Lincoln, Home Far Away from Home

Pagi ini, saya pulang ke Indonesia.

Saya dan Bapak Abink selalu bilang kalau Lincoln udah seperti rumah ke dua kami. 2009-2015 bukan waktu yang sebentar untuk kami. Allah SWT memilihkan tempat ini untuk kami bertumbuh dan belajar. Belajar lebih dekat dengan Allah, belajar menghargai waktu, belajar mengalahkan ketakutan dan ego, belajar menghargai perbedaan, dan belajar menikmati pertemuan dan perpisahan.

Terimakasih untuk semua yang sudah hadir menciptakan rumah kedua bagi kami. Thank you Lincoln, thank you New Zealand..  I’ll see you again soon, InsyaaAllah…

SONY DSC

A Reminder: Keep Your Feet on the Ground and Keep Reaching for the Stars

SONY DSC
Be like a duck. Stay calm on the surface, but paddle very hard underneath

“Asal nya dari mana?”  “ambil (kuliah) apa di sini?” dan “Kerja apa/dimana di Indonesia?” mungkin adalah pertanyaan-pertanyaan yang paling sering saya (dan teman-teman lain) terima waktu pertama kali kenalan dengan sesama orang Indonesia (di luar negeri). Waktu saya jawab saya dari Malang dan sedang menyelesaikan sekolah S3 saya di sini (New Zealand), mungkin sebagian besar kenalan baru saya mengira saya adalah dosen/pejabat di Malang. Padahal saya bukan siapa-siapa.Kalau kata Cita Citata “Aku mah apa atuh” 🙂 Aku cuma Ibu Rumah Tangga, bukan pejabat.

Terus, kalo cuma ibu rumah tangga ngapain sekolah sampe s3 segala? Sekolah kan hak semua orang ya.. Dan saya menganggap ini adalah bagian dari rejeki saya dan keluarga. Saya sebut rejeki karena saya masih ‘mau’ dan semangat untuk sekolah lagi, bapak Abink juga mau support saya 100 %, Alia, keluarga lainnya dan keadaan waktu itu juga sangat memudahkan proses pengambilan keputusan untuk saya sekolah lagi.

Kalau ada yang bilang untuk mendidik anak, diperlukan orang tua yang berpendidikan tinggi, sebenernya saya setengah setuju dengan pernyataan itu. Setujunya hanya setengah lho.. Artinya, orang tua yang tidak berpendidikan tinggi pun saya yakin bisa mendidik anaknya dengan baik juga.

Anyway, kalo ngomongin tentang kenapa saya bisa terdampar di New Zealand dan berjalan sampai sejauh ini, pastinya nggak lepas dari kehendak Allah dan dukungan bapak Abink (dan mama, papa, bapak, ibu juga pastinya). Saya awalnya datang ke New Zealand sebagai bagian dari support group-nya bapak Abink yang lagi sekolah s3 di NZ. Waktu itu, saya ibu-ibu muda beranak satu yang niatnya cuma nemenin suami sekalian liburan panjang ke New Zealand (secara NZ adalah salah satu negara impian saya, selain Swiss, Arab/Mekkah dan Jepang).

Selama setahun penuh saya benar-benar menikmati liburan saya di NZ. Jalan-jalan kesana kemari, anter dan nemenin anak sekolah, aktif di sekolah anak, aktif di kegiatan community, sampe ambil kursus gratis early childhood education dan parenting.

Setelah anak udah agak gede dan udah di sapih, saya mula mikir cari kerjaan. Tapi, karena tujuan saya ke NZ untuk support suami, jadi saya harus cari kerjaan yang nggak mengganggu jam belajar dan kerja suami dan nggak bikin anak terbengkalai juga. Waktu itu bapak Abink sekolah sambil nyambi jadi tutor juga. Berarti, saya harus kerja di pagi hari sebelum suami berangkat ke kampus dan malam/sore hari setelah suami pulang kampus, biar bisa gantian di rumah jagain anak.

Jadilah saya nekat ngelamar kerjaan sebagai early morning cleaner di University of Canterbury (UC). Saya bilang nekat karena rumah saya di Lincoln, sedangkan tempat kerja waktu itu di Cristchurch, jaraknya sekitar 18 km. Ditambah lagi, jam kerja nya mulai dari jam 4 pagi sampe jam 7 pagi. Jadi, karena perjalanan Lincoln-UC makan waktu sekitar 20 menit (18km), saya harus berangkat dari rumah jam 3.30 pagi.

Karena sudah diterima kerja dan  restu bapak Abink sudah di tangan, saya nekat aja nyetir sendirian di pagi buta. Gelap dan dingin….  Apalagi waktu winter.. Saya sempat nyetir di tengah hujan salju yang deres banget (winter tahun 2011). Walaupun waktu itu deg-deg an setengah mati, tapi sekarang jadi pengalaman yang nggak bakal terlupakan.

