Harta Karun dari Kampung Halaman

Camera 360

Heppii deh Sabtu lalu dapet ransum dari Indonesia berupa sambel terasi, bumbu pecel, kopi mocca pake ampas, tepung cendol dan kering tempee… Duluu di tahun 2010 waktu awal-awal kami tinggal di New Zealand kami seriing banget dapet kiriman dari Indonesia. Biasanya mama-papa saya suka ngirimin pernak pernik buat Alia dan bapak-ibu mertua bagian ngirim2 makanan. tapi lama kelamaan semakin jarang dapet kiriman dari Indonesia. Selain karena ongkos kirimnya mahal, juga karena kami sudah bisa beradaptasi dengan kondisi (terutama makanan) di sini. Jadi kangennya nggak pake “banget” atau “tingkat dewa”. Walaupun kalo dapet kiriman juga pasti bakal seneng banget..

Anyway, minggu lalu saya bukan terima paket pos dari Indonesia tapi barang2 itu dibawain sama salah satu teman saya yang lagi jalan-jalan liburan ke New Zealand. Pas dia nawarin mau nitip apa saya seneng banget.. Tapi namanya nitip harus tau diri dong yaa.. Akhirnya kepikir pengen kopi (1 renteng) sambal terasi (1 renteng) dan bumbu pecel (3 bungkus) dari Indonesia. Saya minta tolong mama saya untuk ngirimin ke rumah temen saya itu (kebetulan rumah orang tua temen saya itu deket sama tempat tinggal ortu saya). Dan hari Sabtu kemarin kami ketemuan di Hagley park. Ngobrol-ngobrol di dalem campervan yang mereka sewa sambil ngeliatin mereka beres2 dan bersih-bersih sebelum si campervan dikembalikan sore itu. Begitu mereka ngeluarin titipan dari mama…. ternyataa mama nambahin titipannya. Bukan lagi cuma kopi, sambel dan bumbu pecel, tapi juga teh naga, tepung cendol dan kering tempe kesukaan saya…. Woohooo.. Terimakasih ya mamaaa.. terimakasih juga Midha, Febri dan dd Khansa sudah bawain harta karun titipannya..

20140531_135202 (1)

Ngomong soal titip menitip, saya sudah pernah jadi pihak yang ‘dititip’ dan ‘menitip’. Dan menurut saya wajar aja ya kalau kita tinggal jauh dari keluarga dan kemudian nitip sesuatu untuk dibawa kalau ada teman yang pulang kampung. Tapi jadi nggak wajar kalau titipannya ‘nggak tau diri’. Apalagi baggage allowance untuk tiket ekonomi dari NZ ke Indonesia cuma dapet 20 kg, sepertinya kalau buat student yang mau pulang untuk ambil data, kopernya bakal penuh dengan buku, kuisioner (dan oleh-oleh). Sedangkan untuk student yang mau pulang for good karena udah slesai studinya juga bakal bawa bermacam2 barang dan oleh-oleh tentunya. Kalau ada yang nitip macem-macem bakal ngerepotin kan.. Walaupun sekarang beberapa maskapai ngasih baggage allowance 30 kg per orang, tapi ya tetep aja kalau misal harus ganti pesawat lokal di Indo juga jatah nya cuma 20kg kan.. ALhamdulillah selama ini saya nggak pernah dapet titipan yg banyak banget sampai harus mengorbankan kepentingan saya. Karena saya memang suka packing dari jauh-jauh hari, jadi sudah tau kira2 berapa banyak barang yang harus dibawa. Waktu pulang kemarin saya sudah menetapkan jatah untuk barang-barang pribadi berapa kg dan jatah untuk titipan orang lain berapa kg, dan saya terapkan sistem ‘first-come, first-served’ hahaha 🙂 Jadi mohon maaf kalau ada teman-teman yang mau nitip tapi saya tolak karena jatahnya udah penuh.

Kalau datang ke negara yang bio security nya ketat seperti New Zealand dan Australia, kita sebagai pihak yang dititip juga harus waspada sama apa yang dititipkan ke kita. Menurut saya, nggak salah kok kalau kita buka-buka bungkusan punya orang lain yang akan kita bawa dari Indonesia ke NZ (atau ke negara lain). Karena, nanti di custom, kita lah yang harus tanggung jawab terhadap apa yang ada di bungkusan itu. Pernah ada cerita, seorang teman  nitip dibawakan obat-obatan herbal dari Indonesia. Karena di NZ agak-agak parno terhadap herbal-herbal gitu, terutama kalo mengandung madu, jadilah temen yang dititip tadi harus terhambat di custom bandara NZ selama beberapa saat. Jadi merasa bersalah nggak sih yang nitip itu obat-obatan?

Jadi, apa aja sih yang boleh dibawa dan nggak boleh di bawa masuk New Zealand? Secara umum, segala macam fresh fruit and vegetable nggak boleh keluar dari bandara. Daging sapi juga nggak boleh, kecuali abon. Saya dan teman2 lain sudah sering lolos bawa abon, bumbu pecel, sambel bu Rudi, gudeg kaleng, kering tempe dan kue-kue kering. Tapi ada juga teman yang lagi apes dan abonnya nggak diijinin keluar. Trus, makanan atau obat-obatan yang mengandung madu, atau madu murni juga nggak bisa masuk New Zealand. Kemarin saya bawa tolak angin cair pun diambil sama mereka karena ada madunya 🙂 Trus, barang dari kayu juga ada aturan khusus kalau mau dibawa masuk ke NZ. Biar aman, mending barang-barang yang kita nggak yakin boleh masuk atau nggak, sebaiknya di declair aja, kasih liat ke petugasnya. Kalau kita nggak declair trus pas di scan ternyata ketauan kita bawa barang yang nggak boleh dibawa masuk, dendanya bikin sakit ati looh….

