposal thesis. Jadinya kayak gayung bersambut. Dapur yang bisanya jadi wilayah kekuasaan saya jadi diambil alih sama bapak Abink. Kalau pas lagi sama-sama pengen masak, kadang saya dan bapak Abink juga masak bareng-bareng, atau bikin kue bertiga sama Alia. Alia juga pastinya ikut hepi, karena gizi dan seleranya selalu terpenuhi.

Terimakasih ya bapak Abink, udah jadi tim ‘dapur’ yang solid dan saling mengisi πŸ™‚

Pantang Pulang Sebelum Padam

Dapet feedback dari pak SPV, setelah menunggu 2 minggu lamanya. Agak-agak membingungkan sih, komen-komennya. Pas didatengi ke ofisnya, bliaunya nggak ada di tempat. Ya wis, coba dikerjain sendiri dulu aja sambil nunggu ketemuan hari Senin nanti.

Disela-sela ngerjain revisian chapter, tiba-tiba pak SPV ngirim email lagi kata pembukanya gini “I hope you aren’t depressed by my comments”. hihihih… iya juga sih, saya agak2 down begitu liat komennya yg lumayan banyak. Ihhh serem deh, jangan-jangan si bapak bisa baca isi hatikuΒ  πŸ˜€

Pengennya sih istirohat dulu, mencerna komen satu demi satu, pelan-pelan kerjanya… tapi kalo inget janjiku ke anak gadisku pagi ini, kayaknya gak bisa ini kalo kerja pelan-pelan. Harus di gas pol ini. Nggak ada libur weekend ini.

Tadi pagi, nelpon ke rumah cerita-cerita dan becanda2 seperti biasa. Terus, tiba-tiba aja obrolan mengarah ke potong rambut alia karna udah mulai nggak rapi. Trus terjadilah percakapan berikut:

Ibu : Alia, rambutnya dirapihin ya. Ke salon aja, nanti dianter bapak..

Alia : Nggak mau.

Ibu: Enak loh, nanti sebelum dipotong dikeramas dulu

Alia : Alia udah pernah.

Bapak: Alia lagi pengen mainan apa?

Alia : Alia nggak pengen mainan. Alia pengen nonton frozen.

Bapak : Ok. Kalo gitu, abis dari salon Alia boleh nonton frozen di laptop.

Alia : Alia maunya frozen yang baru

Bapak : Emang ada frozen yang baru?

Alia : Ada, Alia liat iklannya di TV

Ibu: Tapi itu belom ada di bioskop, kak.

ALia : Itu mungkin adanya bulan Agustus bu.

Ibu : Ohya? kalo gitu nanti ibu ikut ya nonton bareng.

Alia : Ibu udah pulang bulan Agustus? Agustus 2015?

Ibu : InshaaAllah..

Alia : Yeaaayyyyyy!!!!!

Kalo ibu bisa pulang sekarang, Ibu bakal pulang sekarang juga. Tapi kan kalo kata orang Banjar “waja sampai kaputing”, kalo kata petugas pemadam kebakaran “pantang pulang sebelum padam” (mengutip kata-kata Kai Roben dan bapak Abink). Makanya Ibu juga pantang pulang sebelum beres. “Beres” disini bermakna ganda ya.. bisa berarti “submit” atau “lulus” atau “punya full draft”. Tergantung nanti Agustus deh, saya bisa sampai tahapan yang mana.

Daylight Saving

pic from http://www.coloring.com

Daylight saving ends today. Jarum jam harus dimundurin sejam. Karena nggak punya jam dinding, jadi tahun ini saya nggak perlu muter-muter jarum jam. Laptop dan HP pun udah otomatis menyesuaikan jadwal daylight saving.

Dulu waktu jaman-jaman bapak Abink masih kuliah di Australia (sekitar 2006an), saya suka bingung kenapa perbedaan waktu antara Indonesia-Australia berubah-ubah. Kadang beda waktunya 4 jam, trus beberapa bulan kemudian jadi beda 3 jam. Setelah saya browsing-browsing, ternyata karena daylight saving πŸ™‚ Walaupun di beberapa wilayah australia nggak ada daylight saving, waktu itu bapak Abink tinggal di wilayah Australia yang kena dayight saving.