Mungkin karena nggak tega ngeliat saya nyetir sendiri di pagi buta, bapak Abink ngasih saran untuk cari kerja yang deket-deket aja. Jadilah saya tanya-tanya lowongan kerjaan (jadi cleaner juga) di Lincoln University (LU). Akhirnya saya diterima juga kerja di Lincoln Uni, jadi evening cleaner. Jam kerjanya mulai jam 6 sampe jam 9 malem dan deket rumah. Waktu keterima kerja sore, bapak Abink udah nyuruh-nyuruh saya berhenti kerja pagi, tapi saya nya berhasil meyakinkan bahwa saya bakal baik-baik aja kerja di pagi dan sore hari 🙂 Jadilah saya selama 1,5 tahun menjabat sebagai “floor director” (alias tukang vacuum karpet dan nge pel) di UC dan LU hehehhe.. Capek? Pasti.

Trus gimana ceritanya dari cleaner bisa sekolah? Di awal tahun 2012, saya dan bapak Abink ngobrol-ngobrol soal kemungkinan saya sekolah juga. Terus duitnya dari mana? Kebetulan ada sedikit tabungan dari hasil kerja dan saya harus cari bea siswa. Iseng-iseng saya bikin proposal, dan saya kirim-kirim untuk cari pembimbing. Target kami waktu itu memang daftar di LU atau UC, karena udah tau medan dan nggak jauh-jauh dari bapak Abink dan Alia. LU tanggapannya bagus dan cepet banget. Saya diterima di LU, padahal beasiswa belum di tangan. Karena udah cocok dengan pembimbingnya dan saya juga bisa langsung research (tanpa harus ambil mata kuliah), jadilah kita ‘nekat’ daftar sekolah tanpa beasiswa dulu. Dengan harapan, saya akan dapat bea siswa. PD banget ya…..

Setelah saya jadi student, saya lepas kerjaan pagi saya. Jadi waktu itu status saya adalah PhD student sekaligus cleaner di LU 🙂 Setelah jadi student, saya ngelamar-ngelamar kerjaan jadi riset assistant dan diterima. Saya kerja untuk salah satu dosen di LU. Akhirnya saya lepas kerjaan evening cleaner.

Di hari pengumuman bea siswa yang ditunggu-tunggu, ternyata saya nggak dapet beasiswa yang saya mau. Kecewa pasti, tapi kalau dibandingkan dengan pengalaman dan perjuangan para ‘pejuang beasiswa’ lain penolakan beasiswa ini pasti nggak ada apa-apa nya 🙂 Makanya saya salut banget sama para pejuang beasiswa yang tahan banting, yang walaupun ditolak, masih punya semangat bangkit lagi coba cari yang lain. Toh kita nggak pernah tau rejeki kita datangnya dari ‘sumber’ yang mana. Ya kan?

Waktu itu rasanya Allah memang maha baik dan maha tau apa yang saya butuhkan.. Beberapa hari setelah penolakan beasiswa, saya dihubungi oleh salah satu staff di fakultas. Dia bilang, komite beasiswa LU menawarkan jenis bea siswa lain untuk saya. Saya ditawari ‘teaching assistant scholarship’. Beasiswa dari LU, mereka tanggung uang sekolah saya sampai lulus, tapi saya harus kerja jadi teaching assistant. Alhamdulillah kan.. Saya jadi punya penghasilan untuk hidup (walaupun nggak banyak), dan saya jadi punya pengalaman tutoring sekaligus jadi ‘dosen tamu’ untuk beberapa mata kuliah. Salah satu pengalaman tutoring saya pernah saya ceritakan di sini dan di sini.

Waktu pertama kali menginjakkan kaki saya di salah satu ruang kelas di LU, saya ‘cuma’ sebagai cleaner, tapi 2 tahun kemudian, saya masuk ke ruangan itu dan berdiri di depan untuk tutoring dan lecturing. Saya pernah gagal dapat beasiswa, tapi Allah ganti dengan yang lebih baik untuk saya. Bukan untuk sombong atau jumawa, tapi sebagai pengingat bahwa kita nggak pernah tau apa yang Allah siapkan untuk kita di depan.

Nggak ada gunanya sombong dengan posisi kita yang sekarang, padahal kita nggak tau apa yang akan kita hadapi di depan kita. Nggak perlu minder juga dengan posisi kita sekarang, karena dengan usaha, kerja keras dan doa pasti kita bisa mencapai apa yang kita cita-citakan.

Sekarang, setelah liburan panjang di nz berakhir, studi sudah selesai, dan harus kembali ke kampung halaman, saya masih dan selalu berharap Allah menyiapkan sesuatu yang terbaik buat saya (dan keluarga). Apapun itu, yang penting  jangan lupa selalu bersyukur.

Stay humble. Keep your feet on the ground and keep reaching for the stars.