By the way, adakah dari teman-teman yang mau datang ke NZ dalam waktu dekat? Titip bawain my precious Alia sekalian bapaknya dooong 🙂

Advertisements

Sultana Mania

pic taken from http://gardenofeaden.blogspot.co.nz/
pic taken from http://gardenofeaden.blogspot.co.nz/

Pada tau sultana kann? Kalo di Indonesia kita sebutnya kismis. Dulu, saya nggak suka banget sama kismis. Kalau makan roti yang ada kismisnya pasti kismisnya nggak dimakan. Bahkan kadang saya pilih nggak makan roti nya juga. Nggak suka. Rasanya aneh di lidah saya waktu itu.

Sejak kita ikut bapak Abink sekolah di NZ dan ALia sekolah di playcentre, kismis jadi snack sehari-hari Alia. Karena di sini kismis hampir selalu ada di setiap lunch box anak-anak. Alia juga hampir setiap hari bawa kismis ke sekolah untuk snack. Saya sebagai ibu yang baik tentunya juga bertugas memastikan bahwa nggak ada makanan terbuang sepulang sekolah. Kalo ada raisin sisa, ya tentu masuk ke perut ibu nya dong ya.. hahahha 😀 Sejak saat itu saya mulai bisa makan raisin. Lama kelamaan saya mulai coba-coba segala bentuk kue yang ada kismis nya.

Saya nggak ngerti banyak soal kismis, jadi saya cuma aware kalo ada 2 macam kismis. Kalo di bahasa inggris disebut sultana dan raisin. Kalo raisin warnanya lebih hitam, lebih kering dan menurut saya lebih asem rasanya. Kalo sultana (biasa disebut golden raisin juga) warnanya lebih cerah, lebih juicy dan lebih manis. Jadi saya lebih nge-fans sama sultana dibanding raisin. Walaupun sama-sama dari anggur, tapi sultana dan kismis berasal dari jenis yang berbeda dan cara mengeringkannya juga berbeda.  Kalo ngomong kandungan gizinya, sultana da raisin sama-sama mengandung vitamin B, C dan K dan pastinya bakal jadi camilan sehat untuk anak-anak karena walaupun manis, mereka mengandung gula alami. Ngomongin kismis aya jadi inget kk Alia.. Mau kismis nggak kak??

Karena udah lumayan lama juga nggak makan sultana, saya yang biasanya kalo jajan scone milih yang cheese, kemarin karena ngeliat ada sultana scone langsung saya berubah haluan. Sultana scone ditemani secangkir (besar) earl grey milk tea buat sarapan itu perfecto banget!

Malemnya, pulang ofis niat mau bikin bakso ayam. Pas lagi nyiapin bahan, inget kalo masih punya 3 buah pisang yang udah mateng banget. Jadilah malem itu bikin banana muffin juga. Dan pastinya pake ditambah sultana banyak-banyak.. Mudah2an banana and sultana muffin nya juga bisa bikin pagi ini se-perfect pagi kemarin ya 🙂

Hello Winter !

Suhu pagi ini (8am)

Hello winter !

Winter tahun ini sepertinya terlalu cepat datang. Waktu bulan Mei belum berakhir pun suhu sudah mencapai minus 5, dan salju sudah turun. Winter tahun ini pun sepertinya perjuangan saya lebih berat dari tahun-tahun sebelumnya. Di akhir Mei kemarin, saya sudah merasakan harus bersepeda di tengah hujan (yang juga mengandung sedikit es) dari rumah ke kampus. Jangan ditanya dinginnya.. Kalau biasanya cuma jari-jari tangan dan kaki yang mati rasa, waktu itu rasanya sekitar mata saya juga mati rasa 🙂 Alhamdulillah jarak antara rumah ke kampus cuma 2km, atau 10 menit bersepeda. Saat pulang dari kampus juga jadi saat-saat yang ‘malesin’ alias bikin males. Kalo biasanya orang-orang pada hepi untuk pulang ke rumah, buat saya bikin males karena inget harus menembus dinginnya malam dengan bersepeda. Yang jadi penyemangat pulang adalah (lagi-lagi) bisa nelpon Alia n bapak Abink sesampainya di rumah. Tapi, aku tetap rindu rumah dekat kampus…..  Walaupun dinginnya sampe menusuk tulang, senengnya kalo pas winter gini tiap pagi bisa ngeliat bunga-bunga es di atas rumput, di atas semak-semak, di bunga, bahakan bunga es di atas mobil pun keliatan indah kalo tertimpa sinar matahari. Jadi, karena saya juga nggak akan selamanya tinggal di New Zealand dan musim juga pasti akan berganti, yang bisa (dan harus) dilakukan sekarang adalah bersyukur dan nikmati 🙂 Buat yang lagi kepanasan di Indonesia, monggo dinikmati dulu beberapa foto yang sempat saya ambil pagi ini….

