Napak Tilas New Zealand 2014: Lincoln

Waktu pertama kali ketemu Alia dan Bapak ABink di Christchurch Airport, rasanya kayak mimpi yang jadi kenyataan #lebay. Tapi beneran loh, karena waktu bapak Abink harus kembali kerja di Indonesia dan saya balik ke New Zealand tanpa mereka, rasanya agak-agak berlebihan untuk minta Alia dan bapak Abink untuk balik ke New Zealand, walaupun cuma untuk sekedar liburan. Selain karena agak susah ngatur waktunya, tapi alesan utama sih karena budget liburan ke New Zealand itu ‘lumayan banget’ buat kami ūüôā

Tapi, rejeki itu memang sudah ada yang atur ya.. di saat saya menyibukkan diri dan menguatkan hati untuk kembali ke NZ tanpa mereka, ada kabar kalau bapak ABink bakal ada kerjaan ke New Zealand selama 2 minggu.¬†Tapi, pertanyaan selanjutnya ‘apa Alia mau diajak juga?’ Lagi-lagi kami galau karena jadwal keberangkatan bapak ABink ke sini nggak bertepatan dengan liburan semester di sini, yang artinya saya masih harus kerja dan bapak Abink juga bakal¬†punya jadwal meeting yang lumayan padat. Tapi, setelah sepakat untuk nemenin Alia nya gantian jadilah diputuskan untuk bawa Alia, lumayan ketemu 2 minggu melepas kangen ūüôā

Trus apa aja kegiatan kami selama 2 minggu di NZ? DI hari pertama mereka datang, langsung jalan-jalan keliling kampus, nostalgia untuk bapak Abink dan Alia. Lewat lapangan belakang rumah kami dulu, library, office bapak dulu, dan jalan-jalan seputar kampus yang sering kami lewati dulu.

Ivey Hall -Lincoln University Library
Ivey Hall -Lincoln University Library
Bug hotel
Bug hotel di kampus
Lincoln University Bus Stop
Lincoln University Bus Stop

Selain jalan-jalan di sekitar kampus, kami juga sempat jalan-jalan ke lincoln town (sekitar 2km dari kampus). Sempat ajak Alia masuk ke Lincoln Library yang baru di renovasi. ALia samapi nggak percaya library nya jadi bagus.. Dulu, waktu rumah kami masih di depan library, saya sering banget ajak Alia ke library. Setiap seminggu sekali saya juga biasa bawa Alia ikutan toddler time di library. Jadi Lincoln library lumayan punya kenangan buat Alia..

(new) Lincoln Library
(new) Lincoln Library

Setelah dari library, kami nyebrang ke cafe favorit untuk menikmati¬†chai latte¬†(dan fluffy untuk Alia). Ngomong-ngomong soal fluffy, biasanya di sini fluffy selalu di sajikan dengan marshmallow. Tapi dari dulu, kami udah kasih tau Alia kalau marhmallow yang di cafe-cafe itu kita nggak tau apakah gelatine nya halal atau nggak. Kadang gelatine juga dibuat dari babi. Jadi, dari dulu Alia nggak pernah makan marshmallow di new zealand. Bukan karena semua marshmallow di sini nggak hahal, tapi karena saya males cari tau merek marshmallow mana yang halal. Pernah sih sekali tanpa sengaja saya nemu postingan orang jual marshmallow halal di trade me, dan saya beli buat Alia. Dan selama beberapa tahun di NZ, Alia cuma makan marhsmallow sekali itu aja ūüôā

Nah beberapa bulan lau saya baru tau kalo ternyata¬† ada juga marshmallow halal yang di jual di supermarket. Waktu alia ke sini kemaren, saya beli sekantong marshmallow untuk Alia. Yang pertama kali keluar dari mulut ALia waktu tau saya beliin marshmallow “Ini marshmallow nya halal nggak bu?” dan kemudian terjadilah percakapan kecil soal makanan:

ALia : Ini marshmallownya halal ya bu?

Ibu : Iya kak, ini halal.

Alia : Kok ibu tau?

Ibu : Ibu udah tanya ke pabriknya ūüôā (walaupun sebenrnya¬†bukan saya yang nanya sih)

Alia : Kalau orang muslim itu nggak makan pork ya bu?