381352_2594466454300_97717243_n
Kaikoura Beach, NZ, 2011

Awesome Week

Dear September, thankyou for being nice to me 🙂 Beberapa hal yang bikin saya hepi selama seminggu ini:

Menang giveaway-nya teacher Joeyz. Baru pertama kali ikutan giveaway dan ngerjain postingannya pun secepat kilat sebelum berangkat ke Auckland.. Tapi  tenyata menang…. . Hadiahnyapun sesuai yang saya pengen. Thankyou teacher Joeyz!

Diskonan Mania. Sejak sepatu kesayangan harus rela dibuang di Invercargill karena sobek, basah dan nggak layak pakai lagi, saya memang pengen banget beli sepatu keds/casual baru. Saya tuh agak rewel sama sepatu.. Waktu pulang ke Malang akhir tahun lalu, sempet beli sepatu, sampe dua pasang. Tapi karena pengen ngirit akhirnya beli yang murah aja. Tapi begitu dipakai sekali dua kali trus rasanya nggak nyaman jadi jarang dipake lagi… Sekarang merasa butuh sepatu nyaman buat jalan-jalan. Kebetulan ada temen ngasih info kalo toko sepatu kesayangan lagi diskon besar-besaran tapi cuma sehari. Akhirnya abis tutorial, saya bela-belain naik bis ke sana demi diskonan. Semua sepatu dewasa turun harga jadi $50 dan sepatu anak-anak jadi $35. Baju olahraga, sweater dll jadi $30. Trus saya beli yang mana? Saya beli sepatu yang harga awalnya $230 dan diskon jadi cuma $50 saja. hahahah 😀 ga mau rugi.

Makan Pempek enak. Ini juga yang bikin minggu saya ceria! Ada temen yang lagi jualan pempek. Saya beli dan ternyata nggak mengecewakan. enaakk… Padahal minggu sebelumnya saya udah sempet browsing-browsing cara bikin pempek sendiri.. Alhamdulillah ada yang jualan dan enak, jadi nggak perlu susah-susah bikin sendiri.

Pengajian Ibu-ibu. Bulan Agustus lalu, beberapa ibu-ibu (baca: ibu muda. Penting untuk diperjelas) di sini memutuskan utuk bikin pengajian bulanan. Acara nya baca Al-Qur’an, denger ceramah, bahas tajwid, silaturahmi dan makan-makan… Kalau bulan lalu yang jadi idola adalah tahu crispy plus sambel petis, bulan ini ada bika Ambon yang yummoo sekali.. Iman kuat, batin tenang, perut kenyang 🙂

Pengajian Perdana. photo courtesy of Mbak Hesthi Nugroho
Pengajian Perdana. photo courtesy of Mbak Hesthi Nugroho

Menghitung hari untuk kumpul keluarga lagi. Beberapa waktu yang lalu pas Alia tanya kapan saya pulang, saya jawab masih 60 hari lagi dan Alia bilang masih lama.. Beberapa hari yang lalu, kk ALia tanya lagi, kapan ibu sampe ke sini? Saya bilang 50 hari lagi. Dan nggak nyangka itu bikin Alia hepi banget… Kata ALia “yeaayyy, nggak sampai 60 hari lagi ibu ke sini”. Padahal 60 dan 50 hari kan beda tipis yaa… Tapi mungkin ALia lihatnya dari sudut pandang yang berbeda. Positifnya, 50 hari itu kurang dari 60 hari ! heheheh…. bikin saya ikutan hepi juga.

Being nominated for Green Award. Ini nih highlight of the week nya. Dinominasikan untuk Green Award! Bukan, ini bukan award lingkungan hidup.. Ini award untuk teaching and support excellent. Jadi, setiap tahun Lincoln University Student Association (LUSA) bikin acara Gold and Green award. Gold untuk student yang dirasa berpengaruh di kehidupan kampus (bisa melalui sport, clubs, events atau cultural activities) dan green untuk lecture, tutor atau support person di university. Untuk Green award, semua student bisa menominasikan lecture/tutor favoritnya.. Rasanya nggak percaya.. secara saya merasa ngajarnya biasa-biasa aja. Kadang saya masih diketawain soal aksen ‘medhok’ saya yang mungkin aneh buat mereka. Pernah juga dikerjain mahasiswa, diajak ‘minum’ atau dikasih pandangan aneh dari atas sampai ke bawah… Semester lalu malah saya selalu stress sebelum ngajar karena kebetulan saya tutoring matakuliah umum tentang research dan sedikit statistik, yang mahasiswanya (sepertinya) banyak dari agriculture. Farmer muda atau calon farmer yang agak susah dikendalikan 🙂 Tapi dengan dinominasikan di green award ini, semua terbayar.. Walaupun saya masih susah percaya sih, sampai saya email ke award commiteenya beneran nggak itu undangan karena saya dinominasikan?  Nggak peduli nanti saya bakal dapet awardnya atau enggak, dinominasikan aja udah bikin saya tersanjung.. Ya iyalah, secara kemungkinan dapet awardnya pun kecil.. yang tahun-tahun sebelumnya penerima awardnya orang-orang hebat semua…. Mudah-mudahan aja ini bukan pengumuman dan undangan salah kirim  yaaa 😀

Green Award for Teaching and Supprot Excellent
Green Award for Teaching and Supprot Excellent

Kalo kamu, apa yang bikin hepi selama seminggu ini?

