Tentang Lagu Anak-anak

Punya anak kecil pasti harus selalu update dengan lagu anak-anak. Salah satu lagu anak-anak yang saya nyanyiin sejak Alia masih bayi adalah lagu ‘Oh Amelia’ ciptaan Pak AT Mahmud. Tapi saya suka ganti liriknya menyesuaikan nama Anak, menyesuaikan suasana atau menyelipkan harapan saya sebagai ibu nya Alia. Jadi liriknya setiap nyanyi bisa beda-beda dan kadang agak ‘narsis’ hehehe…  dan judul lagunya pun ikutan diganti sama Alia jadi ‘Oh kakak Alia’. Sampe sekarang kalau Alia lagi nggak bisa bobok atau lagi nggak enak badan dia kadang minta di puk-puk sambil dinanyiin lagu ‘Oh Kakak Alia’. Misalnya kayak gini nih liriknya :

Oh kakak Alia, anak pintar, anak solehah..

Selalu gembira, riang slalu sepanjang hari

Oh Kakak Alia, anak sopan anak yang cerdas..

Dimana-mana, kakak Alia temannya banyak.

Begitu ALia agak gede, umur setahunan, saya mulai mengenalkan Alia sama Barney. Jadi pas pindahan ke NZ, saya sengaja bawa VCD Barney banyak banget, dan para kakek neneknya juga sering ngirim VCD Barney buat Alia dan makanan buat bapak ibunya. Kenapa barney? karena banyak lagu-lagu yang bagus-bagus dan gampang diikutin iramanya. Jadilah, bukan cuma Alia yang nge-fans sama barney, tapi saya dan bapak Abink juga apal banget sama lagu-lagu Barney 🙂

Begitu lebih gedean lagi, Alia mulai suka nonton acara anak-anak di TV, tetep yang banyak lagu-lagunya kayak Tiki Tour Bus, Blue’s Clues, dan the Wiggles. Karena Tiki Tour dan Blue’s Clues lagunya susah untuk diikutin, jadilah Alia lebih suka nonton the Wiggles, dan mulai minjem-minjem CD the Wiggles dari Library.

Sebenernya, awalnya Alia nggak begitu suka nonton the Wiggles, saya jug agak-agak aneh liat 4 bapak-bapak nyanyi lagu anak-anak sambil joget-joget 🙂 tapi lama kelamaan jadi suka dan apal lagu-lagunya. Bahkan, waktu the Wiggles konser di Christchurch kami sempetin buat nonton.

The Wiggles2
Farewell Concert di CBS Canterbury Arena-Christchurch

Begitu Alia umur 6 tahunan, saya pikir harus cari tambahan referensi lagu anak-anak buat Alia, terutama yang berbahasa Indonesia. Di ulang tahun Alia yang ke 6, saya sengaja nyari CD lagu anak-anak buat kado ulang tahun Alia. Saya coba cari lagunya Tasya, Sherina, sampai lagu-lagu ciptaan Pak Kasur atau Ibu Sud. Tapi susah banget dapetinnya 😦 akhirnya nemu kumpulan lagu anak Indonesia sepanjang masa, tapi kualitas rekaman dan penyanyi nya nggak menarik dan nggak sesuai harapan. Alia juga nggak enjoy dengernya. Karena susah dapet lagu anak-anak yang cocok, dia jadi suka denger lagu-lagu remaja dan dewasa yang dinyanyiin sama BTR atau One Direction 🙂 Lagunya emang enak-enak sih, tapi saya masih pengen selain denger lagu-lagu dewasa/remaja, Alia juga denger lagu anak-anak yang sesuai umurnya.

Sampai tahun lalu, saya denger lagu anak-anak yang dinyanyiin sama Naura, anaknya Nola B3. Begitu Alia denger lagu-lagunya, dia langsung suka, dan nggak berhenti dengerin lagu-lagu Naura. Sejak saat itu, Alia jadi nge-fans banget sama Naura. Kadang saya biarin aja dia nonton Naura TV, update kegiatan-kegiatan Naura 🙂 Alia paling seneng liat Naura pas latihan Gymnastic. Emang dasarnya dari kecil Ailia udah suka jungkir balik, jadinya dia suka pengen ikut2an. Sampe pernah dia bilang pengen ikutan les gymnastic. Tapi, saya belum nemu ada Gymnastic club di Malang buat anak-anak. Alia juga pernah bilang kalau Alia pengen ke Lincoln lagi, karena dia inget dulu pernah ikutan Gym class, trus disekolahnya juga ada monkey bars jadi bisa latian. Duh nak, berat diongkos dong kalau ke Lincoln cuma buat ikutan Gym class  😀

Bulan lalu, Naura ngeluarin album ke dua yang bisa dibeli di toko Ayam goreng. Pastinya saya langsung beli, takut keabisan. Jadilah selama beberapa minggu ini, CD Naura Album 1 tergantikan oleh Album ke 2. Tapi saya dan bapak Abink nggak ada yang protes, karena kam juga suka lagu-lagunya 😀 Happy banget, akhirnya ada lagi lagu anak-anak yang berkualitas, liriknya bagus-bagus dan dinyanyikan secara indah dan “serius”. Ayo dong Naura, bikin konser di Malang nanti pasti Alia nonton deh!

Berburu Sekolah (2)

Sekolah hari pertama Alia.jpg

Setelah cerita sekilas tentang berburu TK dan daycare buat Alia sepulang dari NZ di postingan yang ini, kali ini mua cerita sedikit tentang berburu  sekolah dasar untuk Alia, sekalian menjawab beberapa email yang masuk tanya tentang sekolah dasar di Malang.