Ibu : Iya kak. Tapi kita boleh makan ayam, daging sapi, kambing, ikan…

Alia : Kalo Jojo (sahabat ALia waktu di NZ dulu) sukanya makan salami. Itu kan ada pork nya. Tapi nggak apa-apa kalo Jojo kan bukan muslim

Ibu : ALia mau makan salami? (ibu yang iseng … boleh nggak sih iseng nanya kayak gini ke anak?)

Alia : Nggak mau…. ALia kan muslim.. terus, pork kan kotor. Alia nggak mau ah kotor-kotor..

Ibu : (fiiuuh… slamet.. slamet… )

chai latte & fluffy
chai latte & fluffy

Puas ngobrol-ngobrol, sebelum pulang kami menyempatkan diri untuk foto-foto di lincoln town bus stop yang ada papan tulisan Lincoln nya. Selama ini belum pernah foto di situ. Sekarang karena¬†merasa jadi turis merasa harus foto di situ hahaha ūüėÄ

10568716_336027886551896_1198268073_n
Selain jalan-jalan sekitar Lincoln, kami juga sempat napak tilas ke Christchrch city, dan Queenstown. Kami juga sempat mampir ke Invercargill untuk mewujudkan keinginan bapak Abink yang dulu selalu saya tolak. Kali ini karena (lagi-lagi) merasa turis, jadi nggak ada salahnya kita mampir ke sana. InshaaAllah cerita nya bakal di posting kalo lagi nggak males yaa….

Salam,

Keluargahussein (yang udah nggak sabar ngumpul dan liburan lagi) ūüôā

Advertisements

Pelajaran Hari Ini

Saya termasuk orang yang susah untuk bilang “nggak”, termasuk sama diri sendiri. Hari ini saya presented di¬†internal¬†conference di kampus¬†tapi rasanya nggak maksimal secara di awal saya register udah ragu-ragu,¬† karena udah¬†pernah ikut tahun lalu dan saya juga baru ikut thr3sis competition di bulan Juni lalu.¬†Tapi ketika spv saya yang biasanya cuek bebek meng-encourage saya untuk ikut, saya jadi nggak bisa nolak dan akhirnya saya¬†kirim abstract penelitian saya¬†tepat di hari terakhir batas pengiriman abstract, dan kirim power point¬†presentasi ke panitianya pun¬†telat (sampe harus di tagih). Malu siih, tapi karena saya sudah bilang ‘iya’ sama pak spv jadi saya nggak bisa mundur lagi. Siap nggak siap, mau nggak mau, saya harus ngomong sesuatu kaan…Dan ternyata¬†spv saya¬†dateng tepat beberapa saat sebelum giliran saya presentasi.¬† Rasanya gimana?? Rasanya nggak sama kayak ngadepin anak-anak bule yang suke ngeyel, abis pak spv nggak ada ngomongnya… Tapi “dahi berkerutnya” sudah cukup bikin saya stress…

ALhamdulillah udah berlalu, sekarang fokus ke thesis lagi..

Pelajaran yang bisa dipetik hari ini:

  • Harus punya prioritas, jangan semua mau dilakukan tapi hasilnya malah nggak maksimal.
  • Nggak bakal bisa menyenangkan semua orang. Sebelum meng-iya-kan permintaan seseorang, tanya ke diri sendiri dulu.¬†Ada yang bakal dikorbankan nggak? Kalau ada, sanggup hadapi resiko atas pengorbanan itu nggak? Baru bikin keputusan.
  • Preparation makes perfect.

Maaf ya yang pada mampir baca dan berharap dapet pelajaran dari tulisan ini… Ternyata ini cuma curcol-an semata..

Harta Karun dari Kampung Halaman

Camera 360

Heppii deh¬†Sabtu lalu dapet ransum dari Indonesia berupa sambel terasi, bumbu pecel, kopi mocca pake ampas, tepung cendol dan kering tempee… Duluu di tahun 2010 waktu awal-awal kami tinggal di New Zealand kami seriing banget dapet kiriman dari Indonesia. Biasanya mama-papa saya suka ngirimin pernak pernik buat Alia dan bapak-ibu mertua bagian ngirim2 makanan. tapi lama kelamaan semakin jarang dapet kiriman dari Indonesia. Selain karena ongkos kirimnya mahal, juga karena kami sudah bisa beradaptasi dengan kondisi (terutama¬†makanan) di sini. Jadi kangennya nggak pake “banget” atau “tingkat dewa”. Walaupun kalo dapet kiriman juga pasti bakal seneng banget..