Dari 82 negara di dunia, ada sekitar 73 negara yang memberlakukan daylight saving time (DST). Pastinya ke 73 negara itu yang tidak berada di sekitar garis kathulistiwa. Kalo negara di sekitar garis khatulistiwa kanΒ  jadwal terbit tan tenggelamnya matahari relatif nggak berubah ya. Siang 12 jam, dan malam 12 jam juga.

pic from http://www.geolounge.com

Sebelum saya dateng ke NZ, saya masih bingung-bingung aja kenapa harus ada daylight saving. Tapi setelah mengalami sendiri daylight saving, saya jadi sedikit paham. Karena “paham”nya masih sdikit, jadi sebenernya saya masih banyak “bingung”nya hehehehe…

Daylight saving selalu dimulai waktu spring, menjelang summer, dimana matahari bersinar lebih lama. Dan daylight saving berakhir waktu autumn menjelang winter. Kalo di NZ, daylight saving biasanya dimulai di bulan September dan berakhir di bulan April. Katanya sih, daylight saving dilakukan agar orang-orang bisa menikmati kegiatan outdoor lebih lama di malam hari (karena masih terang). Logika asal-asalan ala saya mungkin kayak gini: Misalnya matahari di musim panas tenggelam jam 8 malam. Kalo nggak ada daylight saving, jadi kita cuma dapet terangnya matahari sampe jam 8 malem aja. Tapi karena jam dimajuin 1 hour, jadinya kita bisa main-main di luar sampe jam 9 malem. Kalo misal kita pulang kerja jam 5 sore, trus pengen ngajak anak main bola di luar, tanpa daylight saving kita cuma punya waktu 3 jam sebelum matahari tenggelam. tapi, dengan daylight saving waktu main bola sama anak jadi lebih lama kann… πŸ˜€

Dengan maju atau mundurnya waktu selama satu jam, nggak terus bikin semua jadwal jadi berubah. Semua jadwal langsung otomatis ngikutin jam yang baru. Misalnya, kita pesen tiket pesawat sebelum daylight saving, dan dijadwalkan terbang jam 9 pagi. Walapun kita terbang nya pas daylight saving, dimana jam udah maju sejam, nggak berarti terus jadwal pesawat kita majuin sejam juga dari jam 9 ke jam 10. Jadwal tetep jam 9, tapi dengan “jarum jam” yang udah dimajuin. Intinya kalo jam hp dan laptop kita udah otomatis, percaya aja sama “mereka” dan tetep ikutin jadwal yg udah disusun πŸ™‚

Tapi buat saya, daylight saving time bikin agak kacau jadwal nelpon ke Indonesia. karena perbedaan waktu Indonesia-NZ jadi 6 jam. Bapak Abink n Alia biasanya nyampe rumah jam 5 sore, yang mana di NZ udah jam 11 malem, dan pastinya saya udah ngantuk dan capek. Apalagi kalo nelpon sama mereka kan nggak bisa sebentar..

Jadinya saya seneng banget daylight saving tahun ini udah berakhir. Beda waktu Indo-NZ kembali ke 5 jam, bisa santai-santai dulu di kamar setelah sholat subuh, nggak harus buru-buru siap-siap ke ofis.. Tapi, sedihnya gelapnya jadi lebih cepet, bikin saya nggak bisa tinggal lama-lama di ofis. Saya takut pulang malem sendirian hehehe…

Life is Like a Roller Coaster…..

enjoy-life-quote-roller-coaster-scream-Favim.com-262111
pic. from http://www.greenlandice.be

Disclaimer: Postingan ini mengandung curhat. Yang lagi nggak kepengen di curhatin, boleh cari bahan bacaan yg lain πŸ™‚

Ok. I’ll enjoy the ride!

Rasanya kayak waktu naik roller coaster pertama kalinya, di Dufan beberapa tahun yang lalu. Awalnya PD dan semangat banget mau naik, dibela-belain ngantri panjang banget… Pas udah naiknya deg-deg an banget, takut tapi berusaha menikmati. Kalo ditanya mau naik lagi apa nggak? Jawabnya: Nggak mau!

Sama kayak waktu mau sekolah PhD, tahun 2012 lalu. Awalnya semangat dan PD banget.. Bahkan untuk pisah sementara sama keluarga saya juga awalnya merasa PD. Pas udah dijalanin, ternyata banyak ups and down nya. Bener-bener kayak naik roller coaster. Kalau sekarang ditanya, mau lagi apa nggak? Jawaban saya: Nggak mau!