Camera 360

Pine cone dan maple leaf
Pine cone dan maple leaf

Camera 360

Siap tempur :)
Siap tempur 🙂

Weekend Update #2

Udah hari Selasa, tapi masih ngomongin wiken?? Ahh nggak papa lahh, mumpung lagi ujhan bechek ngga ada ojhek jadi jam segini masih diem di kamar sambil iseng2 nulis wiken update 🙂

Video Call. Wiken ini nggak lama sih skype nya karena saya lagi banyaak kerjaan, marking 45 paper dan nge-donlot-in data dari satistics NZ orderan dari si bos yang harus diberesin secepatnya. Jadilah skype kali ini lumayan singkat, sambil makan siang dan sambil masak. Intinya nggak mau ada waktu yang kebuang hehehe…

Alia n bapak ABink cerita kalo kemarin baru ambil raport Alia di sekolah. Overall, ALia raport nya bagus, kemampuan dan keinginan membaca nya top dalam bahasa Indonesia dan bahasa inggris. Yang bikin saya lebih hepi, dia di sekolah (dan di rumah) selalu inget bilang “please, thank you, excuse me” dsb. Contohnya pas kita lagi skype tiba-tiba alia pengen main sepeda di luar dan minta ditemenin Mak Ul (ART kami). ALia bilang “Mak Ul… Alia mau minta tolong…”  iiih, manis banget deh anakku. *rabidmom mode:on

Sebagai hadiah karena ALia jadi anak manis, saya bakal kirim sesuatu yang saya pesen dari ol shop. Yang bayar tetep bapak Abink, karna kalo saya transfer dari sini fee nya lebih mahal dari harga barangnya hahhaaha.. *alesan

Green Smoothy Challenge. Awal bulan ini saya sign up untuk ikutan 30 days green smoothy challenge yang dipoplerkan oleh Jadah + Jen. Jadilah wiken kemaren kesempatan untuk beli-beli buah biar green smoothy nya nggak nge bosenin. Sebenernya saya udah lama banget nyobain green smoothy (dulu banyak orang nyebutnya green monster), trus berhenti. Sampai tahun lalu saya mulai minum green smoothy lagi tapi masih on-off suka-suka saya aja. Jadilah bulan ini saya pengen mulai rutin lagi minum green smoothy. Bukan biar kurus sih niat utamanya tapi biar sehat dan jadi kebiasaan baik. Doakan saya berhasil yaaa…

Flatmate. Flatmate saya udah dateng. Happy…. karena ga harus pulang sendirian kalo malem, bisa sepedaan berdua.. ada temen ngobrol juga di rumah.

Sekian posting tentang wiken update yang penting nggak penting ini 🙂

Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake

Hayyooo siapa yang nggak kenal tetangga kanan-kiri di rumah?? Saya tunjuk tangan nomer satu hehehehe…. sejak tinggal di rumah ‘baru’ ini sebulan lalu, saya belom sempat (nggak menyempatkan, lebih tepatnya) untuk kenalan sama tetangga kanan kiri. Selain karena saya di sini jadi pengikut aliran P4 (pergi pagi pulang petang), juga karena nggak tau gimana harus memulai kenalannya. Kalau saya harus dateng ke rumah para tetangga, ketok pintu trus tiba-tiba anjingnya yang keluar gimana? Saya kan takut banget sama anjing 🙂 Atau kalau pas saya ke rumahnya mau kenalan trus ternyata sambutannya nggak hangat gimana? Kan ‘cegek’ alias ‘tengsin’ yaa.. Jadilah saya nggak kenalan-kenalan sama tetangga kanan kiri.

Tapii, 2 mingu lalu pas saya lagi jemur baju di luar saya ngeliat tetangga sebelah rumah saya lagi berkebun. Saya pikir, ini kesempatan bagus buat kenalan. AKhirnya kami saling senyum dan bilang ‘good morning’. Trus beliau datengin saya ngajak kenalan.. AKhirnya kita ngobrol deh.. Tetangga saya ini seorang nenek ramah yang tinggal sendirian di rumahnya. Nggak sendirian sih sebenarnya, karena beliau ditemani oleh 2 ekor kucing yang gendut-gendut. Setelah perkenalan dan ngobrol-ngobrol singkat hari itu, saya belum pernah ngobrol lagi sama beliau. Trus, sama tetangga yang lain juga blom sempat kenalan yang sampai ‘mendalam’ (kok mendalam ya istilanyaa….?) paling cuma say hello aja, karena kita ketemunya di depan rumah ketika mereka mau brangkat kerja dan saya mau brangkat ngampus.

Naaahhh.. wiken kemaren sebenarnya adalah waktu yang pas buat kenalan sama tetangga, karena tanggal 29-30 Maret kemaren adalah hari bertetangga di New Zealand (Neighbours Day Aotearoa). Slogan Neighbours Day tahun ini adalah “Knowing Your Neighbour is a Piece of Cake”. Jadi di tiap rumah bakal di kasih kartu untuk nulis nama n nomer telpon tetangga kanan kirinya, dan di ‘himbau’ untuk sharing cake dengan tetangga. Sambil nganter cake, bisa sambil saling bertukar nomer telepon. Menurut saya sih ide ini bagus banget, apalagi di sini kan ga ada tuh ya yang namnya arisan RT atau RW. Sebagian orang di sini mungkin juga udah sibuk kerja jadi nggak ada kesempatan untuk bergaul dengan tetangga. Dengan adanya neighbours day ini, jadi ada alasan untuk ngetok pintu tetangga sambil bawa cake tanpa takut dianggap aneh, nggak disambut atau bertepuk sebelah tangan. Trus kenapa juga sharing nya cake? Mungkin karena hampir semua orang disini biasa baking. Mungkin kalo di Indo sharingnya gorengan kali yaa.. 🙂