Anyway, minggu lalu¬†saya bukan terima paket pos dari Indonesia tapi barang2 itu dibawain sama salah satu teman saya yang lagi jalan-jalan liburan ke New Zealand. Pas dia nawarin mau nitip apa saya seneng banget.. Tapi namanya nitip harus tau diri dong yaa.. Akhirnya kepikir pengen kopi (1 renteng) sambal terasi (1 renteng) dan bumbu pecel (3 bungkus) dari Indonesia. Saya minta tolong mama saya untuk ngirimin ke rumah temen saya itu (kebetulan¬†rumah orang tua temen saya itu deket¬†sama tempat tinggal ortu saya). Dan hari¬†Sabtu kemarin¬†kami ketemuan di Hagley park. Ngobrol-ngobrol di dalem campervan yang mereka sewa sambil ngeliatin mereka beres2 dan bersih-bersih sebelum si campervan dikembalikan sore itu. Begitu mereka ngeluarin titipan dari mama…. ternyataa mama nambahin titipannya. Bukan lagi cuma kopi, sambel dan bumbu pecel, tapi juga teh naga, tepung cendol dan kering tempe kesukaan saya…. Woohooo.. Terimakasih ya mamaaa.. terimakasih juga Midha, Febri dan dd Khansa sudah bawain harta karun titipannya..

20140531_135202 (1)

Ngomong soal titip menitip, saya sudah pernah jadi pihak yang ‘dititip’ dan ‘menitip’. Dan menurut saya wajar aja ya kalau kita tinggal jauh dari keluarga dan kemudian nitip sesuatu untuk dibawa kalau ada teman yang pulang kampung. Tapi jadi nggak wajar kalau titipannya ‘nggak tau diri’. Apalagi baggage allowance untuk tiket ekonomi dari NZ ke Indonesia cuma dapet 20 kg, sepertinya kalau buat student yang mau pulang untuk ambil data,¬†kopernya¬†bakal penuh dengan buku,¬†kuisioner (dan oleh-oleh). Sedangkan untuk student yang mau pulang for good karena udah slesai studinya juga bakal bawa bermacam2 barang dan oleh-oleh tentunya. Kalau ada yang nitip macem-macem bakal ngerepotin kan.. Walaupun sekarang beberapa maskapai ngasih baggage allowance 30 kg per orang, tapi ya tetep aja kalau misal harus ganti pesawat lokal di Indo juga jatah nya cuma 20kg kan..¬†ALhamdulillah selama ini saya nggak pernah dapet titipan yg banyak banget sampai harus mengorbankan kepentingan saya. Karena saya memang suka packing dari jauh-jauh hari, jadi sudah tau kira2 berapa banyak barang yang harus¬†dibawa. Waktu pulang kemarin saya sudah menetapkan jatah untuk barang-barang pribadi¬†berapa kg¬†dan jatah untuk titipan orang lain berapa kg, dan saya terapkan sistem ‘first-come, first-served’ hahaha ūüôā Jadi mohon maaf kalau ada teman-teman yang mau nitip tapi saya tolak karena jatahnya udah penuh.

Kalau datang ke negara yang bio security nya ketat seperti New Zealand dan Australia, kita sebagai pihak yang dititip juga harus waspada sama apa yang dititipkan ke kita. Menurut saya, nggak salah kok kalau kita buka-buka bungkusan punya orang lain yang akan kita bawa dari Indonesia ke NZ (atau ke negara lain). Karena, nanti di custom, kita lah yang harus tanggung jawab terhadap apa yang ada di bungkusan itu. Pernah ada cerita, seorang teman  nitip dibawakan obat-obatan herbal dari Indonesia. Karena di NZ agak-agak parno terhadap herbal-herbal gitu, terutama kalo mengandung madu, jadilah temen yang dititip tadi harus terhambat di custom bandara NZ selama beberapa saat. Jadi merasa bersalah nggak sih yang nitip itu obat-obatan?