Napak Tilas New Zealand 2014: Lincoln

Waktu pertama kali ketemu Alia dan Bapak ABink di Christchurch Airport, rasanya kayak mimpi yang jadi kenyataan #lebay. Tapi beneran loh, karena waktu bapak Abink harus kembali kerja di Indonesia dan saya balik ke New Zealand tanpa mereka, rasanya agak-agak berlebihan untuk minta Alia dan bapak Abink untuk balik ke New Zealand, walaupun cuma untuk sekedar liburan. Selain karena agak susah ngatur waktunya, tapi alesan utama sih karena budget liburan ke New Zealand itu ‘lumayan banget’ buat kami 🙂

Tapi, rejeki itu memang sudah ada yang atur ya.. di saat saya menyibukkan diri dan menguatkan hati untuk kembali ke NZ tanpa mereka, ada kabar kalau bapak ABink bakal ada kerjaan ke New Zealand selama 2 minggu. Tapi, pertanyaan selanjutnya ‘apa Alia mau diajak juga?’ Lagi-lagi kami galau karena jadwal keberangkatan bapak ABink ke sini nggak bertepatan dengan liburan semester di sini, yang artinya saya masih harus kerja dan bapak Abink juga bakal punya jadwal meeting yang lumayan padat. Tapi, setelah sepakat untuk nemenin Alia nya gantian jadilah diputuskan untuk bawa Alia, lumayan ketemu 2 minggu melepas kangen 🙂

Trus apa aja kegiatan kami selama 2 minggu di NZ? DI hari pertama mereka datang, langsung jalan-jalan keliling kampus, nostalgia untuk bapak Abink dan Alia. Lewat lapangan belakang rumah kami dulu, library, office bapak dulu, dan jalan-jalan seputar kampus yang sering kami lewati dulu.

Ivey Hall -Lincoln University Library
Ivey Hall -Lincoln University Library
Bug hotel
Bug hotel di kampus
Lincoln University Bus Stop
Lincoln University Bus Stop

Selain jalan-jalan di sekitar kampus, kami juga sempat jalan-jalan ke lincoln town (sekitar 2km dari kampus). Sempat ajak Alia masuk ke Lincoln Library yang baru di renovasi. ALia samapi nggak percaya library nya jadi bagus.. Dulu, waktu rumah kami masih di depan library, saya sering banget ajak Alia ke library. Setiap seminggu sekali saya juga biasa bawa Alia ikutan toddler time di library. Jadi Lincoln library lumayan punya kenangan buat Alia..

(new) Lincoln Library
(new) Lincoln Library

Setelah dari library, kami nyebrang ke cafe favorit untuk menikmati chai latte (dan fluffy untuk Alia). Ngomong-ngomong soal fluffy, biasanya di sini fluffy selalu di sajikan dengan marshmallow. Tapi dari dulu, kami udah kasih tau Alia kalau marhmallow yang di cafe-cafe itu kita nggak tau apakah gelatine nya halal atau nggak. Kadang gelatine juga dibuat dari babi. Jadi, dari dulu Alia nggak pernah makan marshmallow di new zealand. Bukan karena semua marshmallow di sini nggak hahal, tapi karena saya males cari tau merek marshmallow mana yang halal. Pernah sih sekali tanpa sengaja saya nemu postingan orang jual marshmallow halal di trade me, dan saya beli buat Alia. Dan selama beberapa tahun di NZ, Alia cuma makan marhsmallow sekali itu aja 🙂

Nah beberapa bulan lau saya baru tau kalo ternyata  ada juga marshmallow halal yang di jual di supermarket. Waktu alia ke sini kemaren, saya beli sekantong marshmallow untuk Alia. Yang pertama kali keluar dari mulut ALia waktu tau saya beliin marshmallow “Ini marshmallow nya halal nggak bu?” dan kemudian terjadilah percakapan kecil soal makanan:

ALia : Ini marshmallownya halal ya bu?

Ibu : Iya kak, ini halal.

Alia : Kok ibu tau?

Ibu : Ibu udah tanya ke pabriknya 🙂 (walaupun sebenrnya bukan saya yang nanya sih)

Alia : Kalau orang muslim itu nggak makan pork ya bu?

Ibu : Iya kak. Tapi kita boleh makan ayam, daging sapi, kambing, ikan…

Alia : Kalo Jojo (sahabat ALia waktu di NZ dulu) sukanya makan salami. Itu kan ada pork nya. Tapi nggak apa-apa kalo Jojo kan bukan muslim

Ibu : ALia mau makan salami? (ibu yang iseng … boleh nggak sih iseng nanya kayak gini ke anak?)