Selain di-encourage untuk sharing cake dan kenalan sama tetangga, di neighbours day kemaren juga dimanfaatkan untuk ngumpulin data warga sekitar. jadi tiap rumah dikasih formulir yang isinya data nama dll, trus berapa orang yang tinggal dirumah, apakah ada yang perlu supply listrik 24 jam karena alasan kesehatan, apa ada anggota keluarga yg berkebutuhan khusus, dll. Trus ditanya juga apakah punya kendaraan, trailer yang bisa untuk ngangkut2.. Gunanya apa? Tau kan kalo akhir-akhir ini christchurch lagi sering dapet musibah, dari gempa bumi sampai banjir. Nah, data itu akan berguna kalau ada musibah atau pas evakuasi. Tapi, mudah2an jangan ada musibah-musibah lagi yaa…

Kalo di Indonesia gimana? Sebenrnya agak nggak cocok ya kalo kita bandingin NZ dan Indo. Kan budaya nya bedaa… Saya sukanya kalo di Indonesia nggak usah keluar effort terlalu besar, kita udah bisa dapet list nomer telepon tetangga kita plus pak satpam komplek. Kalau mau kenal tetanggak kanan kiri juga tinggal dateng arisan atau pengajian aja jadi udah bisa kenal banyak orang. Jadi, slogan “Knowing your neighbour is a piece of cake” ternyata berlaku juga di Indonesia 🙂 I love Indonesia #homesick #curcol

img1396212985116 (1)

 

Mood Booster Saya Adalah………

IMG_20140225_213708

Minggu ini termasuk minggu yang berat buat kami (saya sih, lebih tepatnya). Kenapa? Karena di tengah Minggu saya harus balik lagi ke New Zealand, ninggalin Alia dan Bapak Abink. Jangan ditanya gimana rasanya, kali ini rasanya lebih sedih daripada perpisahan pertama kami di bulan Juli lalu walaupun lebih minim air mata. Mungkin karena saya merasa di Malang adalah zona nyaman saya dan saya merasa dibutuhkan untuk ngurus rumah (tangga) di Malang. Tapi, karena rejekinya masih di NZ ya dinikmati dan disyukuri aja. Kalo dibawa sedih malah nggak produktif nanti. Ya nggak?

Perjalanan Malang-Surabaya-Denpasar-Sydney-Christchurch cukup menyenangkan. Sampe di Christchurch, cuaca sangat cerah dan saya dijemput temen pake mobilnya yang dulu pernah jadi mobil saya. Begitu masuk mobil, lewat jalan2 yang pernah kami bertiga lewatin, ditambah cuaca cerah langsung inget Alia dan Bapak Abink. Biasanya kalo cuaca cerah kami suka jalan-jalan. Tapi kali ini saya sendirian di NZ 😦

Begitu masuk flat, saya langsung disibukkan dengan urusan administrative kayak laporan ke landlord kalo saya udah masuk rumah dan nelpon ke perusahaan listrik untuk sign up account baru di rumah baru. Begitu abis maghrib, leyeh-leyeh di sofa jadi terasa sepinya dan saya keinget bapak Abink dan Alia karena lay out flat lama tapi baru ini sangat mirip rumah kami yang dulu. Bedanya, lagi-lagi saya sekarang sendirian 😦

Sehari setelah saya nyampe New Zealand, saya langsung ke kampus. Saya juga sudah langsung ada janji ketemu beberapa orang untuk urusan kerjaan. Sampe sehari setelahnya saya juga masih disibukkan dengan urusan kerjaan sampe sore. Begitu saya memutuskan untuk mulai pegang thesis lagi, saya dapet kabar kalo Alia demam. Jadi nggak konsen dan memutuskan pulang sambil mampir belanja ke supermarket. Sedihnya jadi bertambah-tambah 😦 Pengeeen banget bawa Alia dan Bapaknya kesini sama saya. Tapi karna kondisi nggak memungkinkan, jadi pinggirin dulu pikiran itu. Ganti dengan pikiran positif, Alhamdulillah banyak saudara di sana yang bisa bantu jaga Alia…

Walaupun sedih (pake banget) pisahan sama keluarga lagi, tapi nggak sampe dibawa berlarut-larut kok.. Hari Sabtu kemarin saya sengaja tinggal dirumah selain karena ada janjian sama Landlord yang mau datang, juga biar bisa Skype sama Alia. Dan anak kecil ku yang sudah sembuh dari demamnya langsung pamer boneka minion barunya, cerita ini itu sambil sarapan pizza 🙂

ALia pake kacamata Minion :)
ALia pake kacamata Minion 🙂

Abis Skype sama bapak Abink n Alia, mood saya jadi bagus banget 🙂 bisa nyiapin bahan tutoring minggu depan, baca-baca buat thesis, sampe bisa  update blog segala hahahha 😀 Ternyata mood booster saya bukan (window) shopping, makan di resto mahal atau ngopi2 di café.. Cukup ngobrol sama Alia n bapak Abink dan semangkok (besar) mixed vegetable salad. Aaaahh….. indahnya hidupkuuuuu…… ALhamdulillah, terimakasih Allah…..