Jadi, apa aja sih yang boleh dibawa dan nggak boleh di bawa masuk New Zealand?¬†Secara umum, segala macam fresh fruit and vegetable nggak boleh keluar dari bandara. Daging sapi juga nggak boleh, kecuali abon. Saya¬†dan teman2 lain sudah sering lolos bawa abon, bumbu pecel, sambel bu Rudi, gudeg kaleng, kering tempe dan kue-kue kering.¬†Tapi ada juga teman yang lagi apes dan¬†abonnya nggak diijinin keluar.¬†Trus, makanan atau obat-obatan yang mengandung madu, atau madu murni juga nggak bisa masuk New Zealand. Kemarin saya bawa tolak angin cair¬†pun¬†diambil sama mereka karena ada madunya ūüôā Trus, barang dari kayu juga ada aturan khusus kalau mau dibawa¬†masuk ke NZ.¬†Biar aman, mending barang-barang yang kita nggak yakin boleh masuk atau nggak, sebaiknya di declair aja,¬†kasih liat ke petugasnya. Kalau kita nggak declair trus pas di scan ternyata ketauan¬†kita bawa barang yang¬†nggak boleh dibawa masuk, dendanya bikin sakit ati looh….

By the way, adakah dari teman-teman yang mau datang ke NZ dalam waktu dekat? Titip bawain my precious Alia sekalian bapaknya dooong ūüôā

Sultana Mania

pic taken from http://gardenofeaden.blogspot.co.nz/
pic taken from http://gardenofeaden.blogspot.co.nz/

Pada tau sultana kann? Kalo di Indonesia kita sebutnya kismis. Dulu, saya nggak suka banget sama kismis. Kalau makan roti yang ada kismisnya pasti kismisnya nggak dimakan. Bahkan kadang saya pilih nggak makan roti nya juga. Nggak suka. Rasanya aneh di lidah saya waktu itu.

Sejak kita ikut bapak Abink sekolah di NZ dan ALia sekolah di playcentre, kismis jadi snack sehari-hari Alia. Karena di sini kismis hampir selalu ada di setiap lunch box anak-anak. Alia juga hampir setiap hari bawa kismis ke sekolah untuk snack. Saya sebagai ibu yang baik tentunya juga bertugas memastikan bahwa nggak ada makanan terbuang sepulang sekolah. Kalo ada raisin sisa, ya tentu masuk ke perut ibu nya dong ya.. hahahha ūüėÄ Sejak saat itu saya mulai bisa makan raisin. Lama kelamaan saya mulai coba-coba segala bentuk kue yang ada kismis nya.

Saya nggak ngerti banyak soal kismis, jadi saya cuma aware kalo ada 2 macam kismis. Kalo di bahasa inggris disebut sultana dan raisin. Kalo raisin warnanya lebih hitam, lebih kering dan menurut saya lebih asem rasanya. Kalo sultana (biasa disebut golden raisin juga) warnanya lebih cerah, lebih juicy dan lebih manis. Jadi saya lebih nge-fans sama sultana dibanding raisin. Walaupun sama-sama dari anggur, tapi sultana dan kismis berasal dari jenis yang berbeda dan cara mengeringkannya juga berbeda.  Kalo ngomong kandungan gizinya, sultana da raisin sama-sama mengandung vitamin B, C dan K dan pastinya bakal jadi camilan sehat untuk anak-anak karena walaupun manis, mereka mengandung gula alami. Ngomongin kismis aya jadi inget kk Alia.. Mau kismis nggak kak??

Karena udah lumayan lama juga nggak makan sultana, saya yang biasanya kalo jajan scone milih yang cheese, kemarin karena ngeliat ada sultana scone langsung saya berubah haluan. Sultana scone ditemani secangkir (besar) earl grey milk tea buat sarapan itu perfecto banget!