Karena sudah lewat setahun, dan saya nggak nyimpen brosur-brosur sekolah yg kami survey, jadi cerita berburu sekolah ini bakal singkat aja, mengingat ingatan saya yang lumayan ‘pendek’. Mudah-mudahan bisa ngasih sedikit gambaran tentang beberapa SD di malang.

Sebenernya jauh-jauh hari kami udah mulai cari tau tentang SD di Malang, tapi ya cuma sepintas lalu aja. Tapi kami sudah punya beberapa gambaran kriteria sekolah yang kami mau.

1. SD MIN Malang  di Jl. Bandung. Ini salah satu SD favorit di Malang. Selain belajar pelajaran umum, pelajaran agama islam nya banyak, termasuk pelajaran bahasa arab dll. Setahun bisa terima 3-4 kelas, tapi seleksinya emang ketat karena peminatnya banyak. Pendaftaran dibuka Sekitar bulan Maret-April. Kalau nggak salah tes di sekolah ini cuma psikotes dan wawancara aja.

2. SD Islam Sabilillah di kawasan Masjid Sabillilah, depan pasar Blimbing. Ini juga banyak tambahan agama Islamnya. Anak-anak sekolah sampai jam 3 (pulang setelah sholat ashar)  dan nggak ada PR lagi di rumah. Persaingan masuk lumayan ketat, karena banyaknya peminat. Untuk bisa  sekolah di SD ini, ada tes mengaji juga. Nilai plusnya, anak-anak juga diajari menghapal Qur’an. Pendaftaran SD Sabilillah ini biasanya sudah dibuka di bulan Maret.

3. SD Unggulan Permata Jingga. Ini SD Swasta Nasional masih baru di sekitar Sawojajar. Sekolah ini adalah sekolah inklusi yang juga menerima murid berkebutuhan khusus jadi anak-anak  bisa belajar berempati. Plus nya sekolah ini nggak pakai TES MASUK, dan metode pendidikannya menyenangkan jadi nggak bikin anak jenuh. Untuk yang beragama Islam, ada sholat Dhuha di sekolah setiap pagi.

4. SD Anak Soleh di Jl. Arumba. Hampir sama seperti SD Islam lainnya. Tapi karena masih relatif baru, seleksi masuknya nggak begitu ketat. Menerima 2 kelas setiap tahun. Nilai plusnya, selain sekolah berbasis agama, SD Anak Saleh ini punya halaman yang luas. Tapi, kurangnya, jalan masuk ke Jl. Arumba masih sempit dan kebayang macetnya dan ramenya kalau pagi pas nganter sekolah. Sebagai supir kurang pengalaman, saya keder deh kalau harus lewat situ tiap pagi 🙂

5. SD PJ Global School di Permata Jingga, di perumahan Permata Jingga. Tes nya nggak ketat, setahun terima 2 kelas, tapi tiap kelas cuma dibatasi 20 orang. Pakai 2 kurikulum, nasional dan kurikulum dari Singapore. Bahasa pengantar bahasa Inggris. Setiap pagi, untuk yg muslim sholat dhuha, yang beragama lain beribadah sesuai agamanya di tempat terpisah. Sekolah ini juga baru buka cabang baru di Jl. Raya Langsep.

6. SDN Kauman (sebelah hotel pelangi). Ini SD negeri favorit di Malang. Terkenal input dan output nya bagus, tapi memang sekolahnya jadi lebih berat ada PR, dll.

Sebenernya untuk yang mau cari sekolah Islam, masih ada lagi sekolah-sekolah Islam lain, seperti SD Insan Amanah di Griyashanta, SD Moh. Hatta di Jl. Simpang Flamboyan atau SDIT Insan Permata di sekitar Sengkaling. Untuk yang mau cari sekolah nasional berwawasan Internasional (berbahasa Inggris) ada SD Lab UM di kawasan Univ Negeri Malang, atau sekolah Gracia di Jl Bunga Lely.

Lagi-lagi saya nggak bisa kasih masukan spesifik sekolah mana yang terbaik di Malang. Kan kebutuhan dan prioritas tiap anak & orang tua berbeda-beda.

Alhamdulillah kami sudah nemu sekolah yang paling mendekati kriteria kami (dengan segala plus minus nya), dan sejauh ini Alia happy sekolah disitu..  Tahun ini ALia bakal naik ke kelas 2, trus nggak lama lagi kami harus mulai hunting SMP buat Alia. Hhhmmm atau mungkin hunting TK/Playgroup dulu deh, buat adeknya Alia 🙂

Alia & Ibu : Movie Date

Udah dari berhari-hari yang lalu si anak kecil ngajakin nonton film di bioskop. Zootopia. Setiap ngeliat iklannya di TV, si anak kecil selalu minta nonton.

Alia : ” Ini kan udah Februari, Ibu.. kapan kita nonton Zootopia”

Ibu : “Iya nanti ya kak, kalau ada waktu dan ada rejeki kita nonton ya”

Alia : “Janji yaa..”

Akhirnya, kemaren abis jemput Alia ekskul nari di sekolah saya sengaja bawa sandal Alia di mobil. Tadinya mau ajak Alia nge-date berdua makan es krim aja, tapi di jalan kepikiran pengen bikin surprise kecil buat Alia. Sengaja minggirin mobil bentar, trus browsing bioskop mana yang lagi muter film Zootopia, sekalian liat jam tayangnya. Ternyata ada yang main jam 3.15, saya pikir cukuplah waktu untuk ngejar sebelum jam 3.15 sampe sana.