Cerita Mudik #1

Nggak terasa udah kurang beberapa hari lagi aja saya mau mudiik 🙂 Packing-packing udah dicicil dari beberapa minggu yang lalu, sekarang mulai angkat2 barang yang mau disimpen di ofis dan simpen-simpen barang yang mau ditinggal di NZ nitip di rumah temen. Repot…. padahal cuma sendiri dan barang nggak begitu banyak…

Jadi inget 7 bulan yang lalu, waktu kita seeluarga boyongan pulang ke Malang. Setelah kurang lebih 3,5 tahun tinggal di NZ, ternyata barang kami banyaaakkk….. packing pun lamaaaaa nggak selasai-selasai. Masukin koper, bongkar lagi, masukin lagi, timbang lagi.. Hasilnya kita bawa 3 koper besar, ditambah 2 tas kecil, plus foto berbingkai 40×40 cm, dan satu airfryer.. Ribet, tapi sayang juga kan kalo baggage allowance yang 30 kg per orang itu nggak dimaksimalkan hehehe…

Di Christchurch Airport sesaat sebelum berangkat
Di Christchurch Airport sesaat sebelum berangkat
Nggak tau deh ini Alia lagi nunjuk apa.. kok keliatan exited banget :)
Nggak tau deh ini Alia lagi nunjuk apa.. kok keliatan excited banget 🙂

Waktu itu kami berencana singgah di Singapore untuk jalan-jalan dan ketemuan sama Kai Nini-nya ALia. 72 jam sebelum terbang kami check in lewat internet. Penerbangan Christchurch-Singapore berhasil check-in. Tapiii pas kita mau check in penerbangan Singapore-Surabaya sistemnya bilang nggak bisa check in, harus hubungi agen atau check in langsung di Bandara. ALhamdulillah kami memutuskan untuk pergi ke agen tempat kami beli tiket besok paginya. Setelah di  liat sama pak Agennya, ternyata bapak Abink nggak boleh masuk Singapore  karena  expired date paspornyanya kurang dari 6 bulan…  Dasar kami ceroboh (dan orang agennya juga nggak ngingetin), kami nggak nge-cek kalo ternyata pasport nya Bapak Abink bakal habis sebelum 6 bulan. PANIK…. karena kami harus terbang besok paginya, hotel di SIngapore udah dibooking untuk 2 hari dan udah janjian sama Kai-Nininya Alia. Akhirnya, diputuskan bapak Abink nggak bakalan tinggal di Singapore, dan langsung naik pesawat ke Surabaya. Sementara saya, Alia, kai, nini bersenang-senang dulu di Singapore. Walaupun waktu itu Alia masih jet lag, kebangun tengah malem dan baru tidur lagi jam 10 pagi di dalem taksi atau di tempat makan 🙂

Singapore
Singapore

Dari Singapore ke Surabaya pun, saya dan Alia cuma ber dua aja karena kai-nini beli pesawat yang berangkat lebih awal. Jadi, setelah nganter Kai Nini di depan hotel, saya dan Alia masih sempat jajan-jajan gorengan dan rujak trus ngadem lagi di kamar hotel. Alia bahkan sempet bobok siang dulu. Ke Changi naik taksi berdua Alia dengan satu tas koper besar yang beratnya sekitar 30kg. Padahal sebagian barang udah di titip ke kai – nini looh… Sampe pak sopirnya bilang “kamu pasti belanja banyak ya di SIngapore.. Koper kamu berat banget” hehehhe belum tau dia kalo koper itu isinya barang2 kita dari NZ 🙂 Perjalanan Singapore-Surabaya lancar, Alia seneng banget main2 di bandara, ngoceeeh terus nggak berhenti ngomong (ini karena dia ngantuk tapi masih seneng main).

Sampai di Surabaya, kami nginep lagi semalem baru besok pagi nya pulang ke Malang. Sampai di Malang, selain happy kembali kerumah ketemu mama papa dan sodara-sodara, ternyata masih banyakk harus di urusin, terutama soal sekolah Alia. Si anak kecil solehah ini ngotot banget pengen cepet2 sekolah, sedangkan ibu-bapaknya agak2 rewel soal milih sekolah yang dirasa cocok dan sesuai kebutuhan. Cerita soal pilih-pilih sekolah Alia, inshaaAllah nanti bakal diceritain juga…

Maap yaa buat yang baca blog ini, cerita-nya mudur ke 7 bulan lalu… Mumpung lagi sempat nulis, biar jadi kenang-kenangan kami juga 🙂

Liburan seru di Dunedin – part 2

Bangun pagi… Pengen telpon Bapak ABink n kk ALia tapi pasti masih pada bobok.. Liat2 foto, baca-baca cerita jaman duluuu, jadi kepengen update blog dan nerusin cerita bapak Abink tentang liburan ke Dunedin yang belum tuntas itu.. Yuukk….

Dunedin, kota favorit Bapak Abink.. Bapak Abink memang suka dengan kota tua, meseum dan bangunan bersejarah.. Pokoknya yang berkaitan dengans ejarah-sejarah gitu dia sukaaa.. Kami sendiri sudah 3x berkunjung ke Dunedin dan kalau ditanya, Bapak Abink masih mau lagi main2 ke sini suatu saat nanti 🙂 (aamiin) Ini beberapa tempat yang sempat kami kunjungi di Dunedin..

Dunedin Railway station. Dunedin Railway station merupakan bangunan tua yang cukup menarik di kunjungi. Sangat terawat dan memilki taman yang cantik. Seperti nya Dunedin railway station ini tidak difungsikan sebagai station yang sebenarnya. Karena sepertinya kereta api di New Zealand cuma difungsikan sebagai kereta barang dan kereta wisata.