Malemnya, pulang ofis niat mau bikin bakso ayam. Pas lagi nyiapin bahan, inget kalo masih punya 3 buah pisang yang udah mateng banget. Jadilah malem itu bikin banana muffin juga.¬†Dan pastinya¬†pake ditambah sultana banyak-banyak.. Mudah2an banana and sultana muffin nya juga¬†bisa bikin pagi ini se-perfect pagi kemarin ya¬†ūüôā

Hello Winter !

Suhu pagi ini (8am)

Hello winter !

Winter tahun ini sepertinya terlalu cepat datang. Waktu bulan Mei belum berakhir pun suhu sudah mencapai minus 5, dan salju sudah turun. Winter tahun ini pun sepertinya perjuangan saya lebih berat dari tahun-tahun sebelumnya. Di akhir Mei kemarin, saya sudah merasakan harus bersepeda di tengah hujan (yang juga mengandung sedikit es) dari rumah ke kampus. Jangan ditanya dinginnya.. Kalau biasanya cuma jari-jari tangan dan kaki yang mati rasa, waktu itu rasanya sekitar mata saya juga mati rasa ūüôā Alhamdulillah jarak antara rumah ke kampus cuma 2km, atau 10 menit bersepeda. Saat pulang dari kampus juga jadi saat-saat yang ‘malesin’ alias bikin males. Kalo biasanya orang-orang pada hepi untuk pulang ke rumah, buat saya bikin males karena inget harus menembus dinginnya malam dengan bersepeda. Yang jadi penyemangat pulang adalah¬†(lagi-lagi)¬†bisa nelpon Alia n bapak Abink sesampainya di rumah. Tapi, aku tetap rindu rumah dekat kampus…..¬† Walaupun dinginnya sampe menusuk tulang,¬†senengnya kalo pas winter gini tiap pagi bisa ngeliat bunga-bunga es di atas rumput, di atas semak-semak, di bunga, bahakan bunga es di atas mobil pun keliatan indah kalo tertimpa sinar matahari. Jadi, karena saya juga nggak akan selamanya tinggal di New Zealand dan musim juga pasti akan berganti, yang bisa (dan harus) dilakukan sekarang adalah bersyukur dan nikmati ūüôā¬†Buat yang lagi kepanasan di Indonesia,¬†monggo¬†dinikmati dulu beberapa foto yang sempat saya ambil pagi ini….

Camera 360

Pine cone dan maple leaf
Pine cone dan maple leaf

Camera 360

Siap tempur :)
Siap tempur ūüôā

Teh Anget

894451_278083719012980_1866033612_oPagi-pagi keinget anak kecil solehah ku yang sekarang udah besar .. udah 5 tahun !

Inget 3 tahun lalu waktu mama saya main ke New Zealand, dan ALia masih 2 tahun umurnya. Kebetulan saya biasakan makanan/minuman Alia nggak pake gula garam sampe umur setahun, trus setelahnya dia makan gula garamnya juga sedikiiitt banget. Kalo Alia lagi pengen minum teh juga biasanya saya bikin teh tawar atau pake gula dikiit banget. Sedangkan mama dan papa saya kalo minum teh harus pake gula yang banyak.. Suatu hari, di rumah kami mama saya bikin teh anget dan Alia pengen nyobain.. dan kira-kira terjadi percakapan begini:

ALia : Mama, Alia mau tea nya.

Mama : Boleh, ini anget kok.. Warm…

Alia: yummm…. (dan dia teringat-ingat selalu sama teh manis anget itu)

Besoknya…..

Alia : Ibu, Alia mau minum tea.

Saya: Oke Alia, ibu bikin yaa (dan saya bikin teh hangat dengan gula seujung kuku)

Setelah Alia minum teh bikinan saya….

Alia : Ibu, Alia maunya teh anget… yang warm…

Saya : Iya itu kan ibu bikinnya¬†anget, nggak panas kok…

Alia: Tea nya Ibu nggak warm.. Alia mau yang warm kayak yang mama bikin kemarin….

Ternyata (dulu) Alia mengasosiasikan WARM=SWEET , “anget” itu artinya “manis”¬†hahaha….

