Lebaran Kali Ini (2015 M/1436 H)

Selamat lebaran, selamat idul fitri buat semua… Mohon maaf kalau ada sala-salah kata dan prasangka. Semoga Ibadah ramadhan kita diterima Allah SWT dan dipertemukan dengan Ramadhan berikutnya. Aamiin…

Lebaran kali ini masih sama seperti lebaran lima tahun sebelumnya, saya merayakan jauh dari kampung halaman. Lebaran di New Zealand lagi, yang berarti ini tahun ke-6 saya lebaran di NZ. Bedanya, kalau tahun lalu Bapak Abink dan Alia ada rejeki berlebaran ke NZ, tahun ini kami lebaran masing-masing.

Tahun ini, karena merasa bakal jadi lebaran terakhir di NZ, saya benar-benar menikmati suasana ramadhan dan lebaran di sini. Walaupun sahur dan buka puasa seadanya ala anak kos dan shalat tarawih di Musholla sederhana di kampus, rasanya tetap nikmat..

Jamaah Putri Sholat Idul Fitri di Musholla Lincoln University
Jamaah Putri Sholat Idul Fitri di Musholla Lincoln University

Cuma malam takbirannya aja yang berasa sepi banget di sini.. Selama 6 kali ramadhan di sini, saya cuma ngalamin satu kali malam takbiran yang mirip di Indonesia. 2 tahun yang lalu, waktu komunitas muslim Malaysia masih banyak di Lincoln, kami muslim dari Indonesia bergabung dengan komunitas pelajar muslim Malaysia untuk takbiran bareng di Musholla. Rasanya mak-nyess banget waktu itu..

Tahun ini, di hari terakhir puasa saya pergi jalan-jalan dan pulangnya sengaja mampir ke Masjid AnNuur di kota untuk shalat maghrib, isya sekaligus takbiran. Abis sholat Isya berjamaah, saya iseng nanya sama Aunty-aunty orang Mesir apa ada takbiran di masjid Annur? Kata beliau bakal ada takbiran, bentar lagi… Seneng banget saya… Ternyataa takbirannya cuma dibaca sekali doang…. satu putaran takbir, terus udah… Kecewa sih, tapi ya sudahlah ya 🙂 Alhamdulillah bisa takbiran walaupun cuma sebentar..

Masjid AnNuur Christchurch
Masjid AnNuur Christchurch

Di hari lebaran, teman-teman pelajar di Lincoln dan beberapa dari Canterbury shalat Iedul Fitri di musholla kampus, dilanjut dengan sarapan bersama di rumah salah satu teman. Jangan bayangkan kami sarapan sereal, atau roti a la bule yaa… Kali ini sarapannya istimewa: lontong sayur, rendang, opor, gulai kambing, sampai pempek pun ada!

lebaran 2015Puas sarapan dan haha hihi bareng teman-teman student, kami lanjut berkunjung ke Rumah keluarga Pak lilik dan Bu Nina, dan lanjut lagi ke rumah keluarga Pak Rob dan Bu Yanti. Bu Nina dan Bu yanti ini jago banget masaknya, dan mereka baik-baik banget selalu buka rumah mereka untuk disinggahi selama lebaran. Makan siang di sana masih menu khas lebaran, ditambah tiramisu, tape ketan item + lemang, brownies, kue nastar, kastengel, lengkap lah pokoknya, semua enak! Selain untuk makan-makan, saya juga sengaja menyempatkan diri berkunjung untuk pamit karena tahun ini inshaaAllah bakal jadi lebaran terakhir di NZ. Sekalian silaturahim sama teman-teman Indonesia lainnya yg biasanya juga berkumpul di rumah beliau.

Intinya, lebaran kali ini tetap spesial, walaupun perasasaan lagi campur aduk antara seneng karena tahun depan insyaaAllah bakal lebaran di rumah, tapi sedih juga karna harus meninggalkan New Zealand sebentar lagi. Jadi inget kata seorang teman, hidup dan beribadah di belahan negeri manapun sama aja, karena bumi ini adalah buminya Allah.

Liburan Lebaran Manis

10569209_335094483311903_1045622079_n

Udah sebulan lebih nggak nge-blog, walaupun udah masuk akhir bulan Syawal, saya mau bilang Selamat Lebaran dulu buat semuanya ya… Mohon maaf lahir dan batin dari kami sekeluarga..