Dunedin Railway station
Dunedin Railway Tower

railway

The Octagon. Alun-alun kota Dunedin yang berbentuk segi 8. Selain untuk belanja souvenir, cari makan, atau sekedar ngopi-ngopi, bangunan2 tua sekitarnya juga sangat menarik untuk dijelajahi.

St Paul Cathedral-Octagon
St Paul Cathedral-Octagon
octagon1
Octagon diwaktu malam

Otago Museum. Kalau kemana-mana di NZ, museum adalah salah satu tempat yang wajib dikunjungi. Pasti adaaa aja yang eberbeda dan manrik di setiap museum. Di otago museum yang menarik ada buterfly garden. DI sana suhunya diatur dibuat seperti suhu di daerah tropis. Begitu masuk sana, rasanya kayak di Indonesia.. Hangat dan humid.. Karena lembab, jadi pohon2 daerah tropis seperti pisang dan lumut bisa tumbuh di situ. Buterfly nya lumayan banyak, bikin saya geli heheheh… tapi alia hepi berat disana, main2 sama buterfly 🙂

Otago Museum
Otago Museum
Alia di Butterfly garden
Alia di Butterfly garden

Baldwin Street-The Steepest Street in the World. Jalan tercuram di dunia. Ini jalanan nggak begitu lebar dan kira-kira panjangnya 350 meter saja…. Biasanya suka ada event-event tahunan yang diadakan di sini misalnya Baldwin Street Gutbuster, lomba lari naik-turun jalan curam ini. Event ini diadakan setahun sekali.  Ada juga Cadbury Jaffa Race. Ini ada lah event charity dimana kita bisa beli tiket yang akan ditukar dengan Jaffa (cokelat bulat kecil dengan coating warna merah atau orange) yang akan digelindingkan bersama-sama dari atas Baldwin Street. Pemilik Jaffa (bernomor) yang paling duluan sampe ke bawah yang jadi pemenangnya.. Kabarnya setiap tahun pabrik cokelat ini bisa menggelindingkan sekitar 25.000 Jaffas.

Jaffa Race  (gambar www.parentcentre.org.nz)
Jaffa Race
(gambar http://www.parentcentre.org.nz)
Siapa/apa kah yang miring???
Siapa/apa kah yang miring???

Otago University. Clock tower di Otago Uni merupakan salah satu arsitektur tua yang jadi daya tarik tersendiri bagi Bapak Abink  pencinta arsitektur tua 🙂

Clock Tower, Otago University
Clock Tower, Otago University

otago

Cadbury World. Siapa sih yang nggak tau merek cokelat yang satu ini? Terkenal dong yaaa cokelat yang satu inii.. Kabarnya, Cadbury world cuma ada di UK dan NZ saja. Jadi pas liburan ke Dunedin kami sempatkan ke Cadbury World. Tempatnya nggak jauh dari pusat kota.. Sayang kami nggak sempet ikut tour yang sampe masuk ke pabriknya, kami cuma ikutan centre tournya aja. Dengan bayar 5 dolar, dapet goodie bag isi beberapa macam cokelat dan bisa masuk dan berkeliling museum kecil yang bercerita tentang sejarah Cadbury. Saran saya, kalau ada waktu dan kesempatan mending sekalian ikut yang shortened tour atau full tour deh, sepertinya jauh lebih seruu… Atau kalau nggak mau ikut tour, bisa juga belanja2 cokelat dan merchandise di tokonya. Harganya??? Kata saya sih sama aja, malah kadang di supermarket suka ada diskon yang bikin harga jadi lebih murah.. Cuumaaaa, selagi di sana kenapa nggak beli lipgloss aroma cokelat, mug cadbury atau miniatur mobil cadbury yang susah didapet di mana-mana… Info tentang cadbury world bisa di lihat di http://www.cadbury.co.nz/en/cadbury-world.aspx

oiya, setiap bulan Juni atau Juli, Cadbury juga punya event Cadbury Cocholate Carnival yang biasanya diadakan selama seminggu. DI acara ini, ada berbagai kegiatan untuk keluarga yang bertema cokelat. Sayang, kami belum pernah datang ke acara ini…

cadbury2

cadbury

Larnach Castle. Apa itu Larnach Castle? Larnach Castle merupakan satu-satunya Castle yang ada di daerah Otago peninsula bahkan di New Zealand. Dulunya kastil ini merupakan kediaman dari seorang Banking yang menjadi politikus di tahun 1930 an Sir William Larnach. Kastil ini sangat indah dan menarik untuk dikunjungi. Kastil nya terawat, ruangan-ruangan didalamnya bersih, terawat dan dijaga agar tetap menyerupai asli nya. DI dalam kastil saya sempet mengkhayal punya library besar, nyaman dan lengkap seperti punya Sir Larnach heheehhe 🙂 Tamannya juga terawat bagus dan luas. Nggak heran sih, secara admissionnya lumayan mahal. Sayang didalam larnach Castel dilarang mengambil photo. Akhirnya Pak Abink cuma mengambil photo di luar Kastil itu. Yang mau tau lebih banyak tenteng Larnach castle silakan ke http://www.larnachcastle.co.nz/

Larnach Castle-Dunedin

The tower. Kita naik sampai ke atas tower, liat pemandangannya dari atas.