I miss you Alia……

Weekend Update #2

Udah hari Selasa, tapi masih ngomongin wiken?? Ahh nggak papa lahh, mumpung lagi ujhan bechek ngga ada ojhek jadi jam segini masih diem di kamar sambil iseng2 nulis wiken update ūüôā

Video Call. Wiken ini nggak lama sih skype nya karena saya lagi banyaak kerjaan, marking 45 paper dan¬†nge-donlot-in data dari satistics NZ orderan dari si bos yang harus diberesin secepatnya. Jadilah skype kali ini lumayan singkat, sambil makan siang dan sambil masak. Intinya nggak mau ada waktu yang kebuang hehehe…

Alia n bapak ABink cerita kalo kemarin baru ambil raport Alia di sekolah. Overall, ALia raport nya bagus, kemampuan dan keinginan¬†membaca nya top dalam bahasa Indonesia dan bahasa inggris. Yang bikin saya lebih hepi,¬†dia di sekolah (dan di rumah)¬†selalu inget bilang “please, thank you, excuse me” dsb. Contohnya pas kita lagi skype tiba-tiba alia pengen main sepeda di luar dan minta ditemenin Mak Ul (ART kami). ALia bilang “Mak Ul… Alia mau minta tolong…”¬† iiih, manis banget deh anakku. *rabidmom mode:on

Sebagai hadiah karena ALia jadi anak manis, saya bakal kirim sesuatu yang saya pesen dari ol shop. Yang bayar tetep bapak Abink, karna kalo saya transfer dari sini fee nya lebih mahal dari harga barangnya hahhaaha.. *alesan

Green Smoothy Challenge. Awal bulan ini saya sign up untuk ikutan 30 days green smoothy challenge yang dipoplerkan oleh Jadah + Jen. Jadilah wiken kemaren kesempatan untuk beli-beli buah biar green smoothy nya nggak nge bosenin. Sebenernya saya udah lama banget nyobain green smoothy (dulu banyak orang nyebutnya green monster), trus berhenti. Sampai tahun lalu saya mulai minum green smoothy lagi tapi masih on-off¬†suka-suka saya aja. Jadilah bulan ini saya pengen mulai rutin lagi minum green smoothy. Bukan biar kurus sih niat utamanya tapi biar sehat dan jadi kebiasaan baik. Doakan saya berhasil yaaa…

Flatmate. Flatmate saya udah dateng. Happy…. karena ga harus pulang sendirian kalo malem, bisa sepedaan berdua.. ada temen ngobrol juga di rumah.

Sekian posting tentang wiken update yang penting nggak penting ini ūüôā

Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake

Hayyooo siapa yang nggak kenal tetangga kanan-kiri di rumah?? Saya tunjuk tangan nomer satu hehehehe…. sejak tinggal di rumah ‘baru’ ini sebulan lalu, saya belom sempat (nggak menyempatkan, lebih tepatnya) untuk kenalan sama tetangga kanan kiri. Selain karena saya di sini jadi pengikut aliran P4¬†(pergi pagi pulang petang),¬†juga karena nggak tau gimana harus memulai kenalannya. Kalau saya harus dateng ke rumah para tetangga, ketok pintu trus tiba-tiba anjingnya yang keluar gimana? Saya kan takut banget sama anjing ūüôā Atau kalau pas saya ke rumahnya mau kenalan trus ternyata sambutannya nggak hangat gimana? Kan ‘cegek’ alias ‘tengsin’ yaa.. Jadilah saya nggak kenalan-kenalan sama tetangga kanan kiri.

Tapii, 2 mingu lalu pas saya lagi jemur baju di luar saya ngeliat tetangga sebelah rumah saya lagi berkebun. Saya pikir, ini kesempatan bagus buat kenalan. AKhirnya kami saling senyum dan bilang ‘good morning’. Trus beliau datengin saya ngajak kenalan.. AKhirnya kita ngobrol deh.. Tetangga saya ini seorang nenek ramah yang tinggal sendirian di rumahnya. Nggak sendirian sih sebenarnya, karena beliau ditemani oleh 2 ekor kucing yang gendut-gendut. Setelah perkenalan dan ngobrol-ngobrol singkat hari itu, saya belum pernah ngobrol lagi sama beliau. Trus, sama tetangga yang lain juga blom sempat kenalan yang sampai ‘mendalam’ (kok mendalam ya istilanyaa….?) paling cuma say hello aja, karena kita ketemunya di depan rumah ketika mereka mau brangkat kerja dan saya mau brangkat ngampus.