Waktu Alia dikasih tau kalau kita mau nonton Zootopia berdua hari ini, dia seneng banget.. Walaupun dengan catatan dapet parkir, dapet tiket dan ada beberapa kesepakatan kecil sama Alia 🙂

Sampe sana, Alhamdulillah dapet parkir. Tapi, pas mau beli tiket ternyata saya salah liat jam tayang, film nya bukan jam 3.15 tapi jam 13.15. Duh, udah telat banget berarti! Ada lagi baru jam 5 an. Tadinya saya bilang ke Alia nggak usah nonton hari ini. Tapi ALia pengen banget nonton, dan karena udah nyampe tempatnya juga dan Alia oke aja untuk nunggu sekitar 2 jam an, ya udah lah kita beli tiket yang jam 5 itu. Sembari nunggu, kita makan siang dulu di resto fast food favorit anak-anak. Heran juga saya kemaren Alia mesen fish burger plus kentang dan milo, dimakan sampe abis…. Biasanya Alia selalu nyisa kalau makan burger, apalagi pake kentang goreng..

Abis makan, kita mau sholat Ashar di masjid besar depan gedung bioskopnya. Tapi mendungnya gelap banget, takutnya ujan trus nggak bisa balik ke gedung bioskopnya. Tapi Bismillah aja, nyebrang lewat Alun-alun Malang ke Masjid Jami’ yang sungguh adem itu.. Abis sholat kita buru-buru nyebrang lagi ke mall tempat gedung bioskopnya. Sebenenrya Alia minta nunggu nya di Alun-alun aja, sambil liat burung katanya. Tapi karena mendungnnya udah menggantung jadi dia oke aja, waktu saya bilang tunggu di mall aja. Daripada nggak jadi nonton ya Kak?

12814539_10207192553065519_2310788192682237127_n
Masjid Jami’ Malang (foto diambil beberapa minggu yg lalu) 

 

10660125_10207192553745536_9048908420697895865_n
Alun-alun Malang (foto diambil beberapa minggu yg lalu)

Film nya masih sekitar sejam setengah lagi. Kita nunggu di Lounge gedung bioskopnya sambil nyeruput ice green tea latte berdua. Main tebak-tebakan, main orang-gajah-semut, becanda-becanda, cerita-cerita.. Bener-bener berasa nge-date nya 🙂 Alia sama sekali nggak rewel (walaupun nanya jam tiap 5 menit sekali).

Akhirnya, pas pintu theater udah dibuka, kita cepet2 masuk ke dalem, dan begitu film dimulai, si anak kecilnya langsung asik nonton sambil ngemil popcorn. Trus film nya gimana? Film nya bagusss pake banget! Kata ALia, dia paling suka part yang pas Nick the Fox jadi liar. Trus part yang paling lucu menurut Alia adalah part yang ada Sloth-nya 😀 Besokannya Alia langsung minta search di yutub tentang Sloth, the slowest mammal on earth.

Intinya, nggak rugi nge-date berdua Alia kemaren. Walaupun capek, tapi semua terbayar. Anaknya senang, Ibu nya happy.. Bapaknya? Bapaknya kebagian cerita dan foto-fotonya aja plus ngeluarin duitnya 🙂

si Kupu-kupu

Alia ayunan

Halo… Disini kupu-kupu Alia. Siapa ini?

Itu sapaan baru Alia kalo lagi teponan sama saya. Alia nggak cuma menyebut dirinya sendiri kupu-kupu, tapi ngasih panggilan juga buat Ibu n Bapaknya. Dia panggil saya ‘kepompong Ibu’  dan ‘ulat Bapak’ untuk bapak Abink..

Di umur Alia yang 6 tahun ini, saya dan bapak Abink cukup hepi dengan ‘pencapaian’ Alia. Ditengah keterbatasan kami sebagai orang tua yang sama-sama sibuk, bahkan harus menjalani long distance parenting untuk beberapa saat, kami bersyukur karena perkembangan Alia lumayan oke. Terlepas dari drama-drama kecil seputar parenting, kami pengen Alia tau kalo kami bangga banget punya anak kayak Alia 🙂

Di 6 tahun ini dia udah lumayan bisa pegang komitmen. Dari awal pas Alia pulang ke Indonesia, saya dan bapak Abink pengen Alia punya kegiatan di luar rumah selain sekolah. Jadi, kami kasih Alia pilihan mau belajar musik atau belajar lukis/gambar. Dia pilih musik.

Awalnya dia pengen banget belajar gitar, tapi di tempat les musik deket rumah masih belom bisa nerima anak 6 tahun untuk belajar gitar. Kami tawarin lagi, mau tetep musik atau gambar? Alia tetep pilih musik, dan pilihan akhirnya jatuh ke piano. Dari awal kami udah bilang kalo Alia udah bikin pilihan, harus dijalani. Dan ternyata, dia suka les pianonya. Ibu Bapak nya yang nggak bisa main piano tentunya hepi banget punya anak yang bisa baca not balok dan bisa main piano hahahha 😀 *rabidmom mode:on.

Satu kejadian lagi yang bikin saya bangga sama si kupu-kupu Alia ini.. Kemaren dia lagi nggak enak badan. Udah 2 hari pilek sih memang.. Tapi, hari Rabu kemarin dia udah enakan dan harusnya bisa masuk sekolah walopun masih meler dikit. Tapi, dia bilang ke Bapak Abink nggak usah sekolah dulu.