Pemandangan dari Tower

Di taman Larnach Castle yang luuaaasss…..
Alia di Larnach’s Garden

 Royal Albatross Centre – Otago Peninsula. Kalau sudah sampe Larnach Castle, udah lumayan deket tuh ke Otago Peninsula untuk liat burung Albatross atau yellow eyed Penguin. Waktu itu kami memang menyempatkan diri pergi ke sana tapi nggak sempat ikut tour liat burung Albatross atau penguin nya. Kami cuma jalan-jalan sekitar Albatross centre aja.. Pemandangannya indah…. 🙂

10150346269706919

1015034626994691910150346269571919

Dari tempat-tempat yang kami kunjungi di Dunedin, yang paling memuaskan  buat saya adalah Otago Peninsula. Waktu itu karena kami udah kecapean jadi nggak sempat menjelajah tempat itu.. Padahal banyak walking track di sekitar situ… Mudah2an dikasih rejeki sama Allah untuk main ke Dunedin lagi Aamiin.. Siapa mau ikuuuttt?????

Christchurch Gondola

Camera 360
CH-CH Gondola 1 km

Weekend kemarin untuk pertama kalinya saya (bersama seorang teman) nyobain naik Christchurch Gondola. Kalau naik gondolanya sendiri sih bukan yang pertama.. Pertama kali saya naik gondola waktu masih kecil dulu di taman mini, trus naik di Singapore dan Queenstown. Malah yang di Christchurch saya belum nyobain, gara-garanya, Gondolanya sempat ditutup lama banget gegara gempa besar waktu itu dan baru dibuka lagi beberapa bulan yang lalu. Jadinya ALia dan bapak ABink pun belum nyobain naik gondola di CHristchurch..

Setelah cari-cari tiket diskonan di website andalan, dan nyocokin jadwal sama temen yang udah janjian mau pergi bareng, akhirnya dapetlah tiket diskonan 50% di hari Jumat. Kami pikir, nggak apa-apalah kami ‘merayakan’ weekend sedikit lebih awal, mumpung ada tiket diskon.. Kami cuma harus bayar $12 per orang dari harga normal $25. Lumayan kaan…

Dari Lincoln, kami harus naik 2 bis, bis 81 dari Lincoln ke Central Station, trus ganti bis 28 jurusan Lyttleton. Perjalanan naik bis, seperti biasanya, saya menikmati sekali, walaupun hujan rintik-rintik dan sedikit dingin. Sampai di tempat gondola, nggak begitu ramai, bahkan nggak ada antrian. Kami tunjukkan tiket, trus langsung dapat giliran naik gondola sampai ke atas.. Pemandangannya, mashaAllah indaaahhh…. Kalau kata saya nggak kalah dengan pemandangan naik gondola di Queenstown…

Camera 360 Camera 360

Camera 360

Sampai di atas, kami cuci mata dulu di toko souvenirnya. Nggak tau kenapa saya akhir-akhir ini jadi sukaaa banget sama kerajinan-kerajinan keramik, hiasan meja dan hiasan dinding.. Disana saya pengen beli hiasan dinding untuk dibawa pulang tapi mengingat koper udah hampir penuh dan dompet udah semakin tipis, jadi diurungkanlah niat belanja-belanja barang yang nggak urgent.. Jadilah saya foto-fotoin aja sedikit-sedikit sambil mengagumi barang-barang cantik di sana.. Cuma sedikit poto-potonya karena sungkan sama yang jaga toko hehehhe 🙂

Saya pengen beli ini buat kenang-kenangan  :)
Saya pengen beli ini buat kenang-kenangan 🙂

Camera 360-Cokelat………

IMG_20131102_084646
Kiwi birds

Puas liat-liat di toko, kami masuk ke wahana “time tunnel”. Wahana ini gratis, sudah termasuk harga tiket yang kita bayar kalau naik gondola. Jadi, di wahana ini kita naik kereta kecil yang bisa diisi 4 orang, trus kita kayak diajak jalan-jalan ke masa lalu yang bercerita ttg sejarah kota Christchurch-Canterbury. Time tunnel nya sih pendek, tapi menurut saya cukup keren…. 

Camera 360

Camera 360
Maori, Penduduk asli New Zealand
Kedatangan Pendatang dari Eropa
Pendatang dari Eropa

Setelah dari time tunnel, kami naik ke atas. Di atas bisa menikmati pemandangan sambil bersantai ditemani secangkir kopi atau cokelat panas. Kami memutuskan untuk foto-foto dulu di balkon kafe sebelum akhirnya saya memutuskan untuk pesan secangkir honey lemon and ginger.

Camera 360
suasana hangat dan nyaman di dalam kafe
Di Balkon Kafe
Di Balkon Kafe

Camera 360Camera 360share

Selain time tunnel dan pemandangan dari balkon kafe, sebenarnya di situ juga ada walking track. Sayang, waktu itu gerimis, mendung dan walking track sedang ditutup jadi kami nggak sempat jalan-jalan di walking track nya. Padahal pengen banget saya waktu ituuu 😦 coba ada bapak Abink pasti sudah saya seret ke sana lagi kalo hari cerah.. Puas menikmati kebesaran Allah dan keindahan ciptaanNya, kami memutuskan untuk turun ke bawah naik gondola lagi, tentunya.. Karena kami ketinggalan bis dan harus tunggu sekitar 30 menit lagi untuk bis berikutnya, jadilah kami poto-poto dulu di depan gondola station..