Alia : Nggak mau…. ALia kan muslim.. terus, pork kan kotor. Alia nggak mau ah kotor-kotor..

Ibu : (fiiuuh… slamet.. slamet… )

chai latte & fluffy
chai latte & fluffy

Puas ngobrol-ngobrol, sebelum pulang kami menyempatkan diri untuk foto-foto di lincoln town bus stop yang ada papan tulisan Lincoln nya. Selama ini belum pernah foto di situ. Sekarang karena merasa jadi turis merasa harus foto di situ hahaha 😀

10568716_336027886551896_1198268073_n
Selain jalan-jalan sekitar Lincoln, kami juga sempat napak tilas ke Christchrch city, dan Queenstown. Kami juga sempat mampir ke Invercargill untuk mewujudkan keinginan bapak Abink yang dulu selalu saya tolak. Kali ini karena (lagi-lagi) merasa turis, jadi nggak ada salahnya kita mampir ke sana. InshaaAllah cerita nya bakal di posting kalo lagi nggak males yaa….

Salam,

Keluargahussein (yang udah nggak sabar ngumpul dan liburan lagi) 🙂

Liburan Lebaran Manis

10569209_335094483311903_1045622079_n

Udah sebulan lebih nggak nge-blog, walaupun udah masuk akhir bulan Syawal, saya mau bilang Selamat Lebaran dulu buat semuanya ya… Mohon maaf lahir dan batin dari kami sekeluarga..

Kalau lebaran tahun lalu saya sendirian, tahun ini saya nggak sendiri lagi karena 2 orang kesayangan datang jauh-jauh dari Indonesia untuk berlebaran di New Zealand. Sebenernya tujuan awalnya bukan untuk lebaran siih.. Tapi Bapak Abink lagi ada join research dan tugas lain yang mengharuskan untuk datang ke New Zealand. Karena kebetulan waktu kosongnya pas libur lebaran, jadilah sekalian merayakan lebaran di NZ. Jauh-jauh hari setelah tau bapak ABink bakal ada tugas ke NZ, saya udah nitip pesen kalo saya pengen Alia diajak juga.. Awalnya agak ragu sih ngajak Alia karena kami (saya dan bapak Abink) sama-sama punya agenda kerjaan. Setelah menimbang-nimbang akhirnya diputuskan Alia diajak ke NZ dengan beberapa konsekuensi yang sudah kami sepakati bersama.

Sebulan sebelum berangkat ke NZ, Alia udah mulai itung-itung hari, sambil merencanakan kepingin ketemu siapa aja di NZ (tentunya sahabat-sahabat nya di Kindy dulu). Dan setiap dia minta saya pulang ke Malang, saya selalu bilang “kan Ibu tunggu kk Alia mau ke Lincoln dulu..” dan itu berhasil bikin dia jadi hepi lagi 🙂

Nungguin orang-orang tersayang yang mau dateng memang bener-bener bikin semangat, happy, deg-deg an sekaligus lapar mata dan menguras dompet. Kenapa? Karena sebelum mereka datang saya memang niat mau beli baju-baju hangat buat Alia karena baju2 hangat ALia dulu udah nggak muat dan udah dihibahkan juga. Tapi setiap keluar dari toko anak-anak, adaa aja bonusnya 🙂 Buat bapak ABink gimana? Buat bapak Abink nggak perlu beli karena jaket n thermalnya masih lengkap.. Cuma perlu nambah beli kaos kaki dan kaos tangan aja.

Di hari mereka datang, saya dibantu seorang  teman baik untuk jemput mereka dan kemudian nginep di rumah teman tersebut selama 2 minggu. Nginep di rumah keluarga yang luar biasa baiknya ini bikin kami merasa beruntung punya teman/saudara walaupun jauh dari kampung halaman. Terimakasih ya mas, mbak…. You know who you are!

Hari lebaran di NZ tahun ini diumumkan secara mendadak. Kok iso? DI sore hari tanggal 27 Juli beberapa umat muslim sudah pergi untuk melihat hilal tapi belum terlihat. Jadi diumumkan bahwa lebaran di NZ bakal jatuh di tanggal 29 (bukan 28). Tapi ditengah malam, ternyata pengumuman itu direvisi dan ditetapkan lebaran jatuh tanggal 28. Bahkan ada beberapa teman yang nggak tahu kalau ada revisi pengumuman itu heheheh….