Naaahhh.. wiken kemaren sebenarnya adalah waktu yang pas buat kenalan sama tetangga, karena tanggal 29-30 Maret kemaren adalah hari bertetangga di New Zealand (Neighbours Day Aotearoa).¬†Slogan Neighbours Day tahun ini adalah “Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake”. Jadi di tiap rumah bakal di kasih kartu untuk nulis nama n nomer telpon tetangga kanan kirinya, dan di ‘himbau’ untuk sharing cake dengan tetangga. Sambil nganter cake, bisa sambil¬†saling bertukar nomer telepon.¬†Menurut saya sih ide ini bagus banget, apalagi di sini kan ga ada tuh ya yang namnya arisan RT atau RW. Sebagian orang di sini mungkin juga udah sibuk kerja jadi nggak ada kesempatan untuk bergaul dengan tetangga. Dengan adanya neighbours day ini, jadi ada alasan untuk ngetok pintu tetangga sambil bawa cake tanpa takut dianggap aneh, nggak disambut atau bertepuk sebelah tangan. Trus kenapa juga sharing nya cake? Mungkin karena hampir semua orang disini biasa baking. Mungkin kalo di Indo sharingnya gorengan kali yaa.. ūüôā

Selain di-encourage untuk sharing cake dan kenalan sama tetangga, di neighbours day kemaren juga dimanfaatkan untuk ngumpulin data warga sekitar. jadi tiap rumah dikasih formulir yang isinya data nama dll, trus berapa orang yang tinggal dirumah, apakah ada yang perlu supply listrik 24 jam karena alasan kesehatan, apa ada anggota keluarga yg berkebutuhan khusus, dll. Trus ditanya juga apakah punya kendaraan, trailer yang bisa untuk ngangkut2.. Gunanya apa? Tau kan kalo akhir-akhir ini christchurch lagi sering dapet musibah, dari gempa bumi sampai banjir. Nah, data itu akan berguna kalau ada musibah atau pas evakuasi. Tapi, mudah2an jangan ada musibah-musibah lagi yaa…

Kalo di Indonesia gimana? Sebenrnya agak nggak cocok ya kalo kita bandingin NZ dan Indo. Kan budaya nya bedaa… Saya sukanya kalo di Indonesia nggak usah keluar effort terlalu besar, kita udah bisa dapet list nomer telepon tetangga kita plus pak satpam komplek. Kalau mau kenal tetanggak kanan kiri juga tinggal dateng arisan atau pengajian aja jadi udah bisa kenal banyak orang. Jadi, slogan “Knowing your neighbour is a piece of cake” ternyata berlaku juga di Indonesia ūüôā I love Indonesia #homesick #curcol

img1396212985116 (1)

 

Weekend Update

Hari ini diem di rumah karena mau nyuci, bersih2 rumah, masak untuk beberapa hari dan Skype sama Alia & Bapak Abink. Hasilnya? Nyuci beres.. Rumah bersih walaupun kurang sempurna, Belajar, dapet lah sedikit-sedikit.. Skype dan telpon SUkses!!

Seharian vIdeocall dua kali. Nelpon sampe 4 kali dan nggak cuma sebentar. Obrolan hari ini ditutup dengan dengerin Alia n Bapak Abink main jual-jualan dan sekolah-sekolahan. Dan, saya sukses bangga denger bapak Abink yang dengan sabar ngeladenin Alia main, dan bangga karena ALia udah pinter banget baca bukunya..

Ceritanya bapak ABink jadi muridnya, Alia jadi gurunya. Karena ini ceritanya waktu tidur siang untuk murid-murid, jadi gurunya bacain cerita di tempat tidur. Bapak Abink pilih cerita tentang princess Sofia untuk dibacain Alia. Ada yang lucu, pas Alia baca di bagian sofia bilang “I don’t know how to be myself and a princess at the same time“. ALia baca kata “know” nya pake dikasih huruf K jelas didepannya jadi kedengerannya kayak “kenow”. Pas dibenerin sama bapak Abink, dia bilang “itu kan di depannya da huruf K nya bapaaak…” Jadiah bapak Abink yang beralih peran jadi guru untuk menjelaskan ke anak kecil yang bahasa Inggrisnya udah mulai medok (tapi¬†kita semua¬†sayang) itu.