Sama bapaknya dikasih pilihan:(1) Alia masuk sekolah seperti biasa plus daycare sampe jam 4, atau (2) boleh istirahat di rumah tapi nggak boleh nonton TV sampe bapak Abink pulang kerja, harus latihan piano untuk konser minggu depan, bobok/istirahat siang, dan nggak usah ikut berenang di sekolah hari Kamis.

Kalo menurut saya pilihan nomer-2 itu lumayan berat buat Alia. Biasanya kalo di rumah dia jarang banget istirahat/bobok siang. Trus nggak nonton TV dari pagi sampe jam 5 sore itu juga lumayan susah kalo Alia lagi di rumah. Apalagi, pilihan nggak berenang di sekolah itu kayaknya nggak mungkin dia pilih karena Alia selalu excited kalo pas ada acara berenang di sekolah. tapi ternyataaaaaa… dia pilih tetep di rumah dan setelah di cek, dia menepati semua kesepakatan yang udah dibuat. Ooohh, Ibu bangga banget deh sama kk Alia 🙂

Pencapaian lain Alia di umur 6 tahun ini, akhirnya dia berani masukin kepala ke air dan berenang. Walopun gayanya masih acak-acakan, tapi saya bangga banget. Secara saya cuma bisa berenang gaya katak, dan paling pol cuma maju 5 meter aja.

#swimming lesson with the best coach in the world bapak Abink @misterhussein

A post shared by Raditha Hapsari (@radithahapsari) on

Itu foto sekitar 3 bulan lalu, Alia masih belajar pake pelampung dan belom brani nyelupin kepala ke air 😀

Sebenernya Alia udah lumayan sering nyemplung ke kolam renang. Paling nggak sebulan sekali berenang di sekolah dan lumayan sering diajak berenang sambil diajarin sama bapak Abink karena bapak Abink lumayan jago berenangnya. Tapi sampe sekitar 3 minggu lalu, dia masih belum berani untuk masukin kepala ke air dan tahan napas.

Ternyata, pas bapak Abink lagi nggak enak badan, si Alia di bawa berenang dan disuruh nyemplung sendiri. Ternyata waktu itu dia lepas pelampungnya dan tiba-tiba aja berani masukin kepala ke air dan akhirnya berhasil berenang beberapa meter. Wooohooo…. berarti tugas bapak Abink selanjutnya tinggal ngelatih pernapasan Alia aja.. Yeaaayyy!!

Kupu-kupu Alia, semoga selalu jadi anak yang baik dan jadi kebanggan keluarga ya nak… We love you, my little butterfly. Just spread your wings and fly high…

Berburu Sekolah

Alia Kolase

Anak kecil yang dulu lahirnya cuma 2.6 kg itu udah 6 tahun aja umurnya. Tahun ini mau masuk SD. Anaknya sih biasa-biasa aja mau masuk SD, tapi bapak Ibu nya yang bingung cari-cari sekolah yang cocok buat Alia. Sebenernya pengalaman hunting sekolah buat Alia ini bukan pertama kalinya. Waktu kita baru pulang dari New Zealand sekitar 2 tahun yang lalu juga saya dan bapak Abink lumayan kebingungan nentukan Alia harus sekolah dimana.

Tahun 2013 lalu, kami pulang ke Malang karena bapak Abink udah beres sekolahnya dan harus kembali kerja. Sedangkan waktu itu Alia yang umurnya 4 tahun juga lagi hepi-hepi nya sekolah TK di KidsFirst Lincoln. Punya banyak temen, lumayan sering playdate, dan udah deket sama guru-gurunya. Tapi memang nggak ada pilihan, Alia harus ikut pulang dan pindah sekolah ke Malang. Begitu sampe Malang, euforia liburan cuma terjadi di 2-3 hari pertama aja.  Selanjutnya Alia udah rewel minta sekolah. Salahnya, saya dan bapak Abink nggak punya gambaran Alia mau disekolahin di  mana, karena beberapa saat kami masih di NZ, beberap saat sbelum pulang kami ribet banget ngeberesin rumah ditambah ada kejadian kecelakaan itu 😦

Jadilah kami survey-survey sekolahnya lumayan kilat waktu itu, ditambah tanya-tanya temen yang punya anak seumuran Alia pada sekolah di mana hehehhe 🙂 Waktu itu salah satu kriteria sekolah yang kami cari adalah full day school atau ada day care nya sekalian karena Alia bakal stay di Malang sama Bapak Abink aja sementara saya harus balik lagi ke NZ. Kriteria lain untuk calon sekolah Alia adalah bersih, aman dan harus bikin anak happy sekolah di situ. Nggak muluk-muluk. Jadilah kami survey beberapa sekolah:

1. TK BA Restu. Waktu itu kami survey sekolah sekitar bulan April dan kebetulan TK ini udah buka pendaftaran. Kami nggak sempat survey liat-liat sampe ke dalem2nya karena pas itu hari sekolah dan sekolah rame sama calon2 murid baru yang antri ambil formulir. Kami juga sempat beli formulirnya yang cukup mahal harganya sekitar Rp 200.000 kalo nggak salah. Cuma sebentar di sana, di jalan pulang saya tanya Alia mau nggak sekolah di situ? ALia jawabnya ” No. Too crowded”. Memang sih BA Restu ini salah satu TK favorit di Malang. Kalo liat guru-gurunya keliatan kalo udah berpengalaman (udah setengah baya). Saya dan bapak ABink juga kurang sreg karena terlalu banyak murid dan nggak ada day care ditambah lagi mereka nggak mau terima murid baru secepatnya. Harus tunggu tahun ajaran baru. Akhirnya, walaupun formulir udah dibeli, Alia nggak jadi deh sekolah di sana.