Lebaran1

Kalau tahun-tahun sebelumnya kami sholat ied di kota, tahun ini warga muslim di Lincoln juga mengadakan sholat idulfitri di mushala kampus. Karen kami nggak punya kendaraan, jadi kami memang sudah berniat untuk sholat di kampus aja. selain itu, saya ada janji meeting kerjaan nggak bisa di batalkan di hari itu. Karena kebetulan saya lagi nggak sholat, jadilah saya nitip Alia ke teman-teman Indonesia di sana. Nggak mungkin juga ALia ikutan ke shaf laki-laki sama Bapak Abink 🙂 Lagi-lagi saya bersyukur punya saudara yang baik-baik di sini…

Lebaran tahun ini jadi lebaran yang sangat berkesan buat saya. Setelah lebaran sendirian tahun lalu, dan menahan diri untuk nggak terlalu berharap jalan-jalan di NZ sama ALia dan bapak Abink lagi, akhirnya Allah ngasih kejutan manis di tahun ini. Menyusuri jalan yang dulu pernah kami lewati, menyusuri lapangan belakang rumah kami dulu, menemani Alia main di tempat bermain favoritnya waktu kecil, menghabiskan sore di cafe favorit kami ditemani sepotong salmon bagel dan yang terpenting, mereka ada di sini dan kami merayakan lebaran bersama. Sekeluarga!

Pelajaran Hari Ini

Saya termasuk orang yang susah untuk bilang “nggak”, termasuk sama diri sendiri. Hari ini saya presented di internal conference di kampus tapi rasanya nggak maksimal secara di awal saya register udah ragu-ragu,  karena udah pernah ikut tahun lalu dan saya juga baru ikut thr3sis competition di bulan Juni lalu. Tapi ketika spv saya yang biasanya cuek bebek meng-encourage saya untuk ikut, saya jadi nggak bisa nolak dan akhirnya saya kirim abstract penelitian saya tepat di hari terakhir batas pengiriman abstract, dan kirim power point presentasi ke panitianya pun telat (sampe harus di tagih). Malu siih, tapi karena saya sudah bilang ‘iya’ sama pak spv jadi saya nggak bisa mundur lagi. Siap nggak siap, mau nggak mau, saya harus ngomong sesuatu kaan…Dan ternyata spv saya dateng tepat beberapa saat sebelum giliran saya presentasi.  Rasanya gimana?? Rasanya nggak sama kayak ngadepin anak-anak bule yang suke ngeyel, abis pak spv nggak ada ngomongnya… Tapi “dahi berkerutnya” sudah cukup bikin saya stress…

ALhamdulillah udah berlalu, sekarang fokus ke thesis lagi..

Pelajaran yang bisa dipetik hari ini:

  • Harus punya prioritas, jangan semua mau dilakukan tapi hasilnya malah nggak maksimal.
  • Nggak bakal bisa menyenangkan semua orang. Sebelum meng-iya-kan permintaan seseorang, tanya ke diri sendiri dulu. Ada yang bakal dikorbankan nggak? Kalau ada, sanggup hadapi resiko atas pengorbanan itu nggak? Baru bikin keputusan.
  • Preparation makes perfect.

Maaf ya yang pada mampir baca dan berharap dapet pelajaran dari tulisan ini… Ternyata ini cuma curcol-an semata..

Hello Winter !

Suhu pagi ini (8am)

Hello winter !

Winter tahun ini sepertinya terlalu cepat datang. Waktu bulan Mei belum berakhir pun suhu sudah mencapai minus 5, dan salju sudah turun. Winter tahun ini pun sepertinya perjuangan saya lebih berat dari tahun-tahun sebelumnya. Di akhir Mei kemarin, saya sudah merasakan harus bersepeda di tengah hujan (yang juga mengandung sedikit es) dari rumah ke kampus. Jangan ditanya dinginnya.. Kalau biasanya cuma jari-jari tangan dan kaki yang mati rasa, waktu itu rasanya sekitar mata saya juga mati rasa 🙂 Alhamdulillah jarak antara rumah ke kampus cuma 2km, atau 10 menit bersepeda. Saat pulang dari kampus juga jadi saat-saat yang ‘malesin’ alias bikin males. Kalo biasanya orang-orang pada hepi untuk pulang ke rumah, buat saya bikin males karena inget harus menembus dinginnya malam dengan bersepeda. Yang jadi penyemangat pulang adalah (lagi-lagi) bisa nelpon Alia n bapak Abink sesampainya di rumah. Tapi, aku tetap rindu rumah dekat kampus…..  Walaupun dinginnya sampe menusuk tulang, senengnya kalo pas winter gini tiap pagi bisa ngeliat bunga-bunga es di atas rumput, di atas semak-semak, di bunga, bahakan bunga es di atas mobil pun keliatan indah kalo tertimpa sinar matahari. Jadi, karena saya juga nggak akan selamanya tinggal di New Zealand dan musim juga pasti akan berganti, yang bisa (dan harus) dilakukan sekarang adalah bersyukur dan nikmati 🙂 Buat yang lagi kepanasan di Indonesia, monggo dinikmati dulu beberapa foto yang sempat saya ambil pagi ini….