Ini sebenrnya pas lagi melow-melownya, banyak kerjaan, waktu mepet, progress lambat, ditambah kangen keluarga di rumah. Liat-liat foto lama, bikin tambah mellow.. eh lha kok tetiba ketemu quote roller coaster. Ya wis lah ya, dijalani aja, masak ya mau mellow terus2an? Mendingan dinikmati aja.. ini kan bagian dari rejeki Allah buat kami. There’s always a silver lining in every cloud. Pasti semua ada hikmahnya.

Inhale… exhale…. Bismillah and back to work!

Japan Trip: Fujiko F. Fujio Museum, Brought Back my Childhood Memories

DSC06593

Siapa sih yang nggak kenal Doraemon? Hampir semua orang pasti tau Doraemon ya.. Apalagi anak ’90an udah hampir pasti pernah nonton serialnya di TV atau baca komiknya. Saya buka pembaca komik. Saya nggak pernah baca komik; kecuali komik doraemon. Sebagai penggemar setia Doraemon, jalan-jalan ke Fujiko F. Fujio museum jadi salah satu agenda yang saya tunggu-tunggu waktu berkunjung ke Jepang bulan November lalu.

Walaupun tau meseum nya di luar kota Tokyo, saya tetep ngotot untuk pergi kesana. Setelah browsing sana-sini, ternyata tiket masuk museumnya cuma dijual di Lawson minimarket, dan bisa dibeli lewat mesin pejual tiket (lupa nama mesinnya). Saya dan bapak Abink beli tiket ke Lawson deket hotel, 2 hari sebelum hari kunjungan ke Museum. Di Lawson kami coba-coba beli tiket lewat mesin, tapi ternyata gagal karena kami sama sekali nggak ngerti tulisan kanji dan di mesin nggak ada option bahasa inggrisnya.

Akhirnya sok PD nanya ke mbak-mbak kasirnya pake bahasa inggris. Ternyataaa mbak kasirnya nggak bisa bahasa inggris. Saya ngomong inggris, dia ngomong jepang. Mana nyambuunggg…. 😦

Bahkan waktu saya sebut Fujiko F Fujio, dia juga masih nggak ngerti apa maksud saya.. Saya bilang lagi “doraemon”, dia juga masih nggak ngeh juga. Akhirnya saya yang hampir putus asa tiba-tiba punya ide untuk bilang “doremon, kawasaki” dengan logat yang saya buat sebisa mungkin mirip logat Jepang. Dan ternyata berhasiil… mbak-mbak kasirnya akhirnya bantuin saya untuk beli tiket museum lewat mesin tiketnya. Tapi, pas harus masukin nama, di layar cuma bisa di-input pake huruf kanji. Ya mene ketehek ya gimana cara nulis nama saya pake huruf kanji. Akhirnya saya tulis di kertas nama saya pake huruf latin dan mbak nya nerjemahin pake huruf kanji. Nggak tau deh, yang ditulis bener-bener nama saya atau nama dia sendiri hehehhe πŸ˜€ Akhirnya setelah melewati perjuangan panjang karena keterbatasan bahasa, tiket museum impian pun bisa sampai di tangan saya.

DSC06598

Waktu beli tiket museumnya, kita harus pilih jam kunjungannya. Pilihannya jam 10 pagi, jam 12, jam 2 siangΒ  atau jam 3 sore. Jam kunjungannya akan tercetak di tiket dan harus datang tepat waktu. Keterlambatan bisa ditolerir sampai 30 menit. Kalau datang 30 menit setelah jam yang tertera di tiket bakal nggak boleh masuk dan tiketnya hangus.

Waktu itu saya pilih jam 2 siang karena di hari itu kami harus pindah hotel dulu; dan biar nggak terlalu terburu-buru berangkatnya secara perjalanan dari Tokyo ke Kawasaki makan waktu cukup lama. Dari Shinjuku station, naik kereta ke Noborito station. Trus bisa langsung nunggu shuttle bus di depan Noborito station.

Karena saya perginya pas weekend jadi rame banget yang mau main ke museum. Tapi nggak usah khawatir bakal nggak kebagian bis, karena shuttle bisnya datang setiap 15 menit sekali. Busnya pun bukan bus biasa, tapi bus bergambar doraemon dan ‘kawan-kawan’nya. Sampe pernak-pernik dalem bisnya pun bertema tokoh kartun Jepang. Cute!