2. TK Anak Saleh. 

TK anak saleh ini lumayan masih baru. Ada day care nya juga dan lokasinya dekat rumah kami. Waktu kami survey ke sana belum dibuka pendaftaran murid baru dan kami sempat masuk untuk lihat-lihat ke dalam ruangannya. Bagusnya TK anak saleh ini sekolah islam yang tentunya udah ada pelajaran agama dan mengaji untuk anak-anak. Tapi uang pangkalnya lumayan mahal (untuk ukuran kota Malang)  sekitar Rp 6.000.000 dan lagi-lagi nggak bisa terima murid baru di tengah tahun ajaran. Padahal Alianya waktu itu udah pengen banget masuk sekolah dan di tambah lagi kami kurang sreg sama “suasana” day care nya. Nggak jadi deh Alia sekolah di sana..

3. TK Palm Kids 

Kami survey TK Palm Kids yang di Perumahan Permata Jingga, cukup dekat dengan rumah kami. Waktu datang ke sana, Alia kelihatan happy dan bilang mau sekolah di situ. Mungkin karena muridnya nggak terlalu banyak. Di Palm kids anak-anak belajar pake 2 bahasa. Bahasa indonesia dan bahasa inggris. Kalau nggak salah ada tambahan bahasa mandarinya segala (cmiiw). Walaupun di palm Kids mau menerima murid baru di tengah tahun ajaran, tapi sayang kelasnya sudah penuh untuk yang di permata jingga, dan lagi sekolah nya cume sampe jam 11 an. Artinya kami harus cari day care lagi untuk Alia sepulang sekolah. Repott….

4. TK Brawijaya

TK ini berada di lingkungan Universitas Brawijaya dan ada day care nya juga. Waktu itu bapak Abink pengen banget Alia sekolah di sini biar kalo pas lagi istirahat atau lagi senggang, bapaknya bisa nengokin Alia di daycare 🙂 Dari segi biaya juga terjangkau. Waktu itu ALia udah rewel banget minta masuk sekolah karena beberapa hari cuma survey-survey aja tapi nggak masuk-masuk sekolah hehehhe… Tapi saya sebenernya agak nggak sreg sama pengamanan’nya karen pas kami ke sana pager sekolah dibiarin terbuka dan halamannya langsung ke jalan besar. Akhirnya pending dulu dan coba liat sekolah yang lain.

5. See Me Grow

Tau TK ini dari temen yang anaknya juga sekolah di sana. TK ini baru dibuka di tahun 2012. Jadi waktu itu masih baru banget, belum pernah ada murid yang lulus 🙂 Waktu pertama kali ke sana kesan pertama yang saya tangkap sekolah ini hommy dan bersih banget. Tanya2 soal day care nya juga saya udah langsung cocok dan Alia bilang mau sekolah di situ. Akhirnya hari itu juga langsung daftar di sekolah itu. Uang pangkalnya juga murah waktu itu cuma sekitar  Rp 2.500.000. Tapi uang bulanan + day care nya memang lebih mahal dari sekolah-sekolah lain yang kami survey. Tapi nggak apa2  lah, yang penting anak nya hepi dulu 🙂

Jadilah besok nya Alia langsung masuk sekolah (tanpa day care selama beberapa hari) untuk adaptasi. Proses adaptasi Alia di sekolah baru juga cukup baik, nggak begitu menguras airmata. Walaupun ada drama-drama kecil soal bahasa, kebiasaan di dalam kelas dll.

Di beberapa hari pertama Alia sekolah, teachernya bilang kalau Alia nggak malu-malu tanya sama teacher arti kata-kata yang diomongin temen2nya. maklum, waktu itu Alia masih belum lancar ngomong bahasa Indonesia. Untungnya See Me Grow belajarnya pakai 2 bahasa. Bahasa Indonesia dan bahasa inggris yang membantu proses adaptasi Alia di lingkungan baru.

Adaptasi Alia dari Lincoln Kidsfirst ke See Me Grow lumayan lancar, walaupun setelah beberapa hari ada drama-drama nggak mau sekolah. Ceritanya, selama di Lincoln anak-anak nggak pernah dipaksa untuk belajar nulis atau duduk belajar di kelas, sedangkan di Indonesia anak TK udah harus duduk di kelas belajar nulis, baca, menggunting dll. Karena Alia masih belum terbiasa duduk lama di kelas dan nulis nya juga belum lancar, dia hampir selalu selesai paling akhir kalo pas pelajaran nulis. Suatu hari, waktu temen2 seklasnya (yang cuma 8 orang) udah selesai nulis, alia masih belum slesai. Sama teacher, temen2 diminta kasih semangat ke Alia, tapi mungkin karena Alianya grogi jadinya Alia nya malah nangis.. tapu setelah dikasih pebgertian akhirnya acara nangis di kelas udah bisa diatasi.