Camera 360

Camera 360

Kalo ada yang mau liburan ke Christchurch, saya sangat merekomendasikan untuk pergi ke sini… Apalagi kalo bisa dapet tiket promo.. Mungkin kalo bapak Abink n Alia masih di sini, kami bakal beli family annual pass biar bisa kapan aja naik gondola 🙂 Silakan yang pengen tau atau butuh info ttg Christchurch gondola dll ada di sini ya.. Yuuukkk siapa yang mau jalan-jalan ke Christchurch nanti saya temani naik gondola 🙂

Mencicipi Christchurch Hospital #2

Seperti yang sudah diceritakan di sini bahwa selama 3.5 tahun di New Zealand pak Abink sudah mencicipi CHristchurch hospital sebanyak 2 kali.. Pertama karena operasi empedu, dan yang kedua karena kecelakaan. Detil kejadiannya sudah diceritakan di sini dan di sini.

Jadi pas kejadian itu, kami bertiga dibawa ke hospital dengan ambulance. Terus terang, itu pertama kali saya naik ambulance. Di dalam ambulance, Pak ABink yang banyak di cek ini itu, di rawat luka di kepalanya, sampe dipasang penopang leher untuk tindakan preventif.

Sampai di RS, kami di minta menunggu beberapa saat lumayan lama.. Katanya, di hari libur waitangi day memang lagi banyak kecelakaan karena banyak orang keluar rumah, pesta dan mabuk. Setalah kami dialokasikan satu bilik untuk pemeriksaan, dokter akhirnya datang untuk periksa kami ber tiga. Bapak Abink tentunya diperiksa paling detail berkaitan dengan kakinya dan juga di ambil darah nya untuk tes alkohol. Sepertinya basic prosedur kalo ada kecelakaan, pasti di tes alkohol. Saat itu karena kami yakin nggak salah dan bapak Abink sama sekali nggak dalam pengaruh alkohol, jadi ya santai aja ketika diminta tes alkohol. Cukup lama kami menunggu di bilik kecil itu, belum juga ada kejelasan apakah kami boleh pulang atau harus ada tindakan lanjutan.

Sementara menunggu, kami didatangi seseorang yang memperkenalkan diri dari organisasi victim supportBeliau bilang tugasnya di situ adalah untuk mensupport kami sebagai korban di kecelakaan itu. Supportnya bisa dalam berbagai bantuk, dari pendampingan sampai memastikan bahwa kami sampai rumah lagi dengan selamat. Nice yaaa… disaat kami dapat musibah di negeri orang, ternyata ada orang “asing” yang juga peduli dengan kami.

Lepas makan malam (mereka menyediakan makan malam untuk kami juga), barulah bapak Abink di rontgen kakinya dan dipindahkan ke ruang perawatan khusus tulang. Di sana dokter bilang kalau bapak Abink harus tinggal di RS sementara saya dan Alia boleh pulang.  Waktu itu, bapak dari victim support sudah menawarkan untuk mengantar saya dan Alia pulang. Tapi, karena masih trauma dg kejadian kecelakaan itu dan ada perasaan takut dengan orang asing maka bapak Abink memutuskan untuk menelepon seorang teman Indonesia yang akhirnya datang ke rumah sakit dan mengantar saya dan Alia pulang malam itu.

Long story short- Bapak abink harus di gips selama 6 minggu dan itu merubah banyak hal.. Bapak Abink harus beajar pakai tongkat, jalan dengan 1 kaki untuk sementara, nggak ada mobil kemana-mana naik bis, harus menunda rencana kepulangan kami, menghanguskan tiket PP Christchurch-Wellington yang sudah dibeli, membatalkan rencana jalan2 seputar Christchurch dan saya waktu itu jadi sangat melankolis (sedih tiba-tiba, nangis tanpa sebab yg jelas dan jadi over protektif).

Tapiiii….. banyak hikmah yang bisa kami dapat juga dari kejadian ini. Alia jadi hepiii naik bis tiap hari ke sekolah, jadi sering play date sama temen sekolahnya, jadi punya waktu yg lebih lama di rumah secara bapak Abink nggak bisa kemana-mana juga.. Trus, yang bikin hepi dan terharu, banyaaakkkk banget temen2 internasional kami yang datang menawarkan batuan. 1-2 minggu awal, adaaa aja yang datang bawa makanan, menawarkan untuk antar-jemput alia, bahkan untuk kontrol ke dokter ada satu teman (ibu nya teman sekolah Alia) yang selalu siap sedia mengantar dan menunggu sampai proses kontrol selesai. Support dari teman-teman Indonesia juga semakin bikin kami kuat. Ada keluarga mb Achie n Mas Endro yang datang ke rumah tiaap hari untuk sekedar nemenin kami ngobrol sementara Alia main dengan Alisya, putri cantik mereka.. Ada Kelg mb Hesti & mas Pandu yang siap dititipin belanjaan.. dan banyaak lagi teman2 yang nggak bisa disebut satu-satu disini.. Alhamdulillah kami dikelilingi orang-orang baik 🙂

Mudah-mudahan ini terakhir kalinya kami mencicipi CHristchurch Hospital kalau christchurch woman hospital?? masih pikir-pikir dulu  🙂

Jalan sama ALia tiap pagi lewat lapangan ini
Jalan berangkat sekolah sama ALia tiap pagi lewat lapangan ini
Selwyn star bus yang setia..
Nunggu bis sepulang sekolah
Alia, Bapak Abink, Alisya
Alia & Alisya
Alia & Alisya
Taman-teman main ke rumah untuk menghibur Alia :)
Taman-teman main ke rumah untuk menghibur Alia 🙂
Alia & JiaoJiao
Alia & JiaoJiao, main di halaman rumah

IMG-20130221-WA0004