Baruuuu aja telpon ditutup tapi¬†sayanya udah kangen lagi hehhehe…. Weekend depan kita ngobrol seharian lagi ya kk ALiaa… Aymisyu anak solehah-ku….

skype

Mood Booster Saya Adalah………

IMG_20140225_213708

Minggu ini termasuk minggu yang berat buat kami (saya sih, lebih tepatnya). Kenapa? Karena di tengah Minggu saya harus balik lagi ke New Zealand, ninggalin Alia dan Bapak Abink. Jangan ditanya gimana rasanya, kali ini rasanya lebih sedih daripada perpisahan pertama kami di bulan Juli lalu walaupun lebih minim air mata. Mungkin karena saya merasa di Malang adalah zona nyaman saya dan saya merasa dibutuhkan untuk ngurus rumah (tangga) di Malang. Tapi, karena rejekinya masih di NZ ya dinikmati dan disyukuri aja. Kalo dibawa sedih malah nggak produktif nanti. Ya nggak?

Perjalanan Malang-Surabaya-Denpasar-Sydney-Christchurch cukup menyenangkan. Sampe di Christchurch, cuaca sangat cerah dan saya dijemput temen pake mobilnya yang dulu pernah jadi mobil saya. Begitu masuk mobil, lewat jalan2 yang pernah kami bertiga lewatin, ditambah cuaca cerah langsung inget Alia dan Bapak Abink. Biasanya kalo cuaca cerah kami suka jalan-jalan. Tapi kali ini saya sendirian di NZ ūüė¶

Begitu masuk¬†flat,¬†saya langsung disibukkan dengan urusan administrative kayak laporan ke landlord kalo saya udah masuk rumah dan nelpon ke perusahaan listrik untuk sign up account baru di rumah baru. Begitu abis maghrib, leyeh-leyeh di sofa¬†jadi terasa sepinya dan saya keinget bapak Abink dan Alia karena lay out flat lama tapi baru ini sangat mirip rumah kami yang dulu. Bedanya, lagi-lagi saya sekarang sendirian ūüė¶

Sehari setelah saya nyampe New Zealand, saya langsung ke kampus. Saya juga sudah langsung ada janji ketemu beberapa orang untuk urusan kerjaan. Sampe sehari setelahnya saya juga masih disibukkan dengan urusan kerjaan sampe sore. Begitu saya memutuskan untuk mulai pegang thesis lagi, saya dapet kabar kalo Alia demam. Jadi nggak konsen dan memutuskan pulang sambil mampir belanja ke supermarket. Sedihnya jadi bertambah-tambah ūüė¶ Pengeeen banget bawa Alia dan Bapaknya kesini sama saya. Tapi karna kondisi nggak memungkinkan, jadi pinggirin dulu pikiran itu. Ganti dengan pikiran positif, Alhamdulillah banyak saudara di sana yang bisa bantu jaga Alia…

Walaupun sedih (pake banget) pisahan sama keluarga lagi, tapi nggak sampe dibawa berlarut-larut kok.. Hari¬†Sabtu kemarin¬†saya sengaja tinggal dirumah selain karena ada janjian sama Landlord yang mau datang, juga biar bisa Skype sama Alia. Dan anak kecil ku yang sudah sembuh dari demamnya langsung pamer boneka minion barunya, cerita ini itu sambil sarapan pizza ūüôā

ALia pake kacamata Minion :)
ALia pake kacamata Minion ūüôā

Abis Skype sama bapak Abink n Alia, mood saya jadi bagus banget ūüôā bisa nyiapin bahan tutoring minggu depan, baca-baca buat thesis, sampe bisa¬† update blog segala hahahha ūüėÄ Ternyata mood booster saya bukan (window) shopping, makan di resto mahal atau ngopi2 di caf√©.. Cukup ngobrol sama Alia n bapak Abink dan semangkok (besar) mixed vegetable salad. Aaaahh….. indahnya hidupkuuuuu…… ALhamdulillah, terimakasih Allah…..