Alia pulang ke indonesia waktu itu di bulan April dan langsung masuk sekolah di tengah2 tahun  ajaran. Tadinya saya dan bapak Abink maunya Alia nggak usah lanjut ke TK B dulu, karena takutnya anaknya belum siap. Tapi setelah kinsultasi sama bu guru akhirnya diputuskan Alia tetel naik ke tk b walaupun cuma belajar 2 bulan di tk a. Pertimbangannya, selai  karena anaknya mampu ngikutin pelajaran, kami juga nggak mau dia jadi minder karena ditinggal naik kelas sama teman2 lainnya. Begitu juga setelah di tk b, kami memutuskan kali Alia ikutan di wisuda walaupun umurnya masih belum cukup. Lulus dari tk See Me Grow, Alia nggak langsung masum sd tapi pindah ke TK yang lain yang kami rasa sesuai kebutuhan kami (dan Alia) selanjutnya. Karena kami rasa daptasi dengan lingkungan  di Indonesia sudah oke, jadi kali ini kami nggak lagi cari sekolah bilingual buat alia.

Nggak terasa, Alia udah hampir lukus tk (lagi).. Tapi kali ini kami harus cari sd yang cocok buat Alia (dan bapak ibunya). Proses cari sd buat Alia ini juga lumayan menguras emosi ibunya (kalo bapaknya lebih tenang). Lumayan bikin ibunya berasa jadi abg labil karena bingung mau daftar sekolah yang mana. Sekolah A oke, tapi kayaknya sekolah B lebih bagus.. Browsing2, kepincut sekolah c yang yahud. Duhh… harus shalat istikharah dan ngobrol2 lagi sama bapak abink tentang apa harapan dan kebutuhan kita untuk sekolah anak.. cari sekolah  harus sesuai kebutuhan kaann?!

Makanya sebelum balik ke nz, saya benar benar memanfaatkan waktu yang ada untuk survey sekolah Alia. Mudah2an sekolah alia nanti bisa bantu saya dan bapak Abink untuk mengarahkan Alia jadi anak yang selalu ingin belajar, santun dan solehah. Aamiin…..

Alia dan Sekolah Barunya

Ceritanya Alia sudah lulus dari TK nya yang dulu See Me Grow. Tapi karena Alia belum genap 6 tahun, Pak dan Bu Abink sepakat untuk belum memasukkan Alia ke SD. Pertimbangannya sederhana. Yang pertama, Alia memang belum cukup umur sehingga biarlah nambah setahun untuk bermain sambil belajar (nggak dibebani PR dan tugas-tugas) dan yang kedua kalo masuk SD kecuali yang full day pulang sekolah nya jam 12 an alias gada penitipan beda dengan TK.

Atas dua pertimbangan tersebut maka Alia tidak kami lanjutkan sekolah ke SD. Tapi kok pindah sekolah? kenapa ndak tetep di See Me Grow?. Ada beberapa alasan yang mendasari kami memindahkan Alia untuk pindah sekolah. Tetapi sebagai latar belakang kami ingin mencupakan Terima Kasih yang sangat besar kepada See Me Grow khususnya kepada para teacher dan pengelola karena 1 tahun Alia sekolah di See Me Grow banyak sekali yang diperoleh dan dipelajari. Overall kami sangat puas dengan See Me Grow. Nah kalo puas alasan pindahnya apa donk?

Alasan yang pertama berkaitan dengan kelulusan. Alia ini termasuk angkatan pertama di See Me Grow. Di angkatan K2 (TKB atau TK nol besar) nya ada 5 anak termasuk Alia (Rafael, Rara, Berryl, Shiera dan Alia) nah saya dan Bu ABink berpikir, kasian Alia kalo ke empat temennya lulus tapi Alia ndak, bisa bikin kecewa dan sedih. Jadi supaya ngerasa sama dengan teman-temannya maka kami minta Alia juga di luluskan. Yang kedua berkaitan dengan pendidikan agama. Secara kognisi, affeksi dan psikomotorik kami sangat puas dengan pendidikan di See Me Grow. Tetapi See Me Grow adalah sekolah nasional dimana tidak ada muatan agama. Sehingga dikarenakan waktu (bukan berarti mau lepas dari tanggung jawab) kami berpikir jika lebih baik Alia di masukkan ke sekolah yanga da muatan agamanya.

Dari kedua pertimbangan tersebut, Alia kami pindahkan ke TK lainnya. Dengar dari teman-teman, TK yang baru berdiri beberapa tahun ini reputasinya cukup baik. Fasilitas lengkap, guru yang sabar dan yang pasti ada muatan agaman. Di hari saya mendaftar saya ketemu dengan ketua yayasan yang kebetulan satu profesi sebagai dosen. Kami banyak ngobrol dan saya merasa pola pendidikan anak yang saya harapkan juga sama dengan visi dan misi beliau sehingga semakin mantablah kami memindahkan Alia ke TK tersebut.

Di awal sekolah Alia menolak untuk bersekolah. Tapi sebagai anak baik, Alia tetap sekolah. Cuma ya begitu setiap pagi harus berdebat dan berdiskusi dulu mengenai kenapa Alia harus pindah dari See Me Grow. Setiap hari saya dan Bu Abink (lewat Line) mencoba menjelaskan. Lama kelamaan, Alia mulai beradaptasi dengan sekolah dan teman barunya.

Halal bi Halal di Sekolah Alia

Beberapa hari yang lalu ada acara Halal bi Halal di sekolah nya Alia. Orang tua juga di undang. Mendengar penjelasan dari ketua yayasan dan melihat langsung bagaimana para guru menghandle para murid, saya percaya bahwa sekolah yang baru bisa memberikan yang terbaik bagi Alia. Semoga Alia selalu jadi anak solehah yang membanggakan keluarga. Aamiin..