Kalau lebaran tahun lalu saya sendirian, tahun ini saya nggak sendiri lagi karena 2 orang kesayangan datang jauh-jauh dari Indonesia untuk berlebaran di New Zealand. Sebenernya tujuan awalnya bukan untuk lebaran siih.. Tapi Bapak Abink lagi ada join research dan tugas lain yang mengharuskan untuk datang ke New Zealand. Karena kebetulan waktu kosongnya pas libur lebaran, jadilah sekalian merayakan lebaran di NZ. Jauh-jauh hari setelah tau bapak ABink bakal ada tugas ke NZ, saya udah nitip pesen kalo saya pengen Alia diajak juga.. Awalnya agak ragu sih ngajak Alia karena kami (saya dan bapak Abink) sama-sama punya agenda kerjaan. Setelah menimbang-nimbang akhirnya diputuskan Alia diajak ke NZ dengan beberapa konsekuensi yang sudah kami sepakati bersama.

Sebulan sebelum berangkat ke NZ, Alia udah mulai itung-itung hari, sambil merencanakan kepingin ketemu siapa aja di NZ (tentunya sahabat-sahabat nya di Kindy dulu). Dan setiap dia minta saya pulang ke Malang, saya selalu bilang “kan Ibu tunggu kk Alia mau ke Lincoln dulu..” dan itu berhasil bikin dia jadi hepi lagi 🙂

Nungguin orang-orang tersayang yang mau dateng memang bener-bener bikin semangat, happy, deg-deg an sekaligus lapar mata dan menguras dompet. Kenapa? Karena sebelum mereka datang saya memang niat mau beli baju-baju hangat buat Alia karena baju2 hangat ALia dulu udah nggak muat dan udah dihibahkan juga. Tapi setiap keluar dari toko anak-anak, adaa aja bonusnya 🙂 Buat bapak ABink gimana? Buat bapak Abink nggak perlu beli karena jaket n thermalnya masih lengkap.. Cuma perlu nambah beli kaos kaki dan kaos tangan aja.

Di hari mereka datang, saya dibantu seorang  teman baik untuk jemput mereka dan kemudian nginep di rumah teman tersebut selama 2 minggu. Nginep di rumah keluarga yang luar biasa baiknya ini bikin kami merasa beruntung punya teman/saudara walaupun jauh dari kampung halaman. Terimakasih ya mas, mbak…. You know who you are!

Hari lebaran di NZ tahun ini diumumkan secara mendadak. Kok iso? DI sore hari tanggal 27 Juli beberapa umat muslim sudah pergi untuk melihat hilal tapi belum terlihat. Jadi diumumkan bahwa lebaran di NZ bakal jatuh di tanggal 29 (bukan 28). Tapi ditengah malam, ternyata pengumuman itu direvisi dan ditetapkan lebaran jatuh tanggal 28. Bahkan ada beberapa teman yang nggak tahu kalau ada revisi pengumuman itu heheheh….

Lebaran1

Kalau tahun-tahun sebelumnya kami sholat ied di kota, tahun ini warga muslim di Lincoln juga mengadakan sholat idulfitri di mushala kampus. Karen kami nggak punya kendaraan, jadi kami memang sudah berniat untuk sholat di kampus aja. selain itu, saya ada janji meeting kerjaan nggak bisa di batalkan di hari itu. Karena kebetulan saya lagi nggak sholat, jadilah saya nitip Alia ke teman-teman Indonesia di sana. Nggak mungkin juga ALia ikutan ke shaf laki-laki sama Bapak Abink 🙂 Lagi-lagi saya bersyukur punya saudara yang baik-baik di sini…

Lebaran tahun ini jadi lebaran yang sangat berkesan buat saya. Setelah lebaran sendirian tahun lalu, dan menahan diri untuk nggak terlalu berharap jalan-jalan di NZ sama ALia dan bapak Abink lagi, akhirnya Allah ngasih kejutan manis di tahun ini. Menyusuri jalan yang dulu pernah kami lewati, menyusuri lapangan belakang rumah kami dulu, menemani Alia main di tempat bermain favoritnya waktu kecil, menghabiskan sore di cafe favorit kami ditemani sepotong salmon bagel dan yang terpenting, mereka ada di sini dan kami merayakan lebaran bersama. Sekeluarga!