Camera 360

Pine cone dan maple leaf
Pine cone dan maple leaf

Camera 360

Siap tempur :)
Siap tempur 🙂

Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake

Hayyooo siapa yang nggak kenal tetangga kanan-kiri di rumah?? Saya tunjuk tangan nomer satu hehehehe…. sejak tinggal di rumah ‘baru’ ini sebulan lalu, saya belom sempat (nggak menyempatkan, lebih tepatnya) untuk kenalan sama tetangga kanan kiri. Selain karena saya di sini jadi pengikut aliran P4 (pergi pagi pulang petang), juga karena nggak tau gimana harus memulai kenalannya. Kalau saya harus dateng ke rumah para tetangga, ketok pintu trus tiba-tiba anjingnya yang keluar gimana? Saya kan takut banget sama anjing 🙂 Atau kalau pas saya ke rumahnya mau kenalan trus ternyata sambutannya nggak hangat gimana? Kan ‘cegek’ alias ‘tengsin’ yaa.. Jadilah saya nggak kenalan-kenalan sama tetangga kanan kiri.

Tapii, 2 mingu lalu pas saya lagi jemur baju di luar saya ngeliat tetangga sebelah rumah saya lagi berkebun. Saya pikir, ini kesempatan bagus buat kenalan. AKhirnya kami saling senyum dan bilang ‘good morning’. Trus beliau datengin saya ngajak kenalan.. AKhirnya kita ngobrol deh.. Tetangga saya ini seorang nenek ramah yang tinggal sendirian di rumahnya. Nggak sendirian sih sebenarnya, karena beliau ditemani oleh 2 ekor kucing yang gendut-gendut. Setelah perkenalan dan ngobrol-ngobrol singkat hari itu, saya belum pernah ngobrol lagi sama beliau. Trus, sama tetangga yang lain juga blom sempat kenalan yang sampai ‘mendalam’ (kok mendalam ya istilanyaa….?) paling cuma say hello aja, karena kita ketemunya di depan rumah ketika mereka mau brangkat kerja dan saya mau brangkat ngampus.

Naaahhh.. wiken kemaren sebenarnya adalah waktu yang pas buat kenalan sama tetangga, karena tanggal 29-30 Maret kemaren adalah hari bertetangga di New Zealand (Neighbours Day Aotearoa). Slogan Neighbours Day tahun ini adalah “Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake”. Jadi di tiap rumah bakal di kasih kartu untuk nulis nama n nomer telpon tetangga kanan kirinya, dan di ‘himbau’ untuk sharing cake dengan tetangga. Sambil nganter cake, bisa sambil saling bertukar nomer telepon. Menurut saya sih ide ini bagus banget, apalagi di sini kan ga ada tuh ya yang namnya arisan RT atau RW. Sebagian orang di sini mungkin juga udah sibuk kerja jadi nggak ada kesempatan untuk bergaul dengan tetangga. Dengan adanya neighbours day ini, jadi ada alasan untuk ngetok pintu tetangga sambil bawa cake tanpa takut dianggap aneh, nggak disambut atau bertepuk sebelah tangan. Trus kenapa juga sharing nya cake? Mungkin karena hampir semua orang disini biasa baking. Mungkin kalo di Indo sharingnya gorengan kali yaa.. 🙂

Selain di-encourage untuk sharing cake dan kenalan sama tetangga, di neighbours day kemaren juga dimanfaatkan untuk ngumpulin data warga sekitar. jadi tiap rumah dikasih formulir yang isinya data nama dll, trus berapa orang yang tinggal dirumah, apakah ada yang perlu supply listrik 24 jam karena alasan kesehatan, apa ada anggota keluarga yg berkebutuhan khusus, dll. Trus ditanya juga apakah punya kendaraan, trailer yang bisa untuk ngangkut2.. Gunanya apa? Tau kan kalo akhir-akhir ini christchurch lagi sering dapet musibah, dari gempa bumi sampai banjir. Nah, data itu akan berguna kalau ada musibah atau pas evakuasi. Tapi, mudah2an jangan ada musibah-musibah lagi yaa…

Kalo di Indonesia gimana? Sebenrnya agak nggak cocok ya kalo kita bandingin NZ dan Indo. Kan budaya nya bedaa… Saya sukanya kalo di Indonesia nggak usah keluar effort terlalu besar, kita udah bisa dapet list nomer telepon tetangga kita plus pak satpam komplek. Kalau mau kenal tetanggak kanan kiri juga tinggal dateng arisan atau pengajian aja jadi udah bisa kenal banyak orang. Jadi, slogan “Knowing your neighbour is a piece of cake” ternyata berlaku juga di Indonesia 🙂 I love Indonesia #homesick #curcol

img1396212985116 (1)

 

Weekend Update

Hari ini diem di rumah karena mau nyuci, bersih2 rumah, masak untuk beberapa hari dan Skype sama Alia & Bapak Abink. Hasilnya? Nyuci beres.. Rumah bersih walaupun kurang sempurna, Belajar, dapet lah sedikit-sedikit.. Skype dan telpon SUkses!!