Weekend Update

Hari ini diem di rumah karena mau nyuci, bersih2 rumah, masak untuk beberapa hari dan Skype sama Alia & Bapak Abink. Hasilnya? Nyuci beres.. Rumah bersih walaupun kurang sempurna, Belajar, dapet lah sedikit-sedikit.. Skype dan telpon SUkses!!

Seharian vIdeocall dua kali. Nelpon sampe 4 kali dan nggak cuma sebentar. Obrolan hari ini ditutup dengan dengerin Alia n Bapak Abink main jual-jualan dan sekolah-sekolahan. Dan, saya sukses bangga denger bapak Abink yang dengan sabar ngeladenin Alia main, dan bangga karena ALia udah pinter banget baca bukunya..

Ceritanya bapak ABink jadi muridnya, Alia jadi gurunya. Karena ini ceritanya waktu tidur siang untuk murid-murid, jadi gurunya bacain cerita di tempat tidur. Bapak Abink pilih cerita tentang princess Sofia untuk dibacain Alia. Ada yang lucu, pas Alia baca di bagian sofia bilang “I don’t know how to be myself and a princess at the same time“. ALia baca kata “know” nya pake dikasih huruf K jelas didepannya jadi kedengerannya kayak “kenow”. Pas dibenerin sama bapak Abink, dia bilang “itu kan di depannya da huruf K nya bapaaak…” Jadiah bapak Abink yang beralih peran jadi guru untuk menjelaskan ke anak kecil yang bahasa Inggrisnya udah mulai medok (tapi kita semua sayang) itu.

Baruuuu aja telpon ditutup tapi sayanya udah kangen lagi hehhehe…. Weekend depan kita ngobrol seharian lagi ya kk ALiaa… Aymisyu anak solehah-ku….

skype

Preparation makes perfect

Sebenarnya Pak ABink sudah memiliki blog yang dipersiapkan untuk menjadi kumpulan-kumpulan tulisan berkaitan dengan parenting dan pendidikan anak berdasarkan pengalaman Pank ABink bersama Alia. Tetapi karena tulisan-tulisan nya di “serobot” Bu ABink untuk di posting disini, jadi untuk efisiensi waktu dan tempat maka sejak hari ini akan ber transmigrasi ke blog ini.

Masih tentang pengalaman parenting, ada hal menarik yang ingin Pak ABink share sebagai catatan dimasa depan. Hal menarik tersebut adalah “preparation makes perfect”. Banyak yang akan bilang jika memang persiapan akan menghasilkan suatu kesempurnaan. Semakin lama persiapan semakin sempurna pula hasilnya. Dalam interaksi dengan Alia, pola ini pun sukses Pak ABink terapkan.

Yang pertama adalah ketika Bu ABink harus kembali ke New Zealand sendirian dan ALia tinggal bersama Pak ABink di Indonesia. Sudah hampir sejak 6 bulan sebelumnya Pak ABink dan Bu ABink mempersiapkan ALia. Hampir disetiap kesempatan yang “memungkinkan” hal tersebut disampaikan ke Alia. Pertama-tama memang terjadi penolakan dari Alia. Tetapi setelah diulang berkali-kali, dilibatkan dan perencanaan dan diberi penjelasan, maka penolakan tersebut berkurang sedikit demi sedikit. Tetapi  dalam rangka persiapan ini harus ada seni khusus. Karena bagaimana pun anak berumur 4 tahun (pada saat itu) belum memiliki kemampuan pemrosesan emosional sebaik orang dewasa. Jadi teringat pesan salah satu pakar pendidikan bahwa bagi anak rumus nya adalah yang penting nyaman/enak. Mereka belum sampai di tahap butuh. Jadi bagaimana pun dalam usaha menyampaikan pesan, harus melihat waktu, kondisi dan situasi. Dengan persiapan yang cukup lama, hasilnya pun memuaskan. Ketika Bu ABink berangkat ke Niu Zieland, Alia tidak menangis sedikit pun. ALia cuma dadah dadah bye bye. Dan kalo sekarang ditanyai pun dengan santai akan di jawab Ibu di Lincoln (baca: New Zealand) lagi belajar supaya pintar bisa ngajarin Alia.

Contoh kedua adalah ketika Pak ABink harus datang ke resepsi kawinan anak Kolega Pak ABink di Surabaya. Sudah sejak 3-4 hari sebelumnya, PAk Abink sounding ke ALia kalau hari Sabtu daddy dan Alia mau ke Surabaya. Alia harus nice. Harus salim kalo ketemu temannya Daddy, ga ada acara gendong dan ga rewel. Hampir dsetiap kesempatan yang memungkinkan pesan tersebut Pak ABink  sampaikan. Yang terjadi seperti yang diharapkan. Ketika acara berlangsung, Alia begitu nice. Cantik, pintar, sopan dan tenang. Luar biasa anak ku.

Sebenarnya banyak contoh-contoh lainnya. Tapi dari situ Pak ABink coba menyimpulkan, bahwa sebenarnya berdamai dengan anak umur 4 tahun itu tidak susah. Senangkan hatinya dan sampaikan pesan yang kita inginkan maka si dia akan tau apa yang harus dilakukan sesuai dengan harapan kita. Yang juga tak kalah penting prinsp “marketing” atau teori social exchange itu juga dapat diterapkan. Jika kita menjual maka harus ada tawaran supaya jualan kita di beli. Tawaran tidak selalu kebendaan atau moneter. Tawaran bias berupa pujian, janji untuk bermain bersama, membacakan buku, atau hal-hal lain yang membangun.