Oiya, shuttle bus-nya nggak gratis ya πŸ™‚ kita bisa bayar pake Suica/pasmo card atau bayar cash. Kalo nggak salah untuk dewasa tarifnya sekitar 200 yen.

DSC06586 DSC06591 DSC06596Sampe di museum, kita masih harus ngantri lagi dan dijelaskan kalo nggak boleh ambil foto selama di dalem museum. Foto-foto baru boleh di arena bermain, taman dan kantin. Padahal dalemnya museum menarik banget loh.. kita bisa liat komik pertama yang di bikin pak Fujiko F. Fujio, trus baca-baca lagi sejarah Doraemon, dari waktu Doraemon masih berwarna kuning (eh, atau merah ya? *lupa). Di sana juga bisa liat-liat naskah asli cerita-cerita doraemon yang sangat familiar, liat meja kerjanya pak Fujiko F. Fujio, dengar kisah hidupnya, dll. Sayang, karena rame banget, jadi kurang ‘khusyuk’ jalan-jalan di dalem museumnya. *berarti suatu saat harus balik ke Jepang lagi nih!

Di Fujiko F. Fujio museum, pengunjung dipinjami alat semacam HT/radio. Setiap koleksi di dalem museum diberi nomor, dan kita tinggal pencet nomer di radio dan bisa dengar sejarah/cerita tentang koleksi-koleski di museum itu. Bagi yang males baca, atau nggak bisa nyampe depan karena kehalangan orang-orang bisa liat-liat aja sambil denger penjelasannya dari radio.

Lumayan puas liat-liat di dalem museum, saya nge rengek-rengek minta makan ke bapak Abink. Tapi ternyata restaurant nya rameeee dan harus ambil nomer antrian. Karena nggak tahan laper, akhirnya kami jajan dorayaki eskrim (yang enak bangeeett) dan memory bread. Saking lapernya enaknya dorayaki eskrim, saya dan bapak Abink sampe abis 2 masing-masing!

IMG_1772

DSC06603
Dorami Cookie dan Memory Bread. Kalo makan memory bread bakal inget perkalian-perkalian yang di tulis di roti nya πŸ™‚

Udah agak kenyang, kami jalan-jalan di sekitar taman. Sayang karena rame pake banget, kami nggak bisa foto-foto dengan leluasa. beberapa spot foto yang bagus antriannya mengular…

doraemon2
Nggak ada Alia, Dorami pun jadi :p
doraemon3
Akhirnya nonton film ‘Stand by Me’ di pesawat dari Tokyo ke Singapore

doraemon1 doraemon4Capek jalan-jalan di taman akhirnya kami balik ke Tokyo naik shuttle bus lagi, sambung kereta dari Noborito station ke Shinjuku, lanjut ke Kanda station.

Karena laper banget belom makan dari siang (2 bungkus dorayaki es krim tadi nggak diitung ‘makan’ ya.. itu ‘cuma’ snack :p ), kami cari makanan seadanya dan sedapet nya aja.. Di jalan dari kanda Station menuju hotel, kami mampir warung yang keliatannya oke. Ternyata di situ pesennya (lagi-lagi) harus pake mesin, dan nggak ada pilihan bahasa inggrisnya 😦 Tau kami kebingungan, salah satu karyawan restauran langsung menghampiri kami. Untungnya, saya udah tau apa bahasa Jepangnya pork (thanks to mbak Tya). Karena kami nggak makan pork, jadi kami bilang “no butaniku/no pork”, dengan logat agak kejepang-jepangan. Pas saya berusaha ngomong dengan logat Jepang, eh, si mas karyawannya jawab pake bahasa Inggris aja dong! Yaelah, tau gitu langsung aja tadi ngomong inggris yaa.. Akhirnya kami berhasil membawa pulang dua porsi makanan jepang ditambah bonus green tea dingin gratis diminum di tempat πŸ™‚

IMG_1804
Pilih-pilih menu
IMG_1806
Minum green tea dingin setelah perjalanan panjang. Nikmaattt….

Sampe di hotel, makan berdua sambil cerita2 soal tontonan-tontonan masa kecil saya dan bapak Abink. Termasuk Doraemon, candy-candy, conan, satria baja hitam, dll. Kunjungan ke Fujiko F. Fujio hari itu bener-bener bisa bikin saya senyum terus sepanjang hari. Mungkin malam itu saya tidur-pun sambil senyum πŸ™‚