Seharian vIdeocall dua kali. Nelpon sampe 4 kali dan nggak cuma sebentar. Obrolan hari ini ditutup dengan dengerin Alia n Bapak Abink main jual-jualan dan sekolah-sekolahan. Dan, saya sukses bangga denger bapak Abink yang dengan sabar ngeladenin Alia main, dan bangga karena ALia udah pinter banget baca bukunya..

Ceritanya bapak ABink jadi muridnya, Alia jadi gurunya. Karena ini ceritanya waktu tidur siang untuk murid-murid, jadi gurunya bacain cerita di tempat tidur. Bapak Abink pilih cerita tentang princess Sofia untuk dibacain Alia. Ada yang lucu, pas Alia baca di bagian sofia bilang “I don’t know how to be myself and a princess at the same time“. ALia baca kata “know” nya pake dikasih huruf K jelas didepannya jadi kedengerannya kayak “kenow”. Pas dibenerin sama bapak Abink, dia bilang “itu kan di depannya da huruf K nya bapaaak…” Jadiah bapak Abink yang beralih peran jadi guru untuk menjelaskan ke anak kecil yang bahasa Inggrisnya udah mulai medok (tapi kita semua sayang) itu.

Baruuuu aja telpon ditutup tapi sayanya udah kangen lagi hehhehe…. Weekend depan kita ngobrol seharian lagi ya kk ALiaa… Aymisyu anak solehah-ku….

skype

Mood Booster Saya Adalah………

IMG_20140225_213708

Minggu ini termasuk minggu yang berat buat kami (saya sih, lebih tepatnya). Kenapa? Karena di tengah Minggu saya harus balik lagi ke New Zealand, ninggalin Alia dan Bapak Abink. Jangan ditanya gimana rasanya, kali ini rasanya lebih sedih daripada perpisahan pertama kami di bulan Juli lalu walaupun lebih minim air mata. Mungkin karena saya merasa di Malang adalah zona nyaman saya dan saya merasa dibutuhkan untuk ngurus rumah (tangga) di Malang. Tapi, karena rejekinya masih di NZ ya dinikmati dan disyukuri aja. Kalo dibawa sedih malah nggak produktif nanti. Ya nggak?

Perjalanan Malang-Surabaya-Denpasar-Sydney-Christchurch cukup menyenangkan. Sampe di Christchurch, cuaca sangat cerah dan saya dijemput temen pake mobilnya yang dulu pernah jadi mobil saya. Begitu masuk mobil, lewat jalan2 yang pernah kami bertiga lewatin, ditambah cuaca cerah langsung inget Alia dan Bapak Abink. Biasanya kalo cuaca cerah kami suka jalan-jalan. Tapi kali ini saya sendirian di NZ 😦

Begitu masuk flat, saya langsung disibukkan dengan urusan administrative kayak laporan ke landlord kalo saya udah masuk rumah dan nelpon ke perusahaan listrik untuk sign up account baru di rumah baru. Begitu abis maghrib, leyeh-leyeh di sofa jadi terasa sepinya dan saya keinget bapak Abink dan Alia karena lay out flat lama tapi baru ini sangat mirip rumah kami yang dulu. Bedanya, lagi-lagi saya sekarang sendirian 😦

Sehari setelah saya nyampe New Zealand, saya langsung ke kampus. Saya juga sudah langsung ada janji ketemu beberapa orang untuk urusan kerjaan. Sampe sehari setelahnya saya juga masih disibukkan dengan urusan kerjaan sampe sore. Begitu saya memutuskan untuk mulai pegang thesis lagi, saya dapet kabar kalo Alia demam. Jadi nggak konsen dan memutuskan pulang sambil mampir belanja ke supermarket. Sedihnya jadi bertambah-tambah 😦 Pengeeen banget bawa Alia dan Bapaknya kesini sama saya. Tapi karna kondisi nggak memungkinkan, jadi pinggirin dulu pikiran itu. Ganti dengan pikiran positif, Alhamdulillah banyak saudara di sana yang bisa bantu jaga Alia…

Walaupun sedih (pake banget) pisahan sama keluarga lagi, tapi nggak sampe dibawa berlarut-larut kok.. Hari Sabtu kemarin saya sengaja tinggal dirumah selain karena ada janjian sama Landlord yang mau datang, juga biar bisa Skype sama Alia. Dan anak kecil ku yang sudah sembuh dari demamnya langsung pamer boneka minion barunya, cerita ini itu sambil sarapan pizza 🙂

ALia pake kacamata Minion :)
ALia pake kacamata Minion 🙂

Abis Skype sama bapak Abink n Alia, mood saya jadi bagus banget 🙂 bisa nyiapin bahan tutoring minggu depan, baca-baca buat thesis, sampe bisa  update blog segala hahahha 😀 Ternyata mood booster saya bukan (window) shopping, makan di resto mahal atau ngopi2 di café.. Cukup ngobrol sama Alia n bapak Abink dan semangkok (besar) mixed vegetable salad. Aaaahh….. indahnya hidupkuuuuu…… ALhamdulillah, terimakasih Allah…..