20130616_204311

Salam,

Daddy ABink

Berdamai Dengan Otak Reptil

Sering kali jika Alia menginginkan sesuatu dan keinginannya tersebut tidak dipenuhi maka akan mengamuk. Situasi ini juga pasti sering dirasakan oleh para orang tua yang lain. Apa yang lazim nya dilakukan oleh para orang tua jika si kecil sedang mengamuk?

Yang pertama kali dilakukan adalah menjelaskan dengan sabar tentang kenapa keinginannya tidak dikabulkan. Apakah berhasil? Hampir separo lebih orang tua akan gagal menenangkan si kecil. Jika gagal dan si anak tetap mengamuk dan menangis, apa yang akan terjadi? Orang tua akan pindah ke fase kedua yaitu terpancing emosinya dan memarahi si anak.

Jika orang tua sudah terpancing emosinya dengan memarahi anak, apa yang akan terjadi? Menjadi diam kah si anak? Jawabannya adalah anak akan semakin kencang menangisnya. Apakah ini menyelesaikan masalah? Bisa dikatakan tidak. Jika anak diam karena di marahi, itu terjadi karena anak takut dengan orang tua. Perasaan takut ini jika dilakukan berulang kali akan mengacaukan pola interaksi anak dan orang tua.

Saya pun pertama kali jika Alia sudah ngamuk dan menangis karena keinginannya tidak terpenuhi maka saya akan menjalankan langkah 1 dan 2. Hasilnya Alia tetap menangis, saya ikut marah dan suasana menjadi tidak nyaman.

Dari sebuah seminar mengenai pendidikan anak, saya berkenalan dengan yang namanya otak reptil. Saya tidak tahu secara ilmiah apa yang dimaksud dengan otak reptile ini. Tapi menurut pakar parenting yang saya ikuti diskusinya otak reptile itu adalah situasi otak ketika seseorang sedang terbawa emosi.

Nah dalam kondisi otak reptile ini anak anak atau bahkan orang dewasa tidak akan mampu memproses informasi yang didapat. Pada kondisi ini yang diperlukan adalah pelepasan emosi dan energy. Masing-masing individu pelepasan emosi ini berbeda beda. Tapi yang pasti tidak akan dalam jangka waktu yang lama.

Jadi ketika si kecil sedang dikuasai oleh otak reptile, maka yang harus dilakukan oleh orang tua adalah mendiamkan saja dan tidak terpancing. Pada situasi ini walaupun dijelaskan anak tidak akan mampu memproses informasi yang diberikan.

Sering kali muncul pertanan berikutnya. Kadang ketika marah si anak berbuat kasar dan menjurus membahayakan diri sendiri atau orang lain. Misalnya memukul mukul kepala, memukul orang lain sampai membanting atau membuang barang yang ada disekitarnya. Jika sudah sampai pada taraf ini berdasarkan pengalaman saya dengan Alia, yang perlu dilakukan adalah jauhkan si kecil dari benda benda yang berbahaya. Jika dirasa masih membahayakan yang perlu dilakukan adalah menahan atau memegang tangan atau badan. Peluk yang kencang. Biasanya si kecil akan meronta ronta. Walaupun memegang atau memeluk usahakan jangan sampau menyakiti. Pegang beberapa saat, tapi jangan perhatikan. Kita cuma perlu diam.

Jika amarah dan emosi sudah mulai mereda, maka mulailah ajak bicara. Biasanya jika emosi sudah mereda maka anak akan sangat mudah diajak berbicara. Ajak si kecil berbicara hati ke hati. Jelaskan kepadanya kenapa kita melarang atau tidak mengabulkan keinginannya.

Kesimpulannya adalah, ketika anak sedang mengamuk dan emosi maka otak reptile yang bekerja. Otak reptile tidak akan bisa memproses informasi apa saja. Maka sebagai orang tua maka kitalah yang harus menguasai situasi.

Selamat belajar bersama anak-anak!!

Salam,
Bapak Abink

Alia, Pop, Poppa dan Frangkrin and Frangkrin

Dunia anak memang dunia penuh khayalan. Memang menyenangkan jika melihat anak kecil yang imajinasinya bergerak kemana mana. Dulu sempat sebel dengan imajinasi Alia yang kadang-kadang cukup “mengerikan” tapi karena teringat Bu ABink yang selalu bilang “kamu mau anak mu diem aja atau berimajinasi dengan bermain” yah itu pilihan hehehhe…

Imajinasi ALia yang menurut Pak ABink cukup mengerikan adalah ketika bermain dengan “teman-temannya” yaitu Pop, Poppa, Frangkrin and Frangkrin. Dulu waktu Alia masih di Lincoln, sering di mobil atau di kamar Alia cerita habis main sama Pop dan Poppa, tapi Frangkrin and Frangkrin ga bisa main soalnya masih sakit. Sering di mobil cerita kalo lagi mau jalan-jalan sama Pop atau Poppa. Sekarang Pop sama Poppa lagi duduk d sebelah nya Alia. Wah kadang kalo nyetir mobil sendiri jadi merinding hehehehe….

Seiring dengan bertambah nya umur, imajinasi nya Alia tidak terlalu imajiner lagi. Tetapi mungkin karena sering sendirian, dan mulai banyak “saudara” ALia mempromosikan Pop dan Poppa menjadi adik nya Alia. Kenapa saya bilang kurang imajiner, karena sekarang Pop dan Poppa sudah di bendakan oleh Alia. Kadang boneka sheep nya di jadikan Pop atau Poppa atau kadang boneka bear nya. Tapi pada intinya Alia tetap senang bermain dengan kawan-kawan khayalannya.20